Galangan Kapal China Harus Ketat Menolak Produksi untuk Perusahaan Asing

Galangan Kapal
Pembagian dari pembuatan kapal dagang dunia, China menduduki peringkat pertama, Sumber : CSIS.org

Berita Baru, Amerika Serikat – Perdagangan lintas laut dan galangan kapal adalah sumber kehidupan ekonomi global. Sekitar 80 persen perdagangan barang diangkut dengan kapal laut, banyak di antaranya dibuat di China dan dijual ke perusahaan di seluruh dunia.

Dilansir dari Csis.org, Di permukaan, membeli kapal kontainer dan kapal tanker dari China tampaknya tidak berbahaya. China, bagaimanapun, adalah produsen kapal dagang terbesar di dunia.

Namun batas antara aktivitas komersial dan militer di galangan kapal China menjadi semakin kabur, meningkatkan kekhawatiran tentang apakah modal asing membantu mendukung modernisasi angkatan laut China yang sedang berlangsung.

Galangan kapal memenuhi garis pantai Tiongkok, dengan konsentrasi terberat terletak di sekitar 300 kilometer (km) bentangan Sungai Yangtze antara Nanjing dan Shanghai.

Yang terbesar adalah Jiangnan Shipyard, yang terletak di Pulau Changxing dan dioperasikan oleh Jiangnan Shipbuilding Group, anak perusahaan dari China State Shipbuilding Corporation (CSSC). Dengan aset sekitar $ 120 miliar (1.7 kuadriliun Rupiah), CSSC milik negara adalah pembuat kapal komersial terbesar di dunia.

Antara 2018 dan 2020, Jiangnan menerima pesanan untuk membangun setidaknya 49 kapal komersial, lebih dari setengahnya untuk perusahaan yang berbasis di luar daratan China atau Hong Kong. Misalnya, Evergreen Marine Corporation, sebagai perusahaan pengiriman peti kemas terbesar di Taiwan  membeli empat kapal peti kemas kecil dari Jiangnan pada bulan Desember 2018 dengan total biaya sebesar $ 124–140 juta (1.9 Triliun Rupiah).

Kesepakatan itu menandai pembelian pembuatan kapal pertama perusahaan dari daratan Cina, tetapi lebih banyak lagi akan segera menyusul. Pada bulan Desember tahun berikutnya, Evergreen memesan dua kapal kontainer tambahan dari Jiangnan, yang, setelah dikirim, akan menjadi salah satu yang terbesar di armada mereka.

Perusahaan dari Singapura, Uni Emirat Arab, Jepang, Prancis, Belgia, Belanda, dan Swedia juga membeli kapal dari Jiangnan dalam beberapa tahun terakhir. Mungkin yang paling menonjol dari ini adalah sembilan kapal kontainer yang ditenagai oleh gas alam cair (LNG) yang dibeli oleh raksasa pengiriman Prancis CMA CGM pada 2017 seharga $ 1,2 miliar (17 Triliun Rupiah). Yang pertama dikirim ke CMA CGM pada September 2020, dan saat ini menjadi kapal bertenaga LNG terbesar di dunia.

Persentase pesanan pembuatan kapal di Jiangnan lebih dari 50% berasal dari luar negeri

Kapal komersial, bagaimanapun juga tidak semua diproduksi Jiangnan. Galangan kapal juga bertanggung jawab untuk mengirimkan kapal perang ke Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat (PLAN), dan bengkel, fasilitas fabrikasi, dan peluncuran kapal yang digunakan untuk memproduksi kapal angkatan laut seringkali sama dengan yang digunakan untuk kapal dagang.

Baik Jiangnan Shipbuilding Group maupun perusahaan induknya CSSC tidak malu dengan tujuan ganda ini. Jiangnan menggambarkan dirinya sebagai “tempat kelahiran industri [omersial dan industri pertahanan negara,” dan CSSC menyertakan “mendukung pembangunan pertahanan nasional” di antara misi intinya.

Penekanan pada aktivitas militer dan komersial ini adalah ciri khas strategi militer-sipil fusi (MCF) China, yang merupakan prioritas utama Presiden Xi Jinping. Di bawah bendera MCF, Partai Komunis China berusaha untuk menggabungkan strategi pembangunan ekonomi dan sosial negara dengan strategi keamanannya untuk mempromosikan inovasi dan pembangunan terintegrasi.

Pencampuran aktivitas komersial dan militer ini terlihat jelas saat kami melacak perkembangan penciptaan kapal induk ketiga China. Dikenal sebagai Type 003, kapal induk ini telah dibangun di Jiangnan setidaknya sejak akhir 2018 dan, setelah beroperasi, diharapkan dapat meningkatkan kemampuan PLAN secara signifikan.

Citra satelit penciptaan kapal induk Type 003 di galangan kapal

Antara 24 Mei dan 2 Juni 2020, komponen pre-fabrikasi lambung kapal induk Type 003 dipindahkan ke dok kering di sisi barat Jiangnan untuk perakitan. Citra satelit dari 20 Mei mengungkapkan bahwa hanya beberapa hari sebelumnya, drydock yang sama digunakan untuk membangun salah satu kapal kontainer bertenaga LNG yang dipesan oleh CMA CGM Prancis.

Dilihat Maju cepat hingga Januari tahun ini, dan citra menegaskan bahwa pekerjaan pada tidak kurang dari lima kapal bertenaga LNG untuk CMA CGM terus berlanjut di bawah bayang-bayang kapal induk baru China.

Terlihat di citra satelit yang sama adalah dua kapal kontainer dengan tanda lambung khas Taiwan Evergreen. Salah satu kapal tersebut ditambatkan di dermaga T yang menjorok ke Sungai Yangtze.

Berlabuh di sampingnya adalah dua kapal penjelajah kapal Tipe 055 dan kapal perusak Tipe 052D. Kedua kapal kombatan permukaan disorot sebagai elemen dari kemampuan PLAN yang berkembang dalam laporan tahunan terbaru Departemen Pertahanan tentang militer Tiongkok.

Perlu juga dicatat bahwa Type 052D mengambil bagian dalam latihan angkatan laut tahun 2020 yang memicu ketegangan dengan Taiwan.

Citra satelit penciptaan kapal kargo (Evergreen) bersamaan dengan kapal militer

Pengaturan di Jiangnan tidaklah unik, karena terletak sekitar 18 km ke barat daya adalah galangan kapal Hudong-Zhonghua, penghubung utama lainnya di kerajaan pembuatan kapal China.

Seperti Jiangnan, Hudong-Zhonghua membangun kapal komersial untuk perusahaan milik asing, termasuk pesanan terpisah selama tiga tahun terakhir dari dua perusahaan Jepang, K Line dan Mitsui OSK Lines untuk tiga kapal induk bertenaga LNG. Kapa kargo Evergreen sekali lagi bergabung.

Dua kapal kontainer yang dibeli konglomerat berbasis di Taiwan pada November 2019 sedang dibangun di Hudong-Zhonghua.

Tidak mengherankan jika galangan kapal juga mengembangkan kapal militer. Hudong – Zhonghua Shipbuilding Group, anak perusahaan CSSC lainnya, mengirimkan pesanan pembuatan kapal asing sembari dengan bangga menyatakan diri sebagai “tempat lahir fregat dan kapal pendarat China”.

Kunci di antara kapal angkatan laut yang diproduksi Hudong-Zhonghua adalah fregat Type 054A dan kapal serbu amfibi Type 075, yang terakhir belum ditugaskan. Type 075 diharapkan secara signifikan meningkatkan kemampuan PLAN untuk memproyeksikan listrik ke laut dekat China.

Kemampuannya untuk mengangkut, mendarat, dan mendukung pasukan darat yang beroperasi di luar daratan China seharusnya sangat mengkhawatirkan Taiwan.

Dengan membeli kapal dari galangan kapal Tiongkok, perusahaan asing membenamkan diri dalam ekosistem buram di mana batasan antara aktivitas pembuatan kapal komersial dan militer tidak jelas atau tidak ada.

Citra satelit penciptaan kapal kargo bersamaan dengan kapal militer di rentang waktu 3 tahun ditempat yang sama

Karena pembuatan kapal telah berkembang menjadi lebih terspesialisasi, galangan kapal di Eropa dan Amerika Serikat sebagian besar berfokus pada produksi militer atau komersial.

Galangan kapal di tempat lain yang memproduksi kapal militer dan komersial sering kali memisahkan fasilitasnya. Ambil contoh, Hyundai Heavy Industries (HHI) Korea Selatan, yang membangun kapal dagang dan angkatan laut di Galangan Kapal Ulsan.

HHI siap transparan tentang fasilitas di Ulsan yang ditujukan untuk pengembangan angkatan laut. Situasinya tampak lebih kacau di Jepang. Japan Marine United (JMU), misalnya, bekerja pada kapal Komersial dan Maritim Self-Defense Force di galangan kapal yang sama di Yokohama.

Pencampuran aktivitas pembuatan kapal apa pun di negara-negara sekutu jauh lebih tidak menjadi perhatian bagi Amerika Serikat daripada apa yang terjadi di China.

Pendapatan yang dihasilkan dari penjualan luar negeri sangat penting untuk memajukan industri pembuatan kapal China, dan sulit membayangkan keuntungan finansial ini tidak juga membayar dividen untuk modernisasi PLAN yang sedang berlangsung.

Seperti yang dijelaskan dalam laporan strategi maritim bulan Desember 2020 yang diterbitkan oleh Korps Marinir AS, Departemen Angkatan Laut, dan Penjaga Pantai AS, modernisasi ini terjadi seiring dengan meningkatnya ketegasan China dan niat “untuk mendominasi perairan regionalnya dan membentuk kembali tatanan internasional. mendukungnya. “

Kurangnya transparansi China seharusnya mengibarkan bendera merah, terutama untuk negara-negara dengan perusahaan pelayaran yang mengandalkan lambung buatan China. Yang terutama memprihatinkan adalah pesanan asing ditempatkan dengan Jiangnan, Hudong-Zhonghua, dan salah satu dari 145 anak perusahaan lainnya yang beroperasi di bawah payung CSSC.

Ini sudah jelas setidaknya sejak 2017, ketika mantan ketua China Shipbuilding Industry Corporation (salah satu dari dua perusahaan besar milik negara yang bergabung untuk membentuk CSSC pada 2019) menyatakan bahwa perusahaan tersebut memajukan MCF dengan memanfaatkan teknologi komersial untuk memajukan modernisasi militer.

Washington sudah mulai bertindak. Pada November 2020, presiden saat itu Donald Trump menandatangani perintah eksekutif yang mengamanatkan bahwa individu dan perusahaan AS melepaskan dari dana yang mencakup investasi di 31 perusahaan China yang terkait dengan militer China.

Daftar tersebut mencakup kedua perusahaan yang sekarang membentuk CSSC sebagai pengakuan atas peran mereka dalam memajukan pembangunan militer China. Penunjukan ini, bagaimanapun, tidak menghentikan anak perusahaan CSSC untuk memproduksi kapal komersial bernilai jutaan dolar untuk sekutu dan mitra AS.

Saat pemerintahan Biden yang baru merumuskan kebijakan Tiongkoknya, ia harus mengevaluasi keterpaparan AS terhadap industri pembuatan kapal Tiongkok dan, yang terpenting, meminta sekutu dan mitranya untuk melakukan hal yang sama.

Korea Selatan dan Jepang membanggakan industri pembuatan kapal besar yang mungkin menerima masuknya pesanan dari perusahaan yang terhalang melakukan bisnis dengan China.

Meskipun langkah seperti itu tidak diragukan lagi akan menimbulkan masalah kapasitas jangka pendek, Amerika Serikat dapat membantu memelopori perubahan jangka panjang.

Pemerintah AS baru-baru ini meluncurkan inisiatif, seperti program Jaringan Bersih, untuk bekerja dengan mitra terpilih guna mengamankan industri penting. Pendekatan serupa dapat membantu menghubungkan mitra tepercaya dalam industri pembuatan kapal.

Melakukan hal itu dimulai dengan percakapan yang sungguh-sungguh di antara negara-negara yang berpikiran sama tentang konsekuensi mengarungi perairan keruh industri pembuatan kapal China.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini