Hal ini Mungkin yang Menyebabkan Kepunahan Masal Jutaan Tahun Lalu

Kepunahan
Kepunahan Massal Devonian memusnahkan 70 persen kehidupan dari planet kita sekitar 360 juta tahun yang lalu, tetapi apa yang menyebabkan peristiwa mematikan itu tetap menjadi misteri. Tetapi sebuah penelitian menunjukkan bahwa pertumbuhan hutan baru di seluruh dunia yang memicu peristiwa mematikan tersebut, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Amerika Serikat – Kepunahan Massal Devonian menyapu bersih 70 persen kehidupan dari planet kita sekitar 360 juta tahun yang lalu, tetapi apa yang menyebabkan peristiwa mematikan itu tetap menjadi misteri sampai sekarang.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Hewan, sebagian besar spesies laut, sebagai akibat dari lautan bumi yang menipiskan oksigen dan penelitian sebelumnya menunjukkan letusan gunung berapi atau bahkan supernova, tetapi sebuah studi baru menemukan itu adalah hutan baru yang tumbuh di dunia kuno.

Sebuah tim ilmuwan internasional telah menemukan bukti bahwa vegetasi segar melepaskan nutrisi ke laut yang memberi makan alga besar-besaran, yang melahap semua oksigen dan mencekik apa saja yang hidup di air asin.

Survei terpisah menunjukkan ratusan zona mati yang saat ini ada di seluruh dunia di mana kehidupan tidak dapat bertahan karena alasan yang sama yang memicu kepunahan Devon dan para ahli mengatakan “itu terjadi dengan kecepatan yang jauh lebih cepat daripada yang terjadi selama Devonian Akhir.” Pada Sabtu 03/04

Kepunahan massal adalah salah satu dari lima besar yang melanda Bumi dan sebelumnya disebabkan oleh dampak asteroid, perubahan iklim, perubahan permukaan laut, dan aktivitas gunung berapi skala besar.

“Vulkanisme progresif dihipotesiskan bertanggung jawab atas pola intermiten anoksia samudra selama Devonian Akhir, namun frekuensi aktivitas vulkanik tidak mungkin terkait dengan siklus orbital,” tulis penelitian yang diterbitkan dalam Earth and Planetary edisi Mei. Sastra Sains.

“Sebaliknya, letusan gunung berapi mungkin telah mengubah kimia lingkungan darat (misalnya, pemupukan tanah) yang dapat berkontribusi pada eutrofikasi dan anoksia melalui masukan tanah yang bergerak secara orbit”

Namun, tim tersebut mengatakan kepada InsideScience bahwa aktivitas vulkanik mungkin berperan dalam memperkuat kepunahan yang berlangsung selama sekitar 20 juta tahun.

Sebuah tim ilmuwan internasional telah menemukan bukti bahwa vegetasi segar melepaskan nutrisi ke laut yang memberi makan alga besar-besaran, yang melahap semua oksigen dan mencekik apa saja yang hidup di air asin.
Kepunahan Massal Devonian memusnahkan 70 persen mamalia dari planet kita sekitar 360 juta tahun yang lalu, tetapi apa yang menyebabkan peristiwa mematikan itu tetap menjadi misteri – sampai sekarang. Dalam foto adalah seperti apa planet kita sekitar 360 juta tahun yang lalu

Studi ini menyelidiki Upper Devonian Chattanooga Shale of Tennessee, di mana mereka menemukan bukti yang membuktikan bahwa hutan baru selama periode waktu tersebut adalah penyebabnya.

Ini adalah formasi geologi yang membentang melalui Alabama, Arkansas, Kentucky Missouri, dan Tennessee, dan merupakan rumah bagi segudang fosil yang berasal dari periode Devonian.

Sekitar 65 sampel dikumpulkan dari lokasi dan dibawa ke laboratorium untuk mengukur konsentrasi molekul yang diketahui terkait dengan kadar oksigen di laut, plankton mekar, bahan tanaman, dan erosi tanah dan sedimen.

Dan fluktuasi pada sidik jari kimiawi ini, atau proxy, mengarahkan tim ke sebuah jawaban.

Mereka dapat melihat korelasi ketika sejumlah besar nutrisi mengalir ke lautan dan ketika aktivitas planktonik meningkat.

“Radiasi awal hutan kemungkinan besar mengubah pola pelapukan terestrial secara signifikan dan membebaskan sejumlah besar nutrisi yang tersapu dari benua ke laut,” tulis penelitian tersebut.

Devonian Akhir diganggu oleh musim hujan yang intens yang menyebabkan pertumbuhan hutan baru di seluruh dunia.

Dengan tumbuh-tumbuhan yang tumbuh subur, tanah menjadi kaya dengan nutrisi baru yang menetes ke lautan dalam gelombang dan melahirkan bunga plankton besar-besaran yang menyedot semua oksigen.

Namun, tim tersebut memperingatkan bahwa proses serupa sedang terjadi saat ini dan tampaknya terjadi pada tingkat yang jauh lebih cepat daripada sekitar 360 juta tahun yang lalu.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini