Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Harga Minyak Mulai Stabil Karena Permintaan Imbangi Stimulus
(Foto: Okezone)

Harga Minyak Mulai Stabil Karena Permintaan Imbangi Stimulus



Berita Baru, Internasional РStabilitas harga  minyak mulai terlihat pada hari Selasa (28/7), menutup kenaikan yang terjadi di awal sesi akibat meningkatnya kasus coronavirus sehingga mempengaruhi penurunan prospek permintaan.

Upaya untuk merangsang pemulihan ekonomi AS dari krisis coronavirus telah memberi harapan baru untuk permintaan minyak yang lebih kuat, seperti dilansir dari Reuters.

Minyak mentah berjangka Brent naik 2 sen, atau 0,1%, menjadi $ 43,43 per barel pada 0423 GMT, sedangkan minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 7 sen, atau 0,2% menjadi $ 41,53 per barel. Kedua tolok ukur naik sebanyak 0,5% di awal sesi.

“Dolar AS yang lebih lemah mendukung baik logam dasar dan logam mulia, tetapi pedagang minyak tampaknya fokus pada sinyal ekonomi bahwa dolar yang lebih rendah berkedip – yaitu kehancuran permintaan,” kata Michael McCarthy, kepala strategi pasar di CMC Markets.

Melemahnya dolar biasanya membantu meningkatkan permintaan karena membuat minyak mentah lebih murah untuk pembeli global.

Harga emas melonjak ke rekor tertinggi minggu ini, karena para investor sedang mencari titik aman dari keterpurukan ekonomi global akibat COVID-19, sebagaimana terjadi pada saham-saham dan ketegangan perdagangan antara AS-China.

Dolar AS turun ke level terendah dalam hampir dua tahun terhadap enam mata uang utama lainnya akibat kasus virus corona AS Florida dan California yang melonjak melampaui pusat kasus tertinggi sebelumnya di New York.

“Harga minyak akan terus mendapat dukungan dari kebijakan dovish The Fed,” kata ahli strategi pasar AxiCorp Stephen Innes dalam sebuah catatan.

Senat Republik AS mengusulkan paket bantuan koronavirus senilai $ 1 triliun yang bekerjasama dengan Gedung Putih untuk merevitalisasi ekonomi dengan tunjangan pengangguran yang diperluas dan akan berakhir pekan ini.

Lebih lanjutnya, untuk membantu stimulus, panel pengaturan kebijakan Federal Reserve AS akan menegaskan kembali bahwa ia akan mempertahankan suku bunga mendekati nol untuk tahun-tahun mendatang.

“Agar harga minyak menembus lebih tinggi, harus ada perataan signifikan dari kurva jumlah kasus AS-Sunbelt COVID-19 di minimum,” kata Innes.

Pedagang akan mengawasi data inventaris AS yang akan keluar dari grup industri American Petroleum Institute pada hari Selasa dan pemerintah pada hari Rabu. Stok produk olahan diperkirakan menurun minggu lalu, sementara stok minyak mentah diperkirakan akan tetap stabil,menurut perkiraan lima analis yang disurvei oleh Reuters.

Untuk permintaan bahan bakar, maskapai berbiaya rendah terbesar di Eropa, Ryanair, pada hari Senin memangkas target penumpang tahunannya menjadi seperempat setelah pemesanan dilanda dalam beberapa hari terakhir, dan memperingatkan bahwa gelombang kedua infeksi COVID-19 dapat menurunkannya lebih jauh.