Berita

 Network

 Partner

Ibu Hamil
Hasil penelitian, ibu hamil pengidap Covid-19 dapat menurunkan antibodi kekebalan ke bayi mereka nantinya, Sumber : Dailymail.co.uk

Ibu Hamil Pengidap Covid-19 Menurunkan Antibodi kepada Anaknya

Berita Baru, Amerika Serikat – Studi Menunjukan, wanita hamil yang telah terinfeksi virus korona mungkin dapat menurunkan antibodi pelindung kepada bayi mereka yang belum lahir.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti yang berbasis di Philadelphia menemukan antibodi Covid-19 dapat masuk ke plasenta bayi yang belum lahir jika ibu tertular virus saat masa hamil.

Temuan ini merupakan pertanda baik bagi calon orang tua yang prihatin, tetapi para peneliti mengatakan mereka tidak dapat menegaskan dengan pasti bahwa bayi baru lahir dari ibu hamil yang terinfeksi itu benar-benar aman dari Covid-19 karena penelitian akan virus ini masih berkembang.

Studi tersebut mencari antibodi dalam sampel darah ibu hamil serta darah tali pusar, ini dari plasenta dan tali pusat yang terpasang pada saat setelah persalinan.

Darah tali pusat adalah cerminan akurat dari darah bayi baru lahir pada saat lahir.

Berita Terkait :  PPKM Level 4 Diperpanjang, Guru Besar FKUI: Ini Adalah Keputusan yang Tepat

Delapan puluh tiga wanita dari 1.471 wanita dalam penelitian tersebut, yang berlangsung antara 9 April dan 8 Agustus tahun lalu, dinyatakan positif Covid-19 dan antibodi ditemukan dalam darah tali pusar pada 72 (87 persen) bayi mereka.

Sebelas bayi yang lahir dari ibu hamil positif Covid-19 yang tidak memiliki antibodi dites negatif untuk virus tersebut.

“Dalam studi kohort ini, antibodi ibu hamil terhadap SARS-CoV-2 ditransfer ke seluruh plasenta setelah infeksi tanpa gejala dan gejala selama kehamilan, ” tulis para peneliti dalam penelitian mereka, yang diterbitkan di JAMA Paediatrics, Pada Selasa (02/02).

Para peneliti juga menemukan bayi mewarisi lebih banyak antibodi jika ibunya memiliki jumlah antibodi yang tinggi, sedangkan ibu hamil dengan jumlah sel kekebalan yang sedikit akan menurunkan lebih sedikit ke anaknya.

Berita Terkait :  Gempa 7,1 M Guncang Antartika, Berpotensi Tsunami

Penulis koresponden Dr Karen Puopolo mengatakan: “Temuan ini harus ditempatkan dalam konteks fakta bahwa SARS-CoV-2 adalah virus baru.”

Oleh karena itu, waktu antara pajanan virus ibu hamil dan persalinan bayi baru lahir tidak pernah lebih dari tiga sampai empat bulan dalam penelitian kami, dan dalam banyak kasus waktunya lebih singkat dari itu.

Tetapi juga perlu ada cukup waktu antara infeksi ibu hamil dan persalinan bagi ibu untuk membuat jenis antibodi yang melintasi plasenta, dan agar persilangan itu terjadi.

“Kami menemukan bahwa jika waktu antara  virus ibu hamil dan persalinan setidaknya dua hingga tiga minggu, maka kami dapat mendeteksi antibodi pada bayi baru lahir.”

Peneliti mengatakan temuan mereka mendukung potensi antibodi yang berasal dari ibu untuk memberikan perlindungan bagi bayi mereka yang baru lahir dari infeksi virus corona.

Berita Terkait :  Pandemi Covid-19 Sebabkan Perang Harga Minyak Dunia

Dr Puopolo mengatakan: “Hasil kami berarti bahwa antibodi ibu hamil terhadap SARS-CoV-2 dapat secara efisien melintasi plasenta, dan oleh karena itu hasil kami menunjukkan potensi antibodi yang diturunkan dari ibu untuk memberikan perlindungan neonatal dari infeksi SARS-CoV-2.”

“Tidak ada tentang pekerjaan kami yang dapat mengubah cara kami saat ini merawat wanita hamil dan bayi mereka yang baru lahir. Pekerjaan kami tidak dapat memberi tahu seorang wanita bahwa bayinya benar-benar aman dari COVID-19.”

“Pekerjaan masih harus dilakukan untuk menentukan tingkat dan jenis antibodi yang melindungi bayi baru lahir dari infeksi SARS-CoV-2, dan berapa lama antibodi tersebut dapat bertahan dalam sirkulasi bayi baru lahir.”