Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Ilmuwan Spanyol Temukan Kura-kura Periode Kapur Sebesar Mini-Cooper

Ilmuwan Spanyol Temukan Kura-kura Periode Kapur Sebesar Mini-Cooper

Berita Baru, Internasional – Ilmuwan Spanyol telah menemukan Kura-kura Periode Kapur sebesar Mini-Cooper. Temuan tersebut diterbitkan dalam sebuah makalah yang dimuat dalam Scientific Reports.

Seperti dilansir dari Sputnik News, Kura-kura sepanjang 12 kaki itu hidup sekitar 83 juta tahun yang lalu dan ditemukan di dekat pantai utara Spanyol. Saat itu, wilayah tersebut merupakan kepulauan subtropis.

Dinamakan Leviathanochelys aenigmatica, makhluk itu memiliki berat kira-kira 4.000 pon dan akan tumbuh di atas rata-rata ukuran Kura-kura terbesar yang pernah ditemukan, penyu belimbing, yang panjangnya sekitar 7 kaki dan beratnya bisa mencapai 1.500 pon.

Namun, Leviathanochelys bukanlah kura-kura prasejarah terbesar. Sebelumnya, pernah ditemukan fosil kura-kura Archelon yang hidup sekitar 70 juta tahun yang lalu, juga selama Periode Kapur, di laut pedalaman yang pernah membelah benua Amerika Utara dengan panjang 15 kaki.

Fosil itu ditemukan di luar desa Coll de Nargó setelah seorang pejalan kaki melihatnya mencuat dari tanah di Pegunungan Pyrenees Selatan. Sejauh ini, sebagian cangkang (karapas) dan sebagian besar gelang panggulnya telah ditemukan. Tengkorak, ekor, dan anggota tubuhnya tetap menjadi misteri bagi para ilmuwan.

Pemerintah setempat percaya bahwa Leviathanochelys adalah hewan laut tetapi berhipotesis bahwa itu seperti penyu modern, yang kemungkinan pergi ke daratan untuk bertelur.

Panggul Leviathanochelys juga memiliki beberapa tonjolan tulang di atasnya, sesuatu yang tidak dimiliki penyu lainnya, yang menunjukkan bahwa itu adalah spesies baru dan bukan Archelon, atau penyu prasejarah lainnya yang ditemukan sebelumnya.

Ada kemungkinan tonjolan itu terkait dengan sistem pernapasan kura-kura, yang memungkinkannya menyelam lebih dalam.

Hewan – pemangsa khususnya – biasanya lebih besar selama Periode Kapur, yang mungkin menjelaskan ukuran besar Leviathanochelys dan Archelon. Ukuran kura-kura kemungkinan membuat mereka menjadi target yang sulit, meskipun bukan tidak mungkin bagi pemangsa pada saat itu.

“Menyerang hewan seukuran Leviathanochelys mungkin hanya bisa dilakukan oleh predator besar dalam konteks laut,” jelas Oscar Castillo, seorang mahasiswa di Universitat Autònoma de Barcelona yang sekaligus penulis utama studi tersebut. “Saat itu, predator laut besar di zona Eropa sebagian besar adalah hiu dan mosasaurus.”

Mosasaurus adalah reptil besar seperti hiu yang hidup di laut yang termasuk dalam klasifikasi hewan yang sama yang mencakup kadal dan ular.

Leviathanochelys aenigmatica secara kasar berarti “penyu leviathan yang penuh teka-teki” mengacu pada ukuran besar penyu dan struktur panggul yang tidak normal.