Ini Penjelasan Mengapa Stres dapat Menyebabkan Rambut Rontok

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah studi baru pada tikus menunjukkan, Kondisi stres dapat menyebabkan rambut rontok dan kebotakan.

Dilansri dari Dailymail.co.uk, Peneliti dari Universitas Harvard menemukan kortikosteron, hormon pada tikus yang dilepaskan saat stres, sehingga menekan produksi protein yang disebut GAS6.

GAS6 mendorong pertumbuhan folikel rambut dan ketika seseorang atau hewan stres, kadar kortikosteron yang tinggi mencegahnya (protein tersebut) untuk dibuat.

Penemuan ini belum terbukti berlaku untuk manusia, tetapi para peneliti mengatakan mekanismenya diyakini serupa.

Para ahli berharap bahwa dengan memahami penyebab utama kerontokan rambut, mereka dapat menghasilkan terapi, seperti krim, yang dapat mencegah kebotakan yang dipicu oleh stres.

Penulis studi Ya-Chieh Hsu, profesor sel punca dan biologi regeneratif di Universitas Harvard, mengatakan: “Hormon stres menekan pertumbuhan pada tikus melalui regulasi sel punca folikel rambut.”

Sepanjang umur seseorang, folikel rambut melewati tiga tahap: “anagen”, atau fase pertumbuhan; “catagen” atau fase degenerasi; dan “telogen”, atau waktu istirahat.

Selama anagen, folikel terus menerus mendorong keluar batang rambut. Dalam catagen, pertumbuhan berhenti dan bagian bawah menyusut, tetapi rambut tetap pada tempatnya.

Namun pada fase telogen, sel induk folikel rambut tidak aktif dan akibatnya rambut bisa segera rontok.

Tim yang berbasis di AS mempelajari peran hormon stres pada tikus dengan menghilangkan kelenjar adrenal mereka yang memompa bahan kimia tersebut.

Tikus yang diubah tidak dapat membuat kortikosteron, atau meniru bagaimana rasanya di lingkungan tanpa stres.

Data menunjukkan folikel rambut tikus ini berada di telogen hanya selama 20 hari, tiga kali lebih sedikit dibandingkan pada tikus non-diubah yang membuat kortikosteron.

Folikel juga terlibat dalam pertumbuhan rambut tiga kali lebih sering, kata para peneliti.

Para peneliti kemudian menyuntik tikus dengan GAS6 dan menemukan bahwa itu berhasil memulai kembali pertumbuhan rambut.

“Mengembalikan ekspresi GAS6 dapat mengatasi penghambatan sel induk folikel rambut yang diinduksi stres dan mungkin mendorong regenerasi pertumbuhan,” Profesor Hsu menjelaskan.

Prof Rui Yi, seorang dokter kulit di Northwestern University di Chicago yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan: “Temuan menarik ini membangun dasar untuk mengeksplorasi perawatan rambut rontok yang disebabkan oleh stres kronis.”

“Para penulis mungkin telah menemukan mekanisme yang sebelumnya tidak diketahui yang merangsang aktivasi sel induk folikel rambut (HFSC) secara langsung dengan mempromosikan pembelahan sel.”

Penulis studi Ya-Chieh Hsu, profesor sel punca dan biologi regeneratif di Universitas Harvard, mengatakan: ‘Hormon stres menekan pertumbuhan pada tikus melalui pengaturan sel punca folikel rambut’

Kehidupan modern manusia pasti membuat stres. Tapi mungkin, suatu hari, akan terbukti mungkin untuk memerangi dampak negatif stres kronis pada rambut kita, setidaknya dengan menambahkan beberapa senyawa GAS6.

Saat ini, transplantasi folikel rambut dari satu bagian kepala ke bagian lain adalah satu-satunya pilihan untuk kebotakan pola pria.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments