Ini Dampak Terlalu Lama Menghabiskan Waktu dengan Ponsel

-

Berita Baru , Jerman – Studi menemukan, dengan menghabiskan banyak waktu bermain game atau menjelajahi aplikasi media sosial memiliki kontrol diri yang lebih rendah dan lebih impulsif.

Dilansir dari Dailymail.co.uk , sebuah studi menunjukan, orang yang menghabiskan banyak waktu di smartphone mereka lebih cenderung untuk bertindak impulsif dan lebih memilih sesuatu secara instan.

Peneliti Jerman menemukan hubungan antara penggunaan smartphone yang tinggi, terutama pada aplikasi game atau media sosial dan keinginan manusia untuk mendapatkan hadiah uang secara langsung.

Peneliti mengungkap bahwa orang-orang yang lebih suka mendapat hadiah kecil sekarang daripada sesuatu yang lebih besar di kemudian hari atau fenomena psikologis yang dikenal sebagai “penundaan hadiah”, lebih berisiko terhadap perilaku adiktif lainnya seperti makan berlebihan, perjudian, dan minum alkohol.

“ Temuan kami memberikan bukti lebih lanjut bahwa penggunaan ponsel cerdas dan pengambilan keputusan yang impulsif berjalan seiring dan keterlibatan dengan penggunaan perangkat ini. Hal ini perlu diperiksa secara kritis oleh para peneliti untuk menghasilkan jalan keluar perilaku yang bijaksana,” kata penulis, dari Freie Universität di Berlin, Jerman.

Kehadiran smartphone di mana-mana di antara remaja dan orang dewasa menimbulkan pertanyaan tentang penggunaan berlebihan dan faktor kepribadian yang terkait dengan keterlibatan yang lebih berat dengan perangkat ini.

Penelitian sebelumnya menunjukkan kesamaan perilaku antara perilaku penggunaan ponsel cerdas yang berlebihan seperti penyalahgunaan alkohol, perjudian kompulsif, dan penyalahgunaan narkoba.

Namun, sebagian besar investigasi tentang penggunaan ponsel cerdas yang berlebihan dan faktor kepribadian terkait dengan waktu layar yang lebih lama mengandalkan pengukuran yang para pengguna itu sendiri.

Para peneliti di Freie Universität bekerja lebih baik dengan merekam data penggunaan telepon dari perangkat itu sendiri, sehingga tidak subyektif.

Tim peneliti sebanyak dua orang merekrut 101 pengguna iPhone yang setuju untuk membiarkan mereka mengumpulkan data aktual tentang jumlah waktu yang mereka habiskan di setiap aplikasi.

Untuk setiap aplikasi, fitur ini menunjukkan berapa lama aplikasi secara aktif digunakan di layar dan berapa lama aplikasi tersebut berjalan di latar belakang tanpa pengguna terlibat dengannya.

Data penggunaan ponsel dikumpulkan selama 10 hari terakhir, atau untuk ponsel dengan versi iOS yang lebih lama dalam tujuh hari terakhir.

Pertanyaan kecenderungan untuk memilih hadiah langsung yang lebih kecil daripada hadiah tertunda yang lebih besar, dinilai dengan menggunakan 27 item Kuesioner Pilihan Moneter.

Dalam kuesioner ini, peserta berulang kali memilih antara hadiah yang lebih kecil yang tersedia segera atau hadiah yang lebih besar tersedia di masa mendatang.

Semua hadiah bersifat hipotetis dan terdiri dari uang kecil (£ 15), sedang (£ 40), dan uang dalam jumlah besar (£ 80).

Analisis hasil menemukan bahwa peserta dengan total waktu layar yang lebih besar lebih cenderung memilih hadiah yang lebih kecil dan langsung daripada hadiah yang lebih besar dan yang tertunda.

Preferensi untuk hadiah yang lebih kecil dan langsung dikaitkan dengan penggunaan dua jenis aplikasi tertentu yang lebih berat yaitu aplikasi game dan media sosial.

Dan ternyata peserta yang menunjukkan pengendalian diri yang lebih besar menghabiskan lebih sedikit waktu di ponsel mereka.

Tetapi untuk tingkat apa yang dikenal sebagai variabel “pertimbangan konsekuensi masa depan” (CFC) tidak menunjukkan korelasi dengan waktu layar mereka.

CFC adalah ciri kepribadian yang didefinisikan sebagai sejauh mana individu mempertimbangkan hasil potensial masa depan dari perilaku mereka saat ini dan sejauh mana mereka dipengaruhi oleh hasil yang dibayangkan.

Baik pengendalian diri maupun CFC tampaknya tidak memengaruhi hubungan antara waktu layar dan preferensi untuk hadiah langsung yang lebih kecil.

Menurut tim, temuan mereka menambah bukti yang berkembang untuk hubungan antara penggunaan ponsel cerdas dan pengambilan keputusan impulsif, dan mereka mendukung kesamaan antara penggunaan ponsel cerdas dan perilaku negatif lainnya.

“ Mengingat peran dari ponsel cerdas yang terus berkembang dalam kehidupan sehari-hari pada pengguna dan risiko tersirat dari penggunaan berlebihan, sangat penting untuk memahami perbedaan individu yang terkait dengan penggunaan ponsel cerdas, ” kata tim riset dalam makalah mereka, pada Kamis (26/11).

“ Temuan kami menunjukkan bahwa terutama pengguna media sosial dan pemain game berat harus memperhatikan kecenderungan mereka untuk tertarik pada hadiah yang lebih kecil dan langsung.”

“ Secara alternatifnya, orang yang sudah sadar akan pengambilan keputusan impulsif mereka dapat memperoleh manfaat dari pengetahuan tentang peningkatan risiko penggunaan smartphone secara berlebihan.”

“ Kesimpulan ini berkontribusi pada pandangan bahwa penggunaan ponsel cerdas tidak boleh diremehkan tetapi diteliti dengan cermat untuk memandu pembuat kebijakan dalam membentuk penggunaan yang bijaksana dari produk teknologi yang ada di mana-mana ini” ungkap peneliti.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments