Individu Golongan Darah O- (Negatif) Lebih Kebal dari Virus Covid-19

-

Berita Baru , Amerika Serikat – Penelitian mengungkapkan, individu dengan golongan darah O memiliki kemungkinan 12 persen lebih kecil untuk tertular virus korona dibandingkan dengan golongan darah lainnya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk , Ini juga mengungkapkan bahwa mereka dengan golongan darah negatif seperti (O-, A-, B- atau AB-), rata-rata, 21 persen lebih kecil kemungkinannya untuk tertular virus dibandingkan orang dengan golongan darah tipe positif.

Individu dengan golongan darah O atau negatif juga 13 persen dan 19 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami gejala parah dari virus atau sampai meninggal.

Di Inggris saja, sekitar 15 persen dari populasi memiliki golongan darah negatif dan hampir setengahnya (sekitar 48 persen) adalah tipe O.

Sekitar satu dari delapan orang (13 persen) adalah O-, yang 26 persen lebih kecil kemungkinannya untuk terinfeksi dan 28 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami gejala parah atau sampai meninggal.

Para peneliti dari Institut Clinical Evaluative Sciences di Toronto mempelajari 225.556 orang yang melakukan tes darah antara 2007 dan 2019 dan tes swab Covid tahun ini.

Setiap orang memiliki satu dari empat golongan darah, baik A, B, AB atau O dan perbedaan golongan darah bergantung pada ada atau tidak adanya perlekatan khusus pada sel darah merah yang disebut antigen tubuh.

Ada dua antigen, A dan B. Seseorang dapat memiliki salah satunya, keduanya (AB) atau tidak ada (O).

Ada atau tidaknya molekul-molekul ini menentukan golongan darah seseorang. Ada antigen lain, tetapi tidak ada empat kemungkinan, hanya dua, dan ini disebut antigen Rhesus.

Para peneliti menganalisis catatan medis anonim lebih dari 225.000 pasien Covid dari wilayah Ontario dan menemukan 36,3 persen memiliki tipe darah A, 4,5 persen memiliki tipe AB, 14,9 persen memiliki tipe B, dan 44,3 persen memiliki tipe O.

Analisis statistik memperhitungkan semua variabel dan komorbiditas lain dan menemukan risiko relatif yang disesuaikan untuk infeksi SARS-CoV-2 adalah 15 persen lebih tinggi pada tipe AB daripada tipe A.

Para peneliti menemukan, Infeksi lima persen lebih kecil kemungkinannya pada individu dengan golongan darah tipe O daripada A, tetapi jika dibandingkan dengan semua golongan darah, ini tumbuh hingga 12 persen.

“ Ada 1.328 kasus COVID-19 dengan penyakit parah atau kematian, dengan probabilitas lebih tinggi di antara golongan darah AB dan B serta mereka yang Rh +, ” tulis para peneliti, Pada Kamis (29/12)

Mereka dengan golongan darah B berada pada risiko 21 persen lebih tinggi untuk penyakit parah setelah infeksi dibandingkan mereka dengan tipe A.

Dalam studi ini, yang dilakukan dalam sistem perawatan kesehatan universal dengan pengujian SARS-CoV-2 yang luas, golongan darah O dan Rh- dikaitkan dengan risiko yang sedikit lebih rendah untuk infeksi SARS-CoV-2 serta COVID-19 yang parah. Hingga menimbulkan penyakit atau kematian, tulis para peneliti dalam penelitian mereka, yang diterbitkan dalam jurnal Annals of Internal Medicine.

Temuan ini sejalan dengan penelitian sebelumnya dari China yang menemukan adanya efek perlindungan serupa pada golongan darah tertentu.

Peneliti menilai 2.173 orang yang telah didiagnosis dengan virus corona, termasuk 206 orang yang meninggal setelah tertular virus, dari tiga rumah sakit di Hubei.

Akademisi membandingkan data pasien Wuhan yang terinfeksi dengan 3.694 orang tidak terinfeksi di wilayah yang sama.

Dari 206 pasien dalam penelitian yang meninggal, 85 memiliki darah tipe A, setara dengan 41 persen dari semua kematian.

Dalam populasi di kota Wuhan yang sehat, sebuah kota dengan 11 juta orang, 34 persen orang adalah tipe A.

Dalam kohort penelitian, 52 orang yang meninggal adalah tipe O, seperempat dari semua kematian. Dalam kondisi normal, hanya 32 persen orang adalah tipe O.

Angka untuk semua infeksi, adalah 26 persen dan ini tidak hanya kematian. Sebanyak 38 persen untuk tipe O dan tipe A.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments