Gempa Berkekuatan 6,8 Magnitudo Mengguncang Turki

(Foto : Kompas.com)

Berita Baru, Internasional – Gempa berkekuatan 6,8 magnitudo mengguncang Turki Timur dan menewaskan sedikitnya 29 orang pada Jumat malam (24/1) waktu setempat. Korban jiwa diperkirakan akan terus meningkat seiring dengan proses pencarian yang dilakukan oleh tim evakuasi.

Dilansir dari The Guardian, Minggu (26/1), sebanyak 1.200 orang di provinsi Elazig dan Malatya mengalami luka-luka akibat 390 kali guncangan gempa susulan, 14 di antaranya berkekuatan di atas 4 magnitudo.

Tim penyelamat berhasil menyelamatkan 39 orang yang tertimbun puing reruntuhan bangunan menggunakan penggali mekanis. Sekitar 22 orang lagi masih terjebak di bawah reruntuhan dan  upaya penyelamatan masih berlangsung di tiga lokasi berbeda di Elazig.menurut laporan otoritas bencana dan darurat Turki (Afad) pada hari Sabtu, (25/1).  

Ratusan orang menunggu dengan wajah gelisah di balik garis polisi untuk melihat tanda-tanda ditemukannya kerabat yang hilang. Di antara yang ditemukan hidup adalah seorang wanita hamil yang diselamatkan 12 jam setelah gempa, meskipun putranya yang berusia 12 tahun kemudian meninggal di rumah sakit.

Ketegangan semakin meningkat saat seorang warga bernama Suat (45) menuduh pemerintah berbohong tentang tingkat bencana. “Mereka mengklaim bahwa hanya empat orang yang terperangkap di bawah reruntuhan. Itu tidak benar. Saya memiliki lima kerabat di gedung itu,” kata Suat kepada Agence France-Presse. “Ada empat lantai dan tiga flat per lantai. Jika ada lima orang per flat, lakukan matematika. Mengapa mereka berbohong?”

Sebanyak 2.000 personel pencarian dan penyelamatan telah dikirim ke wilayah itu dan ribuan bantuan seperti tempat tidur, selimut, dan tenda telah disediakan, kata kepresidenan Turki. Sementara maskapai penerbangan milik negara Turki Airlines melakukan penerbangan ekstra ke Elazig dari Ankara dan Istanbul untuk membantu menyelamatkan korban.

“Rumah-rumah kami runtuh kami tidak bisa masuk ke dalamnya,” kata Sinisi (32), dari Sivrice, kota di pusat gempa kepada Reuters. “Di desa kami beberapa orang kehilangan nyawa. Saya harap Tuhan akan membantu kita” timpalnya.

Menurut laporan dari media pemerintah, presiden Recep Tayyip Erdogan membatalkan jadwalnya di Istanbul untuk terbang ke zona bencana pada hari Sabtu. “Saya berharap belas kasihan Tuhan kepada saudara-saudara kita yang kehilangan nyawa mereka dalam gempa bumi, dan penyembuhan mendesak bagi mereka yang terluka,” katanya di Twitter setelah gempa bumi melanda sekitar jam 9 malam.

Para ahli telah lama memperingatkan bahwa yang memiliki potensi bahaya paling tinggi adalah patahan Anatolia Utara, tempat lempeng Anatolia dan Eurasia bertemu. Kesalahan terletak di bawah Istanbul, rumah bagi 16 juta orang yang dalam beberapa dekade terakhir mendorong pembangunan tanpa menerapkan langkah-langkah tahan gempa.

David Rothery, profesor geosains planet di Universitas Terbuka, mengatakan, ”Gempa bumi ini dimulai pada kedalaman sekitar 10 kilometer. Ini sangat dangkal bahwa tidak ada banyak batu di jalan untuk menyerap kekuatan gelombang seismik yang memancar dari sumber sebelum mereka mencapai permukaan, maka tanah bergetar lebih kuat daripada seharusnya untuk gempa bumi yang lebih dalam dengan kekuatan yang sama.”

Turki, yang meliputi beberapa garis patahan aktif, tidak asing dengan gempa bumi mematikan. Gempa  bumi paling parah baru-baru ini adalah gempa dengan kekuatan 7,4 magnitudo yang melanda wilayah Marmara barat pada tahun 1999 dan menewaskan lebih dari 17.000 orang.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini