Ini Risiko Kesehatan dari Diet Rendah Lemak pada Pria

-

Berita Baru, Inggris – Diet rendah lemak diteliti menurunkan kadar testosteron pria hingga 26%. Ini dapat meningkatkan risiko berbagai masalah kesehatan pria.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti Inggris mengatakan kadar testosteron yang rendah dikaitkan dengan risiko penyakit jantung, diabetes, dan penyakit Alzheimer yang lebih tinggi.

Dalam sampel 206 pria, ahli gizi di University of Worcester menemukan diet rendah lemak menurunkan kadar testosteron rata-rata 10 hingga 15 persen.

Para ahli menemukan, Penurunan testosteron bahkan lebih tinggi pada pria yang menjalankan diet vegetarian rendah lemak hingga 26 persen.

Makanan rendah lemak biasanya sebagian besar mengandung makanan biji-bijian utuh, daging tanpa lemak seperti ayam tanpa kulit, ikan, buah, sayuran, dan kacang-kacangan.

Meskipun ini adalah pilihan yang sehat, para ahli menekankan pentingnya memasukkan zat lemak dalam makanan pria, yang ditemukan dalam daging, kacang-kacangan, dan produk susu seperti keju dan susu.

Pria idealnya mengonsumsi banyak lemak tak jenuh tunggal, yang ditemukan dalam minyak zaitun, alpukat, dan kacang-kacangan, untuk meningkatkan kadar testosteron mereka.

Meskipun lemak merupakan komponen penting dari diet yang sehat dan seimbang, para ahli umumnya menyarankan agar tidak berlebihan dalam mengonsumsi lemak jenuh, yang ditemukan dalam mentega, daging berlemak, dan makanan seperti kue dan kue kering.

Terlalu banyak lemak dalam makanan Anda, terutama lemak jenuh, dapat meningkatkan kolesterol Anda, kata NHS, yang juga meningkatkan risiko penyakit jantung.

Testosteron adalah hormon seks pria dan sebagian besar dibuat di testis, tetapi juga di kelenjar adrenal, yang berada di dekat ginjal.

Kadar testosteron normal adalah kunci kinerja atletik, kesehatan mental, dan kesehatan seksual pria.

Para peneliti, yang mengakui bahwa lemak makanan adalah topik kontroversial dalam ilmu gizi juga menemukan bahwa pria keturunan Eropa mungkin mengalami penurunan testosteron yang lebih besar, sebagai respons terhadap diet rendah lemak.

Sementara penelitian menunjukkan diet rendah lemak tampaknya menurunkan kadar testosteron pada pria, uji coba terkontrol secara acak lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi efek ini, menurut penulis utama studi.

“Idealnya, kami ingin melihat beberapa penelitian lagi untuk mengkonfirmasi hasil kami,” kata Joseph Whittaker dari Universitas Worcester. Pada Senin (12/04).

Namun, studi ini mungkin tidak akan pernah datang, biasanya para peneliti ingin menemukan hasil baru, bukan meniru yang lama.

“Sementara itu, pria dengan testosteron rendah akan lebih bijaksana untuk menghindari diet rendah lemak.”

Ilustrasi 3D dari molekul testosteron, yang dibentuk di organ testis pria dan di kelenjar adrenal sebelah ginjal.

Kadar testosteron yang lebih tinggi telah dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit kronis dan kematian.

Dalam studi tahun 2007, tim peneliti dari University of Cambridge melaporkan hubungan antara testosteron rendah dan risiko tinggi penyakit kardiovaskular.

Namun, hubungan antara testosteron endogen (diproduksi secara internal) dan kesehatan pada pria, kata mereka.

Di sisi lain, testosteron tinggi juga dikaitkan dengan banyak masalah yang terdaftar oleh Harvard Medical School, termasuk jumlah sperma yang rendah, peningkatan risiko serangan jantung dan pertumbuhan yang terhambat pada remaja.

Sejak 1970-an penulis Worcester menunjukkan, telah terjadi penurunan kadar testosteron rata-rata pria dan tingkat hipogonadisme (testosteron rendah secara medis) telah meningkat.

Kisaran testosteron normal biasanya diukur dengan sampel darah, biasanya 300 hingga 1.000 nanogram per desiliter (ng / dL), menurut Food and Drug Administration AS, meskipun spesifikasinya dikatakan berbeda menurut usia.

Untuk studi mereka, para peneliti menggabungkan hasil dari enam studi terkontrol dengan total 206 partisipan dengan usia rata-rata 46 tahun.

Studi-studi ini pertama-tama menempatkan pria pada diet tinggi lemak, yang terdiri dari 40 persen lemak, dan kemudian memindahkan mereka ke diet rendah lemak (20 persen lemak) untuk mengatasi penurunan testosteron sebagai persentase.

Para penulis mengaitkan hasil mereka dengan penelitian serupa yang dilakukan pada manusia dan tikus, yang menemukan asupan tinggi lemak tak jenuh tunggal dapat meningkatkan produksi testosteron.

“Lemak terbaik untuk testosteron adalah lemak tak jenuh tunggal, dan sedikit lemak jenuh,” kata Whittaker kepada MailOnline.

“Lemak tak jenuh tunggal juga menurunkan risiko penyakit jantung, jadi meningkatkan lemak tak jenuh tunggal adalah cara yang aman untuk meningkatkan kadar testosteron Anda.”

Sumber terbaik lemak tak jenuh tunggal adalah minyak zaitun, alpukat, hazelnut, dan kacang macadamia.

Jadi, pria dengan diet rendah lemak dapat meningkatkan konsumsi makanan ini, untuk meningkatkan testosteron mereka.

Namun, lemak tak jenuh ganda omega 6 yang sebagian besar ditemukan dalam minyak nabati, dapat merusak kemampuan sel untuk memproduksi testosteron.

Ini karena lemak tak jenuh tinggi seperti lemak tak jenuh ganda lebih rentan terhadap oksidasi, yang menyebabkan kerusakan sel.

“Dari hasil, lemak tak jenuh ganda tampaknya menjadi lemak terburuk untuk testosteron, ” kata Whittaker kepada MailOnline.

Ini ditemukan dalam jumlah tinggi dalam minyak nabati yang sering digunakan dalam makanan olahan seperti kue dan biskuit.

Jadi, untuk mengoptimalkan testosteron, lemak / makanan ini sebaiknya dihindari.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments