Ini Alasan Mengapa Sulit untuk Mencapai Kondisi Perut “Six-Pack”

Perut
lemak perut adalah yang paling sulit dari semua bentuk lemak tubuh yang hilang jika mengadopsi teknik diet puasa intermiten. Ilmuwan menemukan lemak perut adalah yang paling tahan karena 'mode pengawetan' yang memungkinkannya tetap tinggal, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Inggris – Sebuah penelitian baru menemukan, lemak perut adalah yang paling sulit dikurangi dari semua bentuk lemak tubuh jika mengadopsi teknik diet puasa berselang yang populer.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para ilmuwan menemukan lemak perut adalah yang paling tahan karena “mode pengawetan” yang memungkinkannya tetap tinggal di perut, sementara lemak di sekitar bagian tubuh lainnya dibakar untuk bahan bakar.

Para peneliti tidak menyarankan cara untuk melawan mode pengawetan lemak perut tetapi mengatakan diet lain, bukan dengan berpuasa berselang, mungkin lebih berhasil, seperti pembatasan asupan kalori.

Peneliti University of Sydney menganalisis lebih dari 8.500 protein yang ditemukan dalam timbunan lemak tubuh tikus. Setiap perubahan pada protein ini selama dan setelah puasa dicatat oleh peneliti.

Lemak visceral adalah sebutan teknis untuk lemak di perut yang membungkus organ dalam dan dirancang untuk melindunginya.

Namun, kalori yang berlebihan bisa membuatnya menonjol, dapat menciptakan massa usus yang tidak diinginkan.

Jenis lemak ini, menurut studi tersebut, memiliki mekanisme seluler yang mencegah puasa intermiten untuk dapat memecah lemak.

“Meskipun kebanyakan orang akan berpikir bahwa semua jaringan lemak adalah sama, pada kenyataannya, lokasinya membuat perbedaan besar,” kata penulis senior Dr Mark Larance dari University of Sydney. Pada Rabu (10/03).

Metode puasa intermiten, dengan siklus makan normal dan tanpa asupan melihat cadangan lemak tubuh menyediakan energi dengan memecah menjadi molekul asam lemak yang menggantikan makanan sebagai sumber bahan bakar utama.

Tetapi analisis lemak perut mengungkapkan bahwa lemak perut tidak mengalami transisi ini secepat lemak yang terletak di tempat lain di tubuh.

” Ini menunjukkan lemak visceral (lemak perut) dapat beradaptasi dengan serangan puasa berulang dan melindungi penyimpanan energinya, ” kata Dr. Larance.

“Jenis adaptasi ini mungkin menjadi alasan mengapa lemak visceral bisa tahan terhadap penurunan berat badan setelah diet lama.”

Jadi untuk cepat Six-pack bukan hanya berpuasa, tetapi perhatikan konsumsi asupan kalori mu yaa.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini