Gunung Tangkuban Parahu Erupsi, Masyarakat Dihimbau Waspada Potensi Letusan Freatik

-

Beritabaru.co, Jakarta. – Telah terjadi erupsi Gunung Tangkuban Parahu, Jawa Barat, Senin (26/7) pukul 15:48 WIB dengan tinggi kolom abu teramati ± 200 m di atas puncak (± 2.284 m di atas permukaan laut).

Kolom abu teramati berwarna kelabu dengan intensitas tebal condong ke arah timur laut dan selatan. Erupsi ini terekam di seismogram dengan amplitudo maksimum 38 mm dan durasi ± 5 menit 30 detik.

Saat ini G. Tangkuban Parahu berada pada Status Level I (Normal). Masyarakat dihimbau untuk:

  1. Masyarakat di sekitar Gunung Tangkuban Parahu dan pengunjung, wisatawan, pendaki tidak diperbolehkan turun mendekati dasar kawah Ratu dan Kawah Upas dan tidak boleh menginap dalam kawasan kawah-kawah aktif yang ada di dalam kompleks Gunung Tangkuban Parahu, serta ketika cuaca mendung dan hujan dikarenakan terdapatnya gas-gas vulkanik yang dapat membahayakan kehidupan manusia.
  2. Masyarakat di sekitar Gunung Tangkuban Parahu, pedagang, wisatawan, pendaki, dan pengelola wisata Gunung Tangkuban Parahu agar mewaspadai terjadinya erupsi letusan freatik yang bersifat tiba-tiba dan tanpa didahului oleh gejala-gejala vulkanik yang jelas.
Berita Terkait :  Pantau Disiplin Penerapan Protokol Kesehatan, Dandim 0817 Gresik Lakukan Pengecekan di Kawasan Industri Maspion
Berita Terkait :  Kulon Progo, Kabupaten Pertama di DIY Nol Kasus Positif Covid-19

Letusan freatik adalah proses keluarnya magma ke permukaan bumi karena pengaruh uap yang disebabkan sentuhan air dengan magma baik secara langsung ataupun tidak langsung. Letusan freatik terjadi ketika adanya air tanah, air laut, air danau kawah, atau air hujan yang menyentuh magma di dalam bumi.

SUMBER DATA
KESDM, Badan Geologi, PVMBG
Pos Pengamatan Gunungapi Tangkuban Parahu [Chill/Siaran Pers]

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini
Berita Terkait :  Ridwan Kamil Minta Bupati/Wali Kota Tambah Tempat Tidur Pasien Covid-19

TERBARU

Facebook Comments