Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Hakim Spanyol Menolak Pengaduan tentang 80 Perempuan yang Divideo Diam-diam Saat Kencing di Pinggir Jalan
(Foto: MUJERES EN IGUALDAD BURELA)

Hakim Spanyol Menolak Pengaduan tentang 80 Perempuan yang Divideo Diam-diam Saat Kencing di Pinggir Jalan

Berita Baru, Internasional – Kelompok pembela hak-hak perempuan marah kepada hakim Spanyol karena menolak pengaduan kasus pendokumentasian diam-diam terhadap puluhan perempuan yang kencing di depan umum.  

Sekitar 80 perempuan dan anak perempuan divideo saat mereka buang air kecil di pinggir jalan karena kurangnya fasilitas. Aksi mereka didokumemtasikan dengan kamera tersembunyi di festival lokal A Maruxaina di kota barat laut Cervo dan kemudian diposting di situs-situs porno.

Dalam banyak kasus, dilansir dari BBC, rekaman yang diposting di situs porno memperlihatkan alat kelamin dan wajah para wanita itu dari dekat, beberapa harus membayar untuk melihatnya.

Saat mengetahui hal ini, banyak dari mereka yang terkena dampak memutuskan untuk mengambil tindakan hukum pada tahun 2020, menyerukan rekaman, yang penulisnya tidak diketahui, untuk diselidiki dengan alasan bahwa hak privasi mereka telah dilanggar.

Seorang hakim lokal, Pablo Muñoz Vázquez, menangguhkan kasus tersebut, memicu banding yang dipimpin oleh asosiasi Women for Equality Burela (Bumei).

Hakim yang sama sekarang telah mengkonfirmasi keputusan awalnya untuk tidak melanjutkan, dengan alasan karena video itu direkam di tempat umum, sehingga tidak dapat dianggap kriminal.

Menurut dokumen pengadilan, hakim juga memutuskan bahwa “tidak ada niat untuk melanggar perlawanan fisik atau moral” dari para wanita yang terkena dampak.

“Saya hanya panik,” kata Jenniffer, yang merupakan salah satu wanita yang difilmkan selama festival lokal pada tahun 2019.

Dia ingat ketika seorang teman memberi tahu dia bahwa rekaman dirinya telah diunggah ke situs porno. “Dan kemudian ketika saya melihat video itu saya menangis, saya benar-benar malu, saya tidak tahu harus berbuat apa.”

Seperti banyak dari mereka yang terkena dampak, Jenniffer mencari terapi psikologi setelahnya. Namun putusan pengadilan terbaru semakin menambah rasa sakit.

“Itu membuat saya merasa sangat frustrasi,” katanya. “Mereka pada dasarnya mengatakan tidak apa-apa jika seseorang merekam Anda di jalan dan kemudian mereka mempostingnya di situs porno dan mereka menghasilkan uang darinya.”

Ana García, dari asosiasi Bumei, memperingatkan bahwa kasus ini dapat menjadi preseden, memberikan kekebalan hukum bagi mereka yang membuat rekaman tersebut.

“Hanya karena Anda berada di ruang publik, bukan berarti merekam gambar intim dan kemudian menyebarkannya bukanlah kejahatan, karena ini tentang hak-hak dasar,” katanya.

Keputusan untuk tidak melanjutkan kasus ini telah memicu protes dan kampanye online di bawah tagar #XustizaMaruxaina (Keadilan Maruxaina).

Hakim Spanyol Menolak Pengaduan tentang 80 Perempuan yang Divideo Diam-diam Saat Kencing di Pinggir Jalan
Kasus ini telah memicu kampanye online dan telah diangkat oleh menteri kesetaraan. (Foto: MUJERES EN IGUALDAD BURELA)

Kasus ini juga telah memasuki arena politik, dengan Menteri Kesetaraan Irene Montero berbicara. “Hak-hak gender telah menjadi subyek perdebatan sengit antara kiri dan kanan di Spanyol dalam beberapa tahun terakhir dan ini bukan pertama kalinya keputusan pengadilan mendapat reaksi keras dari kelompok-kelompok perempuan.”

Pada tahun 2018, sebuah pengadilan di Pamplona memicu protes massal dengan menganggap serangan terhadap seorang wanita muda oleh lima pria – yang dijuluki La Manada (the Wolfpack) – sebagai pelecehan seksual, bukan pemerkosaan.

Mahkamah Agung akhirnya membatalkan putusan tersebut dengan mendakwa para pelaku dalam kasus pemerkosaan dan meningkatkan hukuman penjara mereka dari sembilan tahun menjadi 15 tahun.

Para perempuan korban kasus A Maruxaina kini mengajukan banding lagi, kali ini ke pengadilan provinsi di Lugo, dengan harapan kasus tersebut akhirnya diusut.