Berita

 Network

 Partner

Inggris dan Taliban Lakukan Pembicaraan Mengenai Evakuasi Lebih Lanjut
(Foto: BBC)

Inggris dan Taliban Lakukan Pembicaraan Mengenai Evakuasi Lebih Lanjut

Berita Baru, Internasional – Inggris dan Taliban tengah melakukan pembicaraan terkait jalan keluar yang aman bagi sejumlah warga negara Inggris dan Afghanistan yang masih berada di sana.

Seperti dilansir dari BBC, pembicaraan yang melibatkan pejabat Inggris dan anggota senior Taliban, berlangsung di Doha, Qatar.

Menteri pertahanan Inggris telah memberi tahu anggota parlemen bahwa antara 150-250 orang yang memenuhi syarat untuk relokasi – ditambah keluarga mereka – masih berada di negara itu.

Pembicaraan tersebut berlangsung setelah Taliban berjanji untuk mengizinkan keberangkatan lebih lanjut.

Mengomentari negosiasi Inggris-Taliban, juru bicara No 10 mengatakan: “Perwakilan khusus perdana menteri untuk transisi Afghanistan, Simon Gass, telah melakukan perjalanan ke Doha dan bertemu dengan perwakilan senior Taliban untuk menegaskan pentingnya perjalanan yang aman dari Afghanistan untuk warga negara Inggris, dan orang-orang Afghanistan yang telah bekerja dengan kami selama 20 tahun terakhir.”

Berita Terkait :  Baran: Mampukah Sapuan Hujan Menghapus Jejakmu?

Inggris dan Taliban Lakukan Pembicaraan Mengenai Evakuasi Lebih Lanjut
Simon Gass, adalah perwakilan khusus perdana menteri untuk transisi Afghanistan. Foto: GETTY IMAGES

Pada hari Selasa, Menteri Luar Negeri Dominic Raab mengatakan lebih dari 17.000 orang telah dievakuasi oleh Inggris dari Afghanistan sejauh ini, termasuk lebih dari 5.000 warga negara Inggris.

Dia juga mengatakan Inggris perlu menghadapi perubahan situasi di Afghanistan dan bekerja dengan negara lain untuk menerapkan “pengaruh moderat” pada Taliban.

“Tantangannya sekarang adalah menghadapi kenyataan baru, sesulit apa pun itu, dan membuat rencana baru yang mencerminkannya,” kata Raab kepada BBC.

Mantan duta besar Inggris untuk Afghanistan, Sir William Patey, mengatakan terlibat dengan Taliban dapat membantu mencegah krisis pengungsi dan menghindari negara itu menjadi tuan rumah bagi teroris.

“Taliban tahu mereka tidak bisa menjalankan negaranya tanpa bantuan,” katanya kepada Newsnight BBC Two.

“Jika Taliban akan menjalankan pemerintahan dan memegang kekuasaan seperti yang mereka inginkan, mereka juga harus terlibat. Jadi kami memiliki beberapa kartu.”

Berita Terkait :  Citra Satelit Ungkap Puluhan Pesawat Militer Afghanistan Mendarat di Uzbekistan

Para militan telah berjanji bahwa mereka yang memiliki otorisasi akan diizinkan untuk meninggalkan negara itu. Menteri Luar Negeri AS, Anthony Blinken, berjanji akan memegang komitmen Taliban.

Selain pembicaraan dengan Taliban, pemerintah Inggris mengatakan pihaknya telah mengirim 15 spesialis tanggapan krisis ke Pakistan, Uzbekistan dan Tajikistan untuk membantu diplomat Inggris melakukan pekerjaan evakuasinya.

Mereka diharapkan tiba dalam 48 jam ke depan, dengan fokus membantu warga negara Inggris, penerjemah, dan warga Afghanistan lainnya yang dipekerjakan oleh Inggris, dan warga Afghanistan yang dinilai paling berisiko.

Berbicara kepada BBC sebelumnya, seorang mantan guru bahasa Inggris yang terdampar di Kabul mengatakan dia menyesal bekerja dengan misi Inggris karena sekarang hidupnya mengkhawatirkan.

“Saya menyesal bekerja dengan bahasa Inggris. Saya menyesal membantu orang belajar bahasa Inggris. Mengapa saya bekerja untuk orang yang meninggalkan saya dan melarikan diri dan meninggalkan saya sendirian di sini?” Dia bertanya.

Berita Terkait :  Wabah Virus Corona Sebabkan Saham Apple Merosot

Guru yang tidak disebutkan namanya oleh BBC, mengatakan dia bekerja untuk Inggris selama delapan hingga sembilan tahun, termasuk untuk British Council, dan sekarang menjadi target Taliban.

“Mereka mencari saya karena saya punya gambar di baliho yang diiklankan untuk kelas,” katanya.

Dia mengatakan telah mencoba melarikan diri dari Afghanistan sesaat sebelum gerilyawan mengambil kendali, tetapi ia tidak menerima jawaban atas permohonan pemukimannya kembali.

Saat ditanya tentang apa yang akan terjadi padanya jika dia tidak bisa pergi dan Taliban menemukannya, dia menambahkan: “Nasib saya akan sama, seperti orang lain, seperti orang-orang yang bekerja di militer, di media … saya juga.”