Ini Mengapa Perlunya Istirahat Singkat untuk Karyawan

Karyawan
Dengan melakukan istirahat singkat selama 5 menit dapat membantu karyawan yang lelah untuk keluar dari zona kelelahan mereka dan menjadi lebih produktif kemudian, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah studi baru menyarankan, dengan beristirahat sejenak dapat meningkatkan produktivitas karyawan selama hari kerja yang berat.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sebuah tim dari North Carolina State University menemukan bahwa “istirahat mikro” selama lima menit sudah cukup untuk meningkatkan ketajaman mental dan membantu karyawan melawan kelelahan.

Peneliti melakukan survei internasional dan menemukan bahwa ketika karyawan datang ke tempat kerja dengan kelelahan karena bangun di pagi hari. mereka mengambil lebih banyak rehat mikro yang tidak terjadwal pada dasarnya.

Namun, dengan menjauh dari komputer sepanjang hari, meskipun hanya untuk beberapa menit, membantu mereka mengumpulkan energi yang cukup untuk menyelesaikan tugas dan meningkatkan mood mereka.

Tim menyarankan untuk membuat secangkir kopi atau bermain game selama waktu ini untuk membantu Anda rileks dan mengalihkan pikiran dari tugas yang berhubungan dengan pekerjaan.

Rehat mikro dapat mencakup sejumlah aktivitas, bahkan saat bekerja dari rumah, seperti makan camilan, mengerjakan teka-teki silang, atau bermain dengan hewan peliharaan.

“Sebuah rehat sejenak, menurut definisi, pendek,” kata Sophia Cho, seorang profesor psikologi di North Carolina State University. “Tapi istirahat lima menit bisa menjadi emas jika Anda melakukannya pada waktu yang tepat.” Pada Selasa (16/03).

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan dalam The Journal of Applied Psychology, Cho dan rekan-rekannya melihat dua penelitian yang mengeksplorasi rehat sejenak yang dilakukan sebelum pandemi COVID-19.

Survei pertama menyurvei hampir 100 pekerja AS, meminta mereka mengisi dua survei sehari selama 10 hari kerja, satu di pagi hari dan satu lagi di penghujung hari.

Kuesioner membahas kualitas tidur, tingkat kelelahan, keterlibatan kerja, dan pengalaman kerja umum mereka hari itu.

Dalam studi kedua yang serupa, 222 karyawan di Korea Selatan diberi tiga survei selama lima hari berturut-turut, satu di pagi hari, satu setelah makan siang dan satu di akhir hari.

Pada hari-hari ketika pekerja tiba di tempat kerja dengan kelelahan, mereka cenderung lebih sering mengambil rehat sejenak.

Jeda singkat itu membantu mereka mempertahankan tingkat energi mereka, para peneliti menemukan, yang membantu mereka menyelesaikan tugas kerja dan merasa lebih baik tentang pekerjaan mereka.

“Pada dasarnya, rehat mikro membantu Anda mengelola sumber energi sepanjang hari — dan itu sangat bermanfaat pada hari-hari ketika Anda lelah,” kata Cho.

Para penulis, termasuk peneliti dari National University of Singapore dan University of Illinois, Urbana-Champaign, juga menemukan bahwa orang lebih bersedia untuk mengambil rehat sejenak jika mereka merasa atasan mereka peduli dengan kesejahteraan mereka.

” Ketika orang berpikir majikan mereka peduli dengan kesehatan mereka, mereka merasa lebih berdaya untuk bebas membuat keputusan tentang kapan harus mengambil rehat mikro dan jenis rehat mikro apa yang harus diambil, ” kata Cho.

“Merupakan kepentingan terbaik perusahaan untuk memberikan otonomi kepada karyawan dalam hal mengambil rehat sejenak saat mereka dibutuhkan,” tambahnya.

“Ini membantu karyawan secara efektif mengelola energi mereka dan terlibat dalam pekerjaan mereka sepanjang hari.”

Bahkan menggunakan ponsel Anda dapat berfungsi sebagai microbreak, dengan asumsi itu bukan untuk berfungsi.

Sebuah studi tahun 2014 menemukan orang-orang yang beristirahat dengan smartphone sepanjang hari lebih bahagia dan lebih produktif di tempat kerja.

Hanya satu atau dua menit Candy Crush atau Facebook membantu karyawan melepaskan diri dari situasi stres, menurut peneliti dari Kansas State University.

Mereka memasang aplikasi yang mengukur penggunaan ponsel cerdas puluhan orang selama jam kerja dan, di akhir setiap hari kerja, meminta mereka mencatat perasaan mereka.

Para karyawan yang mengambil istirahat smartphone lebih bahagia di penghujung hari kerja.

“Dengan berinteraksi dengan teman atau anggota keluarga melalui smartphone, atau dengan bermain game singkat, kami menemukan bahwa karyawan dapat pulih dari beberapa stres mereka untuk menyegarkan pikiran mereka dan beristirahat,” kata Sooyeol Kim, seorang mahasiswa doktoral dalam ilmu psikologi. dan penulis penelitian.

Kim menemukan subjek hanya menghabiskan rata-rata 22 menit dari delapan jam sehari bermain di perangkat mereka.

“Jika saya bermain game selama satu jam selama hari kerja saya, itu pasti akan merusak performa kerja saya,” kata Kim.

“Tetapi jika saya mengambil istirahat sejenak selama satu atau dua menit sepanjang hari, itu bisa memberi saya kesegaran untuk melakukan pekerjaan saya.”

Beristirahat sepanjang hari kerja itu penting karena sulit untuk berkonsentrasi selama delapan hari berturut-turut.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini