Gas Ini Ditemukan di Tubuh dan Memperparah Kondisi Demensia

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah penelitian mengungkap, kadar gas beracun di otak dapat memengaruhi apakah kita terkena demensia dan epilepsi atau tidak.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Gas, hidrogen sulfida (H2S), tercipta di dalam tubuh dalam dosis kecil. Gas ini dikenal karena membawa bau telur busuk yang menyengat.

H2S diproduksi di otak dan beberapa otot polos nya, termasuk aorta toraks (bagian aorta di dada) dan ileum (bagian terakhir dari usus kecil).

Dengan menguji sel otak tikus, para ilmuwan menemukan bahwa H2S terlibat dalam memblokir pintu gerbang sel otak utama yang membantu otak untuk berkomunikasi secara efektif.

Perawatan dibutuhkan untuk mengurangi kadar H2S di otak dan karena itu mengatasi demensia dan epilepsi, serta dapat membantu menangkal kerusakan yang disebabkan oleh gas.

Penelitian tersebut dilakukan oleh para ahli di University of Reading, University of Leeds, dan John Hopkins University di AS.

“Ini adalah temuan yang menarik karena memberi kita wawasan baru tentang peran hidrogen sulfida dalam berbagai penyakit otak, seperti demensia dan epilepsi,” kata penulis studi Dr Mark Dallas di University of Reading, Pada Senin (19/04).

“Ada minat yang semakin besar pada efek hidrogen sulfida pada otak dan penelitian ini menunjukkan betapa pentingnya implikasi dari penumpukannya pada fungsi otak yang tepat.”

Para peneliti menemukan bahwa H2S bertindak untuk mengganggu fungsi normal saluran kalium, yang mengatur aktivitas listrik di seluruh koneksi antara sel-sel otak.

“Ketika saluran ini diblokir agar tidak bekerja dengan baik, kami melihat sel-sel otak yang terlalu bersemangat yang kami yakini menyebabkan kematian sel saraf,” kata Dr. Dallas.

Implikasi untuk pengobatan potensial sangat menarik karena menemukan obat yang menargetkan produksi hidrogen sulfida di otak kita mungkin memiliki sejumlah manfaat untuk penyakit.

Meskipun H2S diproduksi dalam dosis kecil di dalam tubuh, itu juga ditemukan secara alami di minyak bumi mentah, gas alam, gas vulkanik, mata air panas dan air tanah.

Paparan manusia terhadap hidrogen sulfida yang diproduksi di luar tubuh pada dasarnya melalui penghirupan, dan gas dengan cepat diserap melalui paru-paru.

Sebuah studi tahun 2001 oleh para peneliti dari University of Calgary di Kanada menemukan bahwa gas tampaknya mengganggu kinerja kognitif pada tikus.

Ini juga sebelumnya dikaitkan dengan kerusakan otak dan kerusakan sistem saraf pada manusia.

Untuk studi baru, sel yang diambil dari otak tikus diisi dengan molekul donor H2S, dan kemudian sinyal listrik sel otak dimonitor.

Paparan H2S yang dihasilkan meningkatkan tingkat aktivitas dalam sel-sel otak, dan penelitian mampu menetapkan bahwa efeknya secara khusus dikontrol oleh saluran kalium yang diuji.

Tim juga dapat mengidentifikasi bagian saluran kalium mana yang memungkinkan peningkatan aktivitas ini.

Mereka menggunakan bentuk mutasi saluran kalium, yang telah terbukti melindungi sel saraf dari sejumlah rangsangan toksik, termasuk amiloid beta, protein berbahaya yang ditemukan di otak pasien Alzheimer.

Para peneliti menemukan bahwa mutasi itu resisten terhadap efek H2S yang terlihat pada sel alami.

Saluran mutasi spesifik sekarang memiliki minat khusus untuk penelitian Alzheimer, mengingat manfaat perlindungan terhadap beta amiloid.

“Studi yang menarik ini menunjukkan bukti yang berkembang bahwa pemancar gas memainkan peran penting sebagai molekul pemberi sinyal dalam regulasi proses fisiologis yang mendasari penyakit Alzheimer, yang relatif kurang dipahami, membuka jalan baru untuk penyelidikan dan penemuan obat, ” kata Dr Moza Al-Owais. , Rekan Peneliti di Universitas Leeds.

Secara global, sekitar 50 juta orang menderita demensia, dan ada hampir 10 juta kasus baru setiap tahun, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Penyakit Alzheimer, yang perlahan-lahan merusak ingatan dan kemampuan berpikir, mungkin berkontribusi pada 60 persen hingga 70 persen kasus demensia.

Lebih dari 920.000 orang di Inggris hidup dengan demensia, ini angka yang diperkirakan akan meningkat menjadi lebih dari satu juta pada tahun 2024, menurut Alzheimer’s Society di Inggris.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments