Hari Perempuan Internasional: Pengunjuk Rasa di Meksiko Bentrok dengan Polisi

(Foto: The Guardian)

Berita Baru, Internasional – Para wanita yang melakukan aksi unjuk rasa pada momentum Hari Perempuan Internasional yang mengelilingi Istana Nasional di Mexico City bentrok dengan barikade polisi. Ppetugas menembakkan semprotan merica setelah pengunjuk rasa berusaha merobohkan dinding logam yang dibuat secara khusus untuk melindungi properti pemerintah.

Enam puluh dua petugas dan 19 warga sipil terluka, kata Marcela Figueroa, seorang pejabat badan kepolisian kota. Pemerintah Mexico City dengan tegas menolak penggunaan  jenis gas apa pun terhadap pengunjuk rasa.

Presiden Meksiko, seperti dilansir dari The Guradian, Senin (9/3), mendukung keputusan barikade istana menjelang pawai perempuan

Presiden Andrés Manuel López Obrador memasang barikade logam – yang digambarkan sebagai “tembok perdamaian” oleh juru bicaranya – sebelum protes, mengatakan dia ingin melindungi properti pemerintah dari vandalisme.

Kehadiran tembok logam itu justru memprovokasi para perempuan, mereka mengklaim bahwa presiden takut akan gerakan feminis yang menuntut berbagai kasus seperti kekerasan seksual yang merajalela. Menurut data resmi, setidaknya 939 korban femisida terjadi tahun lalu.

“Di mana Anda saat saya diperkosa,” terdengar seorang wanita berteriak kepada polisi di tengah kekacauan itu.

López Obrador’s memiliki ketegangan hubungan dengan gerakan feminis, yang dianggap terpengaruh oleh ide-ide asing.

 “Kami ingin dia melindungi kami dengan cara yang sama seperti dia melindungi gedung-gedung ini,” kata Vania Palacios (19), yang membawa poster bertuliskan: “Bertarunglah hari ini agar tidak mati besok.”

Para pengunjuk rasa menuliskan nama-nama korban femisida di barikade setelah dipasang pada hari Jumat dan kemudian ditutup dengan bunga. Mereka juga memproyeksikan slogan-slogan di Istana Nasional – kursi kekuasaan sejak zaman Aztec – berbunyi: “Femisida Meksiko” dan “legalkan aborsi sekarang”.

Slogan lain membawa poster tentang pemerkosan yang berbunyi: “pemerkosa tidak akan menjadi gubernur”, merujuk pada Félix Salgado Macedonio, yang mencalonkan diri untuk jabatan di negara bagian Guerrero selatan, dengan dukungan López Obrador. Salgado membantah telah melakukan pelecehan seksual terhadap lima wanita dan tidak ada dakwaan yang diajukan terhadapnya.

Presiden yang kerap disapa Amlo ini mendapat kecaman dari perempuan di partainya, Morena, yang menyerukan agar memblack list kandidat Félix Salgado Macedonio.

Sementara itu, Salgado dihujani kecaman dan kemarahan akibat postingannya di Twitter pda hari Senin yang mengatakan kekagumannya kepada para pengunjuk rasa dan memuji perjuangan mereka.

“Presiden ini telah berbohong kepada kami,” kata Teresa Ramírez, seorang pengunjuk rasa yang menempelkan poster Amlo dan Salgado dengan slogan: “Tidak satu pun suara untuk Morena.”

“Kami pikir dia akan mendapat tanggapan, tapi dia hanya mengejek kami – terutama tentang masalah wanita.”

Para aktivis yang berbaris di depan Istana menyampaikan kritiknya kepada Amlo karena kinerjanya yang buruk. Amlo, telah memotong alokasi dana tempat penitipan anak dan tempat penampungan wanita serta mempromosikan keluarga sebagai solusi untuk kesulitan pandemi, bahkan saat kekerasan dalam rumah tangga meningkat.

Pada hari Senin, dia secara tidak benar mengklaim bahwa protes wanita tidak terjadi sampai dia menjabat.

“Kami memiliki pepatah dalam bahasa Spanyol, ‘ketika kamu diam, kamu terlihat lebih cantik.’ Dan dia tampaknya berlangganan itu,” kata Maricruz Ocampo, seorang aktivis di kota Querétaro. “Kami feminis telah memutuskan bahwa kami tidak terlihat lebih baik saat kami diam karena saat kami diam tidak ada yang melihat kami dan tidak ada yang mendengarkan kami.”

Meski telah menggunakan simpati feminis ke posisi-posisi kunci di pemerintahan – dengan menunjuk seorang cabined yang seimbang gender. Banyak wanita mengungkapkan harapannya kepada pemerintahan Amlo, kata Ocampo. Terutama karena Amlo tidak menyikapi isu-isu seperti aborsi dan sekutunya di tingkat negara bagian – termasuk partai yang didirikan oleh evangelis – lebih memilih untuk tidak mengangkat isu-isu sosial yang sensitif.

“Bagi banyak feminis, sepertinya pemerintah akan mengambil agenda mereka,” kata Bárbara González, seorang analis politik di Monterrey. “Tapi tidak hanya Amlo yang memusuhi gerakan dia selalu menggambarkannya sebagai dimanipulasi dan kurang legitimasi.”

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini