Berita

 Network

 Partner

Hadapi Krisis Politik, Bulgaria akan Menggelar Pemilu pada 14 November
(Foto: Belish/Rex/Shutterstock)

Hadapi Krisis Politik, Bulgaria akan Menggelar Pemilu pada 14 November

Berita Baru, Internasional – Bulgaria akan menggelar pemilihan umum cepat pada 14 November mendatang sebagai solusi atas krisis politik yang melanda negara tersebut.

Pada Sabtu (11/9), Presiden Rumen Radev mengatakan bahwa Bulgaria telah menjalankan negara tanpa pemerintahan reguler selama berbulan-bulan.

Seperti dilansir dari The Guardian, jajak pendapat pada bulan April dan Juli menghasilkan suara legislatif yang terfragmentasi. Tidak ada partai yang mampu menghimpun suara untuk membentuk pemerintahan baru menggantikan hampir 10 tahun masa jabatan mantan perdana menteri Boyko Borisov.

“Pemilu akan diadakan pada 14 November,” kata Radev di kota utara Pleven, menambahkan bahwa itu akan bertepatan dengan putaran pertama pemilihan presiden.

Berita Terkait :  Live Streaming Italia vs Bulgaria, Jumat 3 September 2021

Radev, yang juga mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua, akan menandatangani dekrit resmi dalam beberapa hari mendatang untuk membubarkan parlemen dan menunjuk administrasi sementara panitia pemungutan suara.

Jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa partai GERB Borisov dapat merebut kembali keunggulan dalam pemungutan suara baru, di depan partai baru anti-kemapanan ITN dari pemain sandiwara Slavi Trifonov.

Bulgaria adalah republik parlementer dengan dengan 240 kursi legislatif, dipilih untuk jangka waktu empat tahun dalam kabinet.

Sementara itu, presiden negara memiliki peran yang lebih seremonial sebagai kepala negara dan panglima angkatan bersenjata.