Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Harga Energi Melonjak, Kosovo Tak Mampu Lagi Impor Listrik

Harga Energi Melonjak, Kosovo Tak Mampu Lagi Impor Listrik

Berita Baru, Internasional – Melonjaknya harga energi internasional telah menyebabkan pemadaman listrik di Eropa karena Kosovo mengatakan tidak mampu lagi mengimpor listrik. Kosovo juga khawatir bahwa ketegangan dengan Rusia akan menjerumuskan benua itu ke dalam krisis musim dingin ini.

Seperti dilansir dari The Guardian, konsumen di negara bagian Balkan telah diberi tahu bahwa mereka hanya diizinkan menyalakan listrik selama enam jam, diselingi oleh istirahat dua jam, menurut juru bicara perusahaan distribusi energinya, KEDS.

Penjatahan energi dengan tenggat waktu yang tidak menentu, merupakan tanggapan terhadap harga pasar grosir yang tinggi, yang berarti Kosovo tidak mampu mengimpor listrik.

Kapasitas pembangkit dalam negerinya, yang hampir semuanya berasal dari pembangkit listrik tenaga batu bara yang sangat berpolusi, hanya cukup untuk memenuhi sekitar dua pertiga dari permintaan.

Sementara Kosovo adalah salah satu negara terkecil dan termiskin di Eropa, langkah untuk memberlakukan pemadaman terjadwal akan menambah kekhawatiran bahwa negara-negara Eropa lainnya dapat dipaksa untuk mengikutinya. Lonjakan harga yang dipicu oleh invasi Rusia ke Ukraina telah membuat para pemimpin Eropa berebut untuk menyetujui rencana multi-lateral untuk mengurangi penggunaan gas, yang berpotensi termasuk penggunaan penjatahan.

Situasi di Kosovo sangat akut karena sekitar setengah dari generator di negara itu ditutup untuk pemeliharaan rutin sebelum musim dingin.

Awal bulan ini parlemen Kosovo mengumumkan keadaan darurat dengan menerapkan langkah-langkah drastis termasuk pemadaman listrik untuk mengatasi krisis energi. Pemadaman listrik serupa diperkenalkan pada bulan Desember, ketika konsumsi naik ke level rekor karena suhu turun di bawah titik beku.

Awal bulan ini, parlemen Kosovo mendeklarasikan keadaan darurat 60 hari untuk memberi pemerintah kekuatan mengambil langkah-langkah untuk mengatasi krisis, termasuk pemadaman listrik.

Krisis pemerintahan salah satunya dipicu oleh meningkatnya ketegangan dengan negara tetangga Serbia atas perintah baru yang meminta minoritas Serbia Kosovo untuk beralih ke plat nomor Kosovo.

Pristina mendeklarasikan kemerdekaan dari Beograd pada tahun 2008 setelah serangkaian konflik militer yang berkepanjangan dan rumit di bekas Yugoslavia, tetapi Serbia masih menganggap Kosovo sebagai bagian dari wilayahnya.