Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Ilmuwan: Kebanyakan Kasus Cacar Monyet Terdeteksi di Inggris

Ilmuwan: Kebanyakan Kasus Cacar Monyet Terdeteksi di Inggris

Berita Baru, Internasional – Hampir setiap hari, kasus cacar monyet dikonfirmasi di Inggris, di tengah laporan tentang seorang anak yang dirawat di perawatan intensif dengan penyakit tersebut.

Dr Susan Hopkins, kepala penasihat medis untuk Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA), mengatakan pembaruan kasus yang dikonfirmasi akan dirilis pada hari Senin sambal melakukan pelacakan kontak, pengujian dan vaksinasi.

Seperti dilansir dari The Guardian, jumlah kasus yang dikonfirmasi di Inggris naik menjadi 20 pada hari Jumat dan diperkirakan akan meningkat secara signifikan dalam beberapa minggu ke depan karena pengujian yang semakin massif.

Sementara itu, petugas kesehatan masyarakat masih melakukan identifikasi terkait sumber wabah karena banyak pasien tidak memiliki hubungan yang diketahui dengan kasus lain.

Cacar monyet adalah penyakit ringan pada kebanyakan orang dan sembuh tanpa pengobatan dalam dua sampai empat minggu. Tapi cacar monyet bisa lebih berbahaya pada orang yang rentan, seperti mereka yang memiliki sistem kekebalan yang lemah, wanita hamil dan anak kecil.

Menurut Sunday Telegraph, kasus di Inggris termasuk seorang anak yang dirawat di ruang perawatan intensif di rumah sakit London. UKHSA mengatakan tidak mengkonfirmasi atau mendiskusikan informasi di tingkat pasien.

Badan tersebut mengkonfirmasi kasus cacar monyet pertama pada 7 Mei, tiga hari setelah seorang penumpang dengan gejala kembali ke London dari Nigeria, sebuah negara yang memiliki banyak kasus sejak 2017. Sejak itu, klinik kesehatan seksual melaporkan banyak kasus di kalangan pria yang berhubungan seksual sesame jenis, beberapa di antaranya mengalami gejala beberapa minggu sebelumnya.

Lebih dari 180 kasus yang dikonfirmasi atau dicurigai sedang diselidiki di setidaknya 14 negara. Lebih dari setengahnya berada di Spanyol dan Portugal.

“Kami mendeteksi lebih banyak kasus setiap hari dan saya ingin berterima kasih kepada semua orang yang datang untuk melakukan tes ke klinik kesehatan seksual, ke dokter umum dan departemen darurat,” kata Dr Hopkins kepada BBC One Sunday Morning. Ditanya apakah virus itu menyebar di komunitas di Inggris, dia berkata: “Tentu saja. Kami menemukan kasus yang tidak teridentifikasi kontak dengan individu dari Afrika barat, yang telah kami lihat sebelumnya di negara ini.”

Cacar monyet pertama kali ditemukan pada monyet yang digunakan untuk penelitian pada tahun 1958, tetapi reservoir alami penyakit ini diyakini adalah hewan pengerat. Virus ini endemik di beberapa bagian Afrika barat dan tengah. Hingga tahun ini, hanya tujuh kasus yang terdeteksi di Inggris, pada 2018, 2019 dan 2021, dan semuanya terkait dengan perjalanan ke Nigeria.

“Penularan komunitas sebagian besar berpusat di daerah perkotaan dan kami terutama melihatnya pada individu yang mengidentifikasi diri sebagai gay atau biseksual, atau pria lain yang berhubungan seks dengan pria,” kata Hopkins. Saat ditanya mengapa sebagian besar kasus menjangkit kelompok itu, dia berkata: “Itu karena kontak dekat yang sering mereka lakukan.”

“Kami akan merekomendasikan kepada siapa pun yang sering berganti pasangan seks, atau memiliki kontak dekat dengan individu yang tidak mereka kenal, untuk melapor jika mereka mengalami ruam” tambahnya.

Cacar monyet bukanlah penyakit yang sangat menular dan sebagian besar kasus di pedesaan Afrika diyakini muncul ketika orang melakukan kontak dengan hewan yang terinfeksi. Tetapi penyakit ini dapat menyebar dari orang ke orang melalui kontak dekat dengan bisul dan lecet, yang sering muncul di sekitar mulut dan alat kelamin; tetesan pernapasan dan bahan yang terkontaminasi seperti tempat tidur, handuk dan peralatan memasak.

Masa inkubasi bisa selama 21 hari, yang berarti gejala bisa memakan waktu tiga minggu untuk muncul setelah terpapar virus, tetapi dalam wabah terbaru, banyak pasien mengalami ruam dalam beberapa hari. Pasien dapat mengalami demam sebelum gejala lain muncul.

Untuk membantu menahan penyebaran virus, kontak berisiko tinggi dari kasus yang dikonfirmasi, termasuk beberapa petugas kesehatan, telah diberikan suntikan vaksin cacar, Imvanex, yang dapat melindungi dari cacar monyet.

“Kami menggunakannya pada individu yang kami yakini berisiko tinggi mengembangkan gejala dan menggunakannya lebih awal, terutama dalam empat atau lima hari setelah kasus mengembangkan gejala,” kata Hopkins.