Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Inflasi Turki Naik ke Level Tertinggi Selama 24 Tahun Terakhir

Inflasi Turki Naik ke Level Tertinggi Selama 24 Tahun Terakhir

Berita Baru, Internasional – Dalam 24 terakhir, inflasi Turki naik ke level tertinggi dengan persentase lebih dari 83% pada September, kata badan resmi negara untuk statistik melaporkan hari Senin.

Harga konsumsi naik dari bulan ke bulan sebesar 3,08%, dan setiap tahun sebesar 83,45%. Indeks harga produsen domestik naik 4,78% dari bulan sebelumnya, dan naik 151,5% YoY.

Seperti dilansir dari CNBC, inflasi Turki melonjak dalam dua tahun terakhir, khususnya karena Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan bersikeras untuk terus memangkas suku bunga daripada menaikkannya – menyimpang dari cara konvensional untuk mengendalikan inflasi.

“Pertempuran terbesar saya adalah melawan bunga. Musuh terbesar saya adalah minat. Kami menurunkan suku bunga menjadi 12%. Apa itu cukup? Ini tidak cukup. Ini perlu diturunkan lebih lanjut,” kata Erdogan dalam sebuah acara pada akhir September.

Dalam dua bulan terakhir saja, bank sentral Turki – yang terlihat berada di bawah kendali Erdogan – memangkas suku bunga sebesar 200 basis poin menjadi 12%, sebuah keputusan yang mengejutkan pasar. Lira Turki saat ini diperdagangkan pada rekor terendah 18,56 terhadap dolar, dan telah kehilangan sekitar 28% nilainya terhadap greenback tahun ini.

Pejabat Turki mengatakan bahwa mereka akan menurunkan inflasi dalam beberapa bulan mendatang, tetapi banyak ekonom tidak setuju dan mengharapkan harga konsumen naik dan lira jatuh lebih jauh ke tahun depan.

“Dengan pengetatan kondisi pembiayaan eksternal, risiko tetap condong tajam ke penurunan tajam dan tidak teratur di lira,” Liam Peach, ekonom senior pasar negara berkembang di Capital Economics, menulis dalam sebuah catatan setelah penurunan suku bunga terakhir Turki pada 22 September.