Harga Minyak AS Turun di Bawah Nol

-

Berita Baru, Internasional – Harga minyak AS turun drastis (negatif) hingga dibawah nol untuk pertama kalinya dalam sejarah pada hari Senin (20/4). Banjir minyak di pasar menyebabkan West Texas Intermediate (WTI) – harga patokan untuk minyak AS – anjlok hingga hampir $ 40 per barel. Hal tersebut sama dengan produsen yang membayar pembeli untuk mengambil minyak dari tangan mereka.

Berikut ini beberapa alasan mengapa harga minyak global anjlok, sebagaimana dilansir dari laporan The Guardian, Selasa (21/4).

1. Mengapa harga minyak AS anjlok?

Harga minyak terus turun di pasar global sejak virus Corona pertama kali merebak di China pada akhir 2019. Sejak saat itu, penutupan ekonomi utama dan rute perjalanan untuk menekan penyebaran virus menjadi penyebab minimnya permintaan minyak karena laju transportasi terhenti. Akan tetapi produsen minyak terus memproduksi minyak mentah dari sumur mereka sehingga menyebabkan ketidakseimbangan antara kelebihan pasokan minyak dan penurunan permintaan terbesar selama 25 tahun terakhir.

2. Apa yang dimaksud dengan ‘harga negatif’?

Singkatnya, produsen minyak justru membayar pembeli untuk mengambil barel-barel minyak dari tangan mereka karena fasilitas penyimpanan penuh. Titik terendah pasar minyak terjadi pada hari senin (20/4), di mana perusahaan minyak membayar sekitar $ 40 untuk setiap barel minyak yang bersedia diambil. Pembeli perlu memperhitungkan biaya transportasi minyak dari sumur ke pelabuhan pengiriman, atau fasilitas penyimpanan, sehingga hal tersebut mungkin perlu ditahan hingga enam bulan dengan biaya yang signifikan. Mereka juga perlu bertaruh bahwa harga minyak akan naik akhir tahun ini untuk mengembalikan “investasi”. Tidak ada perusahaan minyak yang ingin menjual minyak mentah mereka dengan kerugian, karenanya banyak produsen cenderung menutup sumur mereka sampai pasar pulih.

3. Mengapa harga minyak di negara lain masih di atas nol?

Kelebihan pasokan minyak dunia di AS sangat akut, mereka memproduksi sekitar 10 juta barel minyak setiap hari. Karena tangki penyimpanan minyak telah penuh, perusahaan-perusahaan minyak sangat ingin menjual kelebihan barel mereka. Di wilayah lain, termasuk Inggris, harga minyak masih di atas nol, sebagian karena mereka menghadapi biaya transportasi yang lebih rendah dan akses yang lebih mudah ke pelabuhan. Namun, tidak ada pasar minyak yang tanpa cedera. Harga minyak acuan internasional, yang dikenal sebagai minyak mentah Brent, masih di atas $ 20 per barel, tetapi sekarang turun dua pertiga sejak Januari ke posisi terendah selama 18 tahun terakhir.

4. Bagaimana dengan harga bensin?

Harga bensin kemungkinan akan turun tajam tahun ini karena jatuhnya harga minyak yang tiba-tiba. Tetapi perlu diingat bahwa harga yang dipompa bukan solusi sempurna dari pasar minyak karena harga bensin dan solar sudah termasuk pajak pemerintah dan margin keuntungan bagi penjual. Harga minyak negatif yang terjadi di AS akan berumur pendek, saat ini tidak ada yang diharapkan dari orang yang membayar untuk mengisi mobil mereka.

5. Apakah harga cenderung akan pulih?

Ya, dan cukup cepat. Harga minyak AS yang negatif merujuk secara khusus pada harga minyak mentah yang dikirim pada bulan Mei, bulan di mana permintaan minyak diperkirakan paling rendah dan persediaan diperkirakan akan paling tinggi. Mulai Selasa (21/4), pedagang minyak akan mulai memperdagangkan barel-barel minyak untuk pengiriman bulan Juni. Ini diperkirakan akan mengambil harga yang jauh lebih tinggi. Pemulihan harga pasar minyak akan tergantung pada seberapa cepat permintaan bahan bakar transportasi meningkat. Akan tetapi krisis Covid-19 memungkinkan kesulitan keuangan bagi produsen minyak sampai tahun 2021 .

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments