Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Hindari Kepungan, Pasukan Ukraina Harus Mundur Dari Kantong Terakhir

Hindari Kepungan, Pasukan Ukraina Harus Mundur Dari Kantong Terakhir

Berita Baru, Internasional – Pasukan Ukraina mungkin harus mundur dari kantong terakhir mereka di wilayah Luhansk untuk menghindari penangkapan, kata seorang pejabat Ukraina, ketika pasukan Rusia mulai mendekat di wilayah timur.

Namun demikian penarikan pasukan Ukraina akan membawa Rusia lebih dekat ke tujuannya, merebut wilayah Luhansk dan Donetsk di Ukraina timur secara penuh.

Seperti dilansir dari Reuters, Rusia telah mendapatkan tanah di dua daerah yang secara kolektif dikenal sebagai Donbas sambil meledakkan beberapa kota ke tanah kosong.

Gubernur Luhansk, Serhiy Gaidai, mengatakan bahwa pasukan Rusia telah memasuki Sievierodonetsk, kota Donbas terbesar yang masih dipegang oleh Ukraina, setelah mencoba menjebak pasukan Ukraina di sana selama berhari-hari, meskipun pasukan Rusia tidak akan dapat merebut wilayah Luhansk seperti yang diprediksi para analis.

“Kami akan memiliki kekuatan dan sumber daya yang cukup untuk mempertahankan diri. Namun, ada kemungkinan bahwa agar tidak dikepung, kami harus mundur,” kata Gaidai di Telegram.

Gaidai mengatakan 90% bangunan di Sievierodonetsk rusak dengan 14 gedung tinggi hancur dalam penembakan terbaru.

Saat berbicara di televisi Ukraina, Gaidai mengatakan ada sekitar 10.000 tentara Rusia yang berbasis di wilayah tersebut dan mereka berusaha mendapatkan akses ke segala arah yang mereka bisa.

Gaidai juga mengatakan belasan staf medis tinggal di Sievierodonetsk tetapi mereka menghadapi kesulitan hanya untuk pergi ke rumah sakit karena penembakan yang terjadi.

Presiden Volodymyr Zelenskiy mengatakan Ukraina melindungi tanahnya sekuat yang dimungkinkan dengan sumber daya pertahanannya sendiri. Militer Ukraina mengatakan telah menangkis delapan serangan di Donetsk dan Luhansk pada hari Jumat, menghancurkan tank dan kendaraan lapis baja.

“Jika penjajah berpikir bahwa Lyman dan Sievierodonetsk akan menjadi milik mereka, mereka salah. Donbas akan menjadi Ukraina,” kata Zelenskiy dalam sebuah pidato.

Pada Sabtu (28/5), Staf Umum angkatan bersenjata Ukraina mengatakan bahwa pasukan Ukraina telah memukul mundur delapan serangan di wilayah Donetsk dan Luhansk dalam 24 jam sebelumnya. Serangan Rusia termasuk serangan artileri di daerah Sievierodonetsk “tanpa hasil”, katanya.

Analis di Institute for the Study of War, sebuah think tank yang berbasis di Washington, mengatakan sementara pasukan Rusia telah memulai serangan langsung di daerah-daerah yang dibangun di Sievierodonetsk, mereka kemungkinan akan berjuang untuk menguasai kota itu sendiri.

“Pasukan Rusia tampil buruk dalam operasi di daerah perkotaan yang dibangun selama perang,” kata mereka.

Pasukan Rusia maju setelah menembus garis pertahanan Ukraina pekan lalu di kota Popasna, selatan Sievierodonetsk. Pasukan darat Rusia telah merebut beberapa desa di barat laut Popasna, kata kementerian pertahanan Inggris.

Keuntungan Rusia di timur terjadi setelah penarikan pasukannya yang hendak mendekati ibukota Kyiv, dan serangan balasan Ukraina yang mendorong pasukannya mundur dari kota kedua Ukraina, Kharkiv.

Pasukan Rusia menembaki bagian-bagian Kharkiv pada hari Kamis untuk pertama kalinya dalam beberapa hari yang menewaskan sembilan orang, kata pihak berwenang. Kremlin membantah menargetkan warga sipil dalam operasi militer khusus itu.

Pada Sabtu (28/5), Staf Umum Ukraina mengatakan meskipun tidak ada serangan baru di kota itu, ada beberapa serangan Rusia terhadap komunitas dan infrastruktur terdekat.

Di selatan, di mana Moskow telah merebut petak wilayah sejak invasi 24 Februari, termasuk pelabuhan Mariupol, pejabat Ukraina mengatakan Rusia bertujuan untuk memberlakukan aturan permanen.

Di wilayah Kherson di selatan, pasukan Rusia memperkuat pertahanan dan menembaki daerah yang dikuasai Ukraina, kata gubernur wilayah Ukraina kepada media. Pejabat lain mengatakan pasukan Rusia telah menembaki kota Zelenodolsk.

Di bidang diplomatik, para pejabat Uni Eropa mengatakan kesepakatan mungkin dicapai pada hari Minggu untuk melarang pengiriman minyak Rusia melalui laut, yang menyumbang sekitar 75% dari pasokan blok itu, tetapi tidak melalui pipa, sebuah kompromi untuk memenangkan Hongaria dan membuka jalan untuk sanksi baru.

Rusia membenarkan serangannya sebagian untuk memastikan Ukraina tidak bergabung dengan aliansi militer NATO yang dipimpin AS. Namun perang telah mendorong Swedia dan Finlandia, keduanya netral selama Perang Dingin, untuk bergabung dengan NATO dalam salah satu perubahan paling signifikan dalam keamanan Eropa dalam beberapa dasawarsa.