Ilmuwan Menemukan Zat Obat Baru yang Ampuh Menangani Covid-19

-

Berita Baru, Rusia – Ilmuwan Rusia ini yang sebelumnya menciptakan obat Novichok untuk syaraf, telah menemukan zat obat baru yang dia yakini ampuh dan efektif dalam menangani infeksi Virus Covid-19.

Dilansir dari Sputniknews.com, Obat Dexamethasone saat ini tetap menjadi satu-satunya obat yang menunjukkan kemanjuran dalam mengobati bentuk parah dari infeksi Covid-19. Hal ini menurut Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Obat baru yang mampu secara efektif mengobati COVID-19 dan penyakit virus lainnya dapat diproduksi massal di Rusia dalam waktu dekat, ahli biokimia Rusia Leonid Rink, salah satu pengembang agen saraf Novichok, mengungkapkan.

Rink, yang bekerja di Institut Riset Kimia Organik dan Teknologi Negara Rusia dan saat ini memimpin asosiasi perdagangan dan industri antar wilayah “InterVita”, mengidentifikasi obat tersebut sebagai agen antivirus dan imunomodulasi “Immofon”.

Berita Terkait :  Diduga Melakukan Penyelundupan Bahan Bakar, Iran Cegat Kapal Berbendera Panama

“Ia (obat tersebut) bekerja melawan penyakit virus, dan dengan sempurna memulihkan sel setelah kerja sistem kekebalan. yaitu, dengan menghilangkan siklus sitokin terjadi (proses ketika sistem kekebalan mulai menghancurkan tubuh manusia selama gangguan inflamasi), yang menurut banyak ahli, adalah salah satu penyebab kematian akibat virus corona “, kata ilmuwan itu, Pada Selasa (26/01).

Berita Terkait :  Meski Dilarang AS, Pengiriman S-400 ke Turki Tetap Menjadi Agenda Rusia

Menurutnya, obat tersebut berdasarkan obat “Diucifon” yang disintesis di Uni Soviet pada 1967 untuk mengobati penyakit kusta dan masuk dalam daftar obat esensial hingga tahun 2000-an.

“Immofon” mengandung sebagian dari agen antivirus yang kuat “Dapsone” dan dua molekul methyluracil, yang dirancang untuk mengaktifkan metabolisme dalam jaringan dan merangsang proses regenerasi. kata Link menambahkan bahwa selain Covid-19, obat baru ini efektif melawan lupus erythematosus, skleroderma, rheumatoid arthritis, psoriasis, alergi, leukemia, dan penyakit paru-paru.

Berita Terkait :  Inovasi “Gel Pintar” yang Dapat Berubah Bentuk Karena Cahaya

Dia menunjukkan bahwa obat tersebut telah diuji pada sekitar 700 sukarelawan lansia, dengan mengatakan tidak ada satu kasus pun yang berjalan parah dan tidak ada satu pun kematian setelah terinfeksi”.

Ahli biokimia tersebut mengatakan bahwa perusahaannya terlibat dalam pembuatan gelombang percontohan obat baru tersebut untuk menguji keefektifannya terhadap berbagai patologi. Dia menambahkan bahwa negosiasi sedang berlangsung dengan Kementerian Kesehatan Rusia dan regulator lainnya tentang produksi jarum suntik dan pipet yang sudah diisi sebelumnya, dan bahwa satu dosis “Immunofon” akan menelan biaya sekitar seribu rubel (183 Ribu Rupiah).

Berita Terkait :  Arab Saudi Batasi Jemaah Umrah di Tengah Pandemi

Rink dikenal sebagai ilmuwan yang memainkan peran utama dalam penciptaan kelompok senjata kimia syaraf Novichok di Uni Soviet.

Topik terkait Novichok menjadi berita utama global tahun lalu, ketika pihak berwenang Jerman menuduh tanpa memberikan bukti apa pun bahwa racun tingkat senjata digunakan untuk menyerang tokoh oposisi Rusia Alexei Navalny.

Berita Terkait :  Norwegia Batal Gabung Perisai Pertahanan Rudal NATO

Sebelumnya, London mengklaim bahwa Moskow berada di belakang penggunaan Novichok untuk meracuni mantan perwira intelijen Rusia Sergei Skripal dan putrinya Yulia pada tahun 2018, tuduhan yang ditolak oleh otoritas Rusia sebagai tidak berdasar.

Kepala Badan Intelijen Luar Negeri (SVR) Rusia, Sergei Naryshkin, pada bagiannya, menggarisbawahi bahwa semua stok negara dari agen saraf Novichok telah dihilangkan sesuai dengan protokol dari Organisasi untuk Larangan Senjata Kimia (OPCW).

“Penghapusan zat ini dicatat pada waktunya. Oleh karena itu, mengatakan bahwa ada fasilitas produksi atau stok lama agen perang kimia di wilayah Rusia, tentu saja adalah disinformasi,” kata Naryshkin kepada wartawan tahun lalu ketika ditanya apakah Rusia memiliki stok Novichok.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments