Hamas Luncurkan Roketnya ke Tel Aviv dan Yerusalem

-

Berita Baru, Internasional – Pada Kamis pagi (13/5), Hamas meluncurkan kembali roketnya ke Tel Aviv dan Yerusalem. Ia bersumpah untuk terus membela faksi Islam di Gaza, meskipun Presiden AS, Joe Biden, memperkirakan bahwa konfrontasi akan segera berakhir.

Menurut kementerian kesehatan Palestina, setidaknya 67 orang tewas di Gaza akibat kekerasan yang meluas pada hari Senin. Sementara petugas medis menyebut 7 orang tewas di Israel.

World Powers, seperti dilansir dari Reuters, telah mengimbau adanya de-eskalasi konflik, mengingat Perang Gaza 2014 dan Washington berencana mengirim utusan, Hady Amr, untuk mengadakan pembicaraan antara Israel dan Palestina.

“Harapan dan harapan saya adalah ini akan berakhir lebih cepat, tetapi Israel memiliki hak untuk membela diri,” kata Biden pada hari Rabu setelah berbicara kepada Netanyahu.

Berita Terkait :  Amerika Serikat Resmi Memutuskan Hubungan dengan WHO

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu mengatakan, dia telah memberi tahu Presiden AS bahwa, “Israel akan terus bertindak untuk menanggapi kemampuan militer Hamas dan kelompok-kelompok teroris lainnya yang aktif di Jalur Gaza”.

Berita Terkait :  OnePlus Kenalkan Ponsel dengan Fitur Pengubah Warna dan Radar mmWave

Pada hari Rabu, pasukan Israel membunuh seorang komandan senior Hamas dan membom beberapa bangunan dan bank, yang menurut Israel dikaitkan dengan kegiatan faksi.

Hamas memulai pembangkangan, dengan pemimpinnya, Ismail Haniyeh, mengatakan: “Konfrontasi dengan musuh terbuka.”

Israel meluncurkan serangannya setelah Hamas menembakkan roket di Yerusalem dan Tel Aviv sebagai pembalasan atas tindakan keras polisi Israel kepada rakyat Palestina di dekat Masjid Al-Aqsa di Yerusalem Timur selama bulan puasa Ramadhan.

Ketegangan meningkat menjelang keputusan pengadilan, yang akan menetapkan status permukiman Yahudi di Homes Timur, Yerusalem, tetapi ditunda.

Berita Terkait :  Tur Bersejarah ke Irak: Paus Bertemu Tokoh Syiah Dunia, Ayatollah Sistani

Bagi Israel, penargetan dua kota besar menimbulkan tantangan baru dalam konfrontasi dengan Hamas, yang dianggap sebagai kelompok teroris oleh Israel dan Amerika Serikat.

Sementara itu, Palestina mengatakan bahwa upaya gencatan senjata oleh Mesir, Qatar dan PBB telah membuat optimisme untuk mengakhiri kekerasan.

Berita Terkait :  Amerika Serikat Resmi Memutuskan Hubungan dengan WHO

Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, menelepon Presiden Palestina Mahmoud Abbas dan mengatakan bahwa “Washington mengerahkan upaya dengan semua pihak terkait untuk mencapai ketenangan,” kata kantor berita resmi Palestina Wafa. Abbas adalah saingan Hamas yang otoritasnya terbatas pada Tepi Barat yang diduduki Israel.

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan 17 orang yang tewas adalah anak-anak dan enam adalah wanita. Militer Israel mengatakan pada hari Kamis bahwa sekitar 350 dari 1.500 roket yang dipecat oleh faksi Gaza mendarat pendek, berpotensi menyebabkan beberapa korban sipil Palestina.

Berita Terkait :  Usai Bentrokan Berdarah, Israel Buka Barikade di Yerusalem

Meskipun masalah terbaru di Yerusalem adalah pemicu langsung permusuhan, warga Palestina telah frustrasi karena aspirasi mereka untuk negara merdeka telah mengalami kemunduran dalam beberapa tahun terakhir.

Ini termasuk pengakuan Washington tentang Yerusalem yang disengketakan sebagai ibukota Israel. AS berencana untuk mengakhiri konflik yang menururt Palestina menguntungkan bagi Israel, dengan pembangunan permukiman yang berkelanjutan.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments