Individu dengan Pendapatan Tinggi Lebih Percaya Diri dan Tidak Takut

Percaya Diri
Orang dengan pendapatan lebih tinggi cenderung merasa lebih bangga, lebih percaya diri dan tidak takut dibandingkan orang dengan pendapatan rendah, tetapi tidak harus lebih penyayang atau penyayang, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Amerika Serikat – Individu dengan pendapatan lebih tinggi merasa lebih bangga, lebih percaya diri dan tidak takut, ini menurut analisis paling komprehensif hingga saat ini.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti di AS dan Singapura menganalisis data pendapatan dan hasil kuesioner 1,6 juta orang di 162 negara, termasuk AS, Inggris, Irlandia, Australia, Jerman, Prancis, dan Jepang.

Penghasilan yang lebih tinggi memprediksi apakah orang merasakan emosi harga diri yang lebih positif seperti kepercayaan diri, kebanggaan dan tekad.

Pendapatan yang lebih rendah memiliki efek sebaliknya, dan memprediksi emosi negatif yang berkaitan dengan cara mereka memandang diri sendiri, seperti rasa malu.

Namun, dengan menerima paket gaji yang besar dapat mengubah Anda menjadi sedikit “ganas”, para ahli menemukan, mereka yang memiliki gaji tinggi tidak harus lebih penyayang atau penyayang.

Temuan serupa terjadi di kedua negara berpenghasilan tinggi, seperti Inggris dan AS serta negara berkembang seperti Angola, Kamboja, dan Burkina Faso.

“Efek pendapatan pada kesejahteraan emosional kita tidak boleh diremehkan,” kata penulis studi Eddie M.W. Tong, seorang profesor psikologi di National University of Singapore.

“Memiliki lebih banyak uang dapat menginspirasi kepercayaan dan tekad sementara penghasilan lebih sedikit dikaitkan dengan kesuraman dan kecemasan.”

Dalam analisis paling komprehensif hingga saat ini, tim melakukan analisis independen dan meta-analisis dari lima penelitian sebelumnya yang mencakup survei terhadap lebih dari 1,6 juta orang di seluruh dunia.

Selain memberikan data pendapatan, para peserta menilai sejauh mana mereka merasakan berbagai emosi dalam beberapa hari dan minggu terakhir, termasuk emosi harga diri positif dan negatif.

Peneliti mendefinisikan harga diri sebagai sejauh mana orang merasa dan berpikir baik atau buruk tentang diri mereka sendiri.

Oleh karena itu, pandangan yang disukai tentang diri sendiri termasuk kepercayaan diri, kebanggaan dan tekad adalah emosi harga diri yang positif.

Sebaliknya, emosi harga diri negatif dikaitkan dengan pandangan diri yang tidak menguntungkan.

“Emosi ini muncul dari keadaan yang menempatkan diri dalam cahaya negatif, membuat seseorang merasa buruk tentang dirinya sendiri, seperti gagal mencapai atau mempertahankan tujuan penting, tidak mampu menghindari atau mengurangi ancaman, dan menyebabkan kesalahan moral,” kata peneliti. Pada Kamis (11/03).

“Itu termasuk kesedihan, ketakutan, dan rasa malu, yang masing-masing terkait dengan kerugian pribadi, ancaman yang sangat kuat, dan kelemahan moral, mendorong seseorang untuk meragukan atau mengkritik diri sendiri.”

“Individu yang merasakan emosi ini mungkin mempertanyakan kemampuan mereka untuk mencapai, menguasai situasi, atau melakukan hal yang benar, dan mengasosiasikan diri dengan kekurangan yang signifikan.”

Para peneliti menemukan pendapatan dengan andal memprediksi emosi harga diri positif yang lebih besar dan emosi harga diri negatif yang lebih rendah.

“Pendapatan memprediksi emosi harga diri sekuat yang diketahui memprediksi evaluasi kehidupan,” kata mereka dalam makalah mereka, yang telah diterbitkan hari ini di jurnal Emotion.

“Karenanya, memiliki lebih banyak uang membuat orang merasa lebih bangga, puas, dan percaya diri serta tidak terlalu sedih, takut, dan malu.”

Analisis tersebut juga memasukkan kategori emosi yang dirasakan orang tentang orang lain, seperti cinta, kemarahan, atau kasih sayang.

Tidak seperti emosi harga diri, studi tersebut tidak menemukan hubungan yang konsisten antara tingkat pendapatan dan bagaimana perasaan orang tentang orang lain.

“Memiliki lebih banyak uang tidak selalu membuat seseorang lebih berbelas kasih dan bersyukur, dan kekayaan yang lebih besar mungkin tidak berkontribusi untuk membangun masyarakat yang lebih peduli dan toleran, kata Profesor Tong.”

Temuan dari penelitian ini bersifat korelasional, jadi mereka tidak membuktikan jika pendapatan yang lebih tinggi menyebabkan emosi ini atau hanya ada hubungan di antara mereka.

Namun, tim menemukan bahwa tingkat pendapatan mungkin juga memiliki efek jangka panjang.

Dari satu analisis tertentu dari survei longitudinal yang melibatkan lebih dari 4.000 peserta di AS, para peneliti menemukan bahwa pendapatan yang lebih tinggi memperkirakan tingkat emosi harga diri yang lebih tinggi sekitar 10 tahun setelah survei awal.

Sementara itu, pendapatan rendah memperkirakan tingkat emosi harga diri negatif yang lebih besar, seperti ketakutan dan rasa malu.

Oleh karena itu, mungkin saja penduduk di negara yang tertekan secara ekonomi khususnya menderita masalah kesehatan mental, yang ditunjukkan dalam survei sebagai harga diri rendah.

“Kebijakan yang bertujuan untuk meningkatkan pendapatan rata-rata orang dan meningkatkan ekonomi dapat berkontribusi pada kesejahteraan emosional individu,” kata Profesor Tong.

Hubungan antara uang dan kebahagiaan sering diselidiki, tetapi menurut tim tersebut, tidak ada bukti yang konsisten apakah akses ke dana membuat orang merasa lebih baik.

Meskipun demikian, ada bukti kuat bahwa pendapatan yang lebih tinggi membuat orang mengevaluasi hidup mereka dengan lebih baik perbedaan yang halus.

Makalah penelitian lain yang diterbitkan pada bulan Januari menemukan perasaan sejahtera terus meningkat dengan meningkatnya pendapatan, menyangkal gagasan bahwa ada semacam titik potong.

Penelitian sebelumnya menunjukkan titik di mana uang tidak lagi menghasilkan lebih banyak kebahagiaan adalah sekitar $ 75.000 (£ 55.400) (1 Miliar Rupiah) dalam setahun.

Tetapi penelitian yang dipublikasikan di PNAS, menemukan kesejahteraan dan kepuasan hidup yang terus meningkat ratusan ribu dolar melewati titik ini.

Peneliti dari Purdue University sebelumnya menemukan bahwa pendapatan tahunan antara £ 43,000 ($ 60,000) dan £ 54,000 ($ 75,000) adalah jumlah yang ideal untuk kesejahteraan emosional.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini