Hampir 50% Pasien Covid-19 Mengalami Pembengkakan Kelenjar Ludah

Kelenjar
Infeksi virus corona dapat menyebabkan pembengkakan kelenjar air liur di mulut, sebuah studi baru menemukan. Kelenjar ludah membuat air liur untuk membantu mengunyah dan menelan dan mengosongkannya, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Italia – Dari demam tinggi hingga hilangnya indra penciuman, Covid-19 dikaitkan dengan berbagai gejala yang tidak menyenangkan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Kini, sebuah studi baru telah memperingatkan bahwa infeksi virus Covid-19 juga bisa menyebabkan pembengkakan kelenjar ludah di mulut.

Para peneliti mempelajari 122 pasien Covid-19 di Italia yang tertular virus dan dirawat di rumah sakit antara 23 Juli dan 7 September 2020.

Pertemuan tindak lanjut selama tiga bulan menemukan lebih dari delapan dari sepuluh pasien mengalami masalah wajah atau mulut akibat infeksi. Yang paling umum adalah pembengkakan kelenjar ludah, yang dikenal sebagai ectasia, yang mempengaruhi 43 persen pasien, Kelenjar ludah membuat ludah untuk membantu mengunyah dan menelan.

Ada tiga kelenjar ludah utama di mulut: kelenjar parotis, kelenjar submandibular, dan kelenjar sublingual.

Ini ditemukan di depan telinga, di bawah rahang dan di bawah dasar mulut. Kelenjar parotis adalah yang terbesar sedangkan kelenjar submandibular seukuran kacang kenari dan organ sublingual seukuran kacang almond.

Tak satu pun dari pasien yang dirawat di rumah sakit universitas di Milan sebelumnya melaporkan adanya gangguan kesehatan mulut.

Dokter menilai pasien untuk tanda-tanda gejala mulut, termasuk kelemahan otot mengunyah, bisul, mulut kering, perubahan rasa atau bau, dan kelenjar ludah yang abnormal.

Kecuali untuk rasa dan bau yang berubah, pembengkakan kelenjar ludah adalah gejala mulut yang paling umum, demikian temuan penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Dental Research (JDR).

Para peneliti juga memantau tingkat dua bahan kimia yang ditemukan dalam darah yang disebut C-reactive protein (CRP) dan lactate dehydrogenase (LDH).

LDH dianggap sebagai penanda peradangan dan diproduksi dalam volume tinggi ketika sistem kekebalan bekerja terlalu keras untuk melawan Covid.

Produksi CRP terkait dengan tingkat IL-6, salah satu molekul kunci di balik apa yang disebut badai sitokin yang membuat sistem kekebalan menjadi kacau dan menyerang jaringan sehat, bukan hanya sel yang terinfeksi, pada pasien Covid.

“LDH dan CRP telah disarankan sebagai pengganti keparahan COVID-19,” tulis para peneliti.

Pasien yang mengembangkan kelenjar ludah ectasia memiliki COVID-19 yang lebih parah dan secara signifikan lebih tua.

“Oleh karena itu, pasien dengan kelenjar ludah ectasia, setelah masuk rumah sakit, memiliki kadar CRP dan LDH serum yang lebih tinggi.”

Para ilmuwan percaya kelenjar ludah, yang mengekspresikan reseptor ACE2 yang digunakan SARS-CoV-2 untuk menginfeksi sel manusia, mungkin merupakan situs yang digunakan oleh virus Covid-19 untuk menyerang tubuh.

Teori ini, jika benar, akan menjelaskan kesamaan peradangan dan pembengkakan kelenjar ludah pada kasus yang parah.

“Meskipun anggapan ini membutuhkan bukti formal, itu akan sesuai dengan keterlibatan hampir universal kelenjar ludah yang kami amati,” kata para peneliti.

Kecuali untuk rasa dan bau yang berubah, kelenjar ludah ectasia, atau pembengkakan, adalah gejala oral yang paling umum, studi yang diterbitkan dalam Journal of Dental Research (JDR)

Juga ditemukan bahwa 93 persen pasien dengan pembengkakan kelenjar ludah telah menerima antibiotik saat berada di rumah sakit yang secara signifikan meningkatkan kemungkinan untuk mengembangkan kelenjar yang membengkak.

Gejala paling umum berikutnya adalah mulut kering, yang terlihat pada 30 persen pasien. Orang yang terinfeksi diabetes dan PPOK lebih mungkin mengalami mulut kering.

Melemahnya otot pengunyahan pada mulut yang biasa digunakan untuk mengunyah juga umum terjadi pada satu dari setiap lima pasien.

“Studi kohort retrospektif dan prospektif terhadap orang yang selamat dari COVID-19 ini mengungkapkan bahwa kerusakan sisa rongga mulut tetap ada di sebagian besar pasien yang terkena dampak lebih parah, jauh melampaui pemulihan klinis, ” kata Pemimpin Redaksi JDR Nicholas Jakubovics dari Newcastle University.

Ini menunjukkan bahwa rongga mulut merupakan target preferensial untuk infeksi Covid-19.

“Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengklarifikasi hubungan antara infeksi SARS-CoV-2 dan gangguan mulut.”

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini