Berita

 Network

 Partner

Gene Bunin, Juru Kampanye Hak-hak Muslim Uyghur Dideportase dari Kazakhstan
(Foto: Pavel Mikheyev/Reuters)

Gene Bunin, Juru Kampanye Hak-hak Muslim Uyghur Dideportase dari Kazakhstan

Berita Baru, Internasional – Gene Bunin, juru kampanye terkemuka yang mendokumentasikan penderitaan minoritas Muslim Uyghur di wilayah Xinjiang China mengatakan dia telah dideportase dari Kazakhstan.

Seperti dilansir dari The Guardian, Gene Bunin berkewarganegaraan ganda AS dan Rusia, tetapi namanya telah dikenal sebagai pendiri Database Korban Xinjiang, yang berisi entri untuk hampir 25.000 orang yang dipenjara, ditahan, atau tidak ditemukan di Xinjiang.

Amerika Serikat mengatakan bahwa Beijing melakukan genosida terhadap Uyghur dan sebagian besar Muslim Turki di Xinjiang, di mana para ahli memperkirakan lebih dari satu juta orang dipenjara di kamp-kamp dan penjara.

Kazakhstan Asia Tengah adalah salah satu dari beberapa negara bekas Soviet yang tampaknya mengikuti garis Beijing di Xinjiang. Ribuan orang Kazakh memiliki ikatan keluarga dengan Xinjiang, di mana orang Kazakh adalah kelompok Turki terbesar kedua setelah Uyghur.

Berita Terkait :  Google Ambil 7,7% Saham Jio Platforms

Bunin menunjukkan kepada Agence France-Presse salinan dokumen yang menegaskan bahwa dia telah dilarang memasuki negara itu. Dia mengatakan telah menerima dokumen itu setibanya di kota terbesar Kazakhstan, Almaty, pada hari Minggu, setelah penerbangan dari Kirgistan.

Para pejabat tidak memberikan alasan untuk mendeportasinya dari negara tempat dia tinggal selama sekitar dua tahun sebelum pergi pada tahun 2020, kata Bunin.

Bunin, menulis: “Selamat, Kazakhstan, di jalan Anda menuju neraka otoriter.”

Bunin mengatakan dia “99,9% yakin” deportasi itu terkait dengan pekerjaannya di Xinjiang, dan menambahkan bahwa pihak berwenang Kazakh telah “secara konsisten ‘membersihkan’ aktivis Xinjiang” dengan menahan dan mengganggu para juru kampanye lokal.

Berita Terkait :  Yunani Enggan Terima Simpatisan ISIS

Komite keamanan Kazakhstan, yang mengawasi layanan perbatasan yang bertanggung jawab atas perintah deportasi, tidak menanggapi permintaan komentar.

Seorang juru bicara kementerian luar negeri mengatakan kepada AFP bahwa dia tidak mengetahui kasus itu.

Kazakhstan, ekonomi terkaya di Asia Tengah, telah menyebut dirinya sebagai “gesper” dalam inisiatif jalan dan sabuk triliunan dolar China dan bergantung pada China sebagai pasar untuk ekspor minyak dan gasnya.

China telah membantah tuduhan genosida Washington dan menyebut fasilitas seperti kamp di Xinjiang sebagai pusat pelatihan kejuruan.