Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Einsteinium
Ilmuwan berhasil menciptakan Einsteinium, sebagai salah satu elemen kimia langka radioaktif, Sumber : Dailymail.co.uk

Ilmuwan Berhasil Menciptakan Einsteinium, Elemen Kimia langka ke-99

Berita Baru, Amerika Serikat – Einsteinium, unsur ke-99 yang sukar dipahami pada tabel periodik, telah dibuat dan berhasil disimpan. Memungkinkan beberapa sifat zatnya untuk dikarakterisasi pertama kalinya oleh para peneliti.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Elemen Einsteinium ini tidak terjadi secara alami di Bumi. Karean ini disebut elemen sintetis ditemukan di antara puing-puing bom hidrogen pertama pada tahun 1952.

Sejak itu, sangat sedikit eksperimen yang telah dilakukan dengan Einsteinium, karena sangat radioaktif dan sangat sulit untuk diproduksi.

Para peneliti dari AS, bagaimanapun, telah menggunakan teknologi mutakhir untuk membuat 250 nanogram elemen tersebut.

Sifat dasar ini menentukan bagaimana einsteinium akan mengikat atom dan molekul lain dan merupakan kunci untuk memahami jenis interaksi kimia yang dapat dimilikinya.

“Tidak banyak yang diketahui tentang Einsteinium,” kata penulis makalah dan ahli kimia unsur berat Rebecca Abergel dari Lawrence Berkeley National Laboratory di California. Pada Kamis (04/02).

“Sungguh pencapaian luar biasa bahwa kami dapat bekerja dengan sejumlah kecil material ini dan melakukan kimia anorganik.”

“Ini penting karena semakin kita memahami tentang perilaku kimiawi Einsteinium, semakin kita dapat menerapkan pemahaman ini untuk pengembangan material baru atau teknologi baru.”

Ini, jelasnya, dapat membantu tidak hanya dengan menemukan aplikasi untuk Einsteinium secara langsung, tetapi juga dengan aktinida lainnya seperti blok 15 elemen logam dan radioaktif dengan nomor atom antara 89 dan 103.

Pada saat yang sama, temuan baru ini juga dapat membantu ahli kimia untuk mengidentifikasi tren baru dalam unsur-unsur yang menyusun tabel periodik.

Dalam studinya, Profesor Abergel dan rekannya menghasilkan sampel einsteinium mereka dalam apa yang disebut Reaktor Isotop Fluks Tinggi di Laboratorium Nasional Oak Ridge di Tennessee, salah satu dari sedikit fasilitas di dunia yang mampu membuat elemen tersebut.

Bahan tersebut dibuat dengan membombardir Curium sebagai elemen seri aktinida radioaktif lainnya dengan neutron untuk memicu rantai panjang reaksi nuklir yang pada akhirnya menghasilkan Einsteinium yang diinginkan.

Namun, membuat Einsteinium murni dalam jumlah yang berarti sangat menantang dan sampel tim nyatanya banyak yang terkontaminasi dengan Kalifornium.

Hal ini mencegah mereka menggunakan kristalografi sinar-X – standar emas untuk memperoleh informasi struktural pada molekul yang sangat radioaktif – pada sampel mereka, memaksa mereka untuk mengembangkan pendekatan dan alat baru untuk mempelajari Einsteinium mereka.

Masalah kedua muncul sebagai akibat Covid-19, pandemi yang memaksa tim untuk menutup lab mereka sebelum mereka dapat menyelesaikan banyak percobaan tindak lanjut yang direncanakan pada sampel.

Meskipun mereka menghasilkan salah satu isotop Einsteinium yang lebih stabil, ia hanya memiliki waktu paruh sebagai waktu yang dibutuhkan untuk setengah dari bahan untuk membusuk menjadi sesuatu yang lain 276 hari, yang berarti sebagian besar sampel mereka telah hilang pada saat itu akan kembali.