Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Gelombang Protes Tolak Larangan Aborsi, Ratusan Ribu Pengunjuk Rasa Padati Jalanan Polandia
(Foto: Kackper Pempet)

Gelombang Protes Tolak Larangan Aborsi, Ratusan Ribu Pengunjuk Rasa Padati Jalanan Polandia

Berita Baru, Internasional – Ratusan ribu pengunjuk rasa turun ke jalan-jalan di ibu kota Polandia, Warsawa, pada Jumat (30/10), untuk menuntut pelarangan aborsi yang telah disahkan oleh pemerintah.

Seperti dilansir dari The Guardian, Sabtu (31/10), gelombang protes di Polandia terjadi sejak pengadilan konstitusional Polandia menyatakan pelarangan terhadap aborsi yang disebabkan oleh kerusakan janin.

Pada hari Rabu, aktivis pro-pilihan menyebut “pemogokan perempuan” yang menarik lebih dari 400.000 orang untuk melakukan protes di lebih dari 400 kota besar di seluruh negara Eropa tengah.

Protes terjadi beberapa jam setelah Andrzej Duda, presiden sayap kanan Polandia, mengumumkan “solusi legislatif” atas krisis politik yang terjadi. Di bawah peraturan tersebut, para perempuan hanya dapat menggugurkan kandungan secara legal jika kehamilan mereka diakibatkan oleh kasus pemerkosaan atau hubungan seksual sedarah, atau yang menjadi ancaman bagi kesehatan.

Massa melakukan aksi pawai melewati jalanan pusat kota dengan membawa payung hitam sebagai simbol protes atas hak aborsi di negara itu, serta membawa poster bertuliskan ‘Saya yang berpikir, saya yang merasa, saya yang memutuskan’ dan ‘Tuhan adalah perempuan’.

Protes berujung kekerasan setelah sekelompok tim keamanan berpakaian hitam menyerang pengunjuk rasa di jalan-jalan pusat kota Warsawa. Menurut polisi Polandia, beberapa dari mereka yang ditangkap membawa pisau dan tongkat.

Pada Jumat malam, setelah berkumpul di pusat Warsawa, puluhan ribu pengunjuk rasa berbaris ke utara ke pinggiran kota, tempat Kaczyński tinggal, untuk diblokir oleh ratusan polisi anti huru hara.

“Saya baru saja berbicara dengan seorang wanita muda yang mengatakan kepada saya bahwa dia berusia 24 tahun, dan bahwa dia tidak melakukan apa pun selama enam hari terakhir kecuali protes,” Maja Wojcikowska, salah satu penyelenggara protes, mengatakan kepada penyiar TVN. “Ada energi yang luar biasa, kami tidak akan menyia-nyiakannya.”