Gabung Kembali dengan Kesepakatan Nuklir, Iran Berikan 7 Syarat untuk Biden

-

Berita Baru, Internasional – Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, telah menyatakan diri untuk membatalkan penarikan AS dari Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), langkah yang diambil oleh Donald Trump.

 Kabarnya, diam-diam pejabat pemerintahan baru Biden telah mengadakan diskusi dengan perwakilan Iran.

Para diplomat dari Teheran, seperti dilansir dari Sputnik News, Senin (25/1), telah melakukan pembicaraan dengan Pemerintah AS mengenai program nuklir Iran dengan menetapkan tujuh prasyarat.

Seperti dilaporkan oleh surat kabar Kuwait al-Jarida, pejabat Iran yang tak mau disebut identitasnya mengatakan bahwa pembicaraan dimulai sebelum kenaikan jabatan Presiden Joe Biden dan mengatakan bahwa hubungan kedua negara terus berlanjut meski tidak resmi.

Menurut laporan Kuwait, duta besar Iran untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, Majid Takht Rawanji, dipanggil ke Teheran untuk mengatur kontak dengan pemerintahan baru di Washington sebelum kembali ke New York dengan serangkaian tujuh syarat untuk keterlibatan Iran dalam dimulainya kembali pembicaraan mengenai program nuklir.

Syarat pertama dilaporkan bahwa Iran tidak akan menerima pengurangan sanksi parsial, karena Teheran menganggap Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) tidak dapat dibagi. Laporan itu mengatakan bahwa Iran akan menegaskan kembali tuntutannya agar AS mempertahankan semua aspek kesepakatan, termasuk pencabutan total sanksi, sebagai prasyarat penting untuk kembali ke perjanjian.

Kedua, setiap ketidaksepakatan harus dibahas dalam kerangka komite negosiasi resmi. Salah satu ketidaksepakatan yang diantisipasi ini adalah permintaan Teheran untuk kompensasi atas kerugian finansial yang ditimbulkannya karena keluarnya pemerintahan Trump dari kesepakatan, terutama dampak finansial dari sanksi.

Ketiga, laporan itu mengatakan bahwa Teheran tidak akan menyetujui penggunaan persyaratan kesepakatan nuklir untuk mengatasi masalah terpisah, seperti program misil dan aktivitasnya di luar negeri.

Sebagai syarat keempat, tidak ada anggota baru yang diizinkan untuk masuk ke dalam kesepakatan selain dari P5 + 1 yang ada, termasuk negara-negara Teluk Arab.

Kelima, keprihatinan atas negara-negara kawasan lainnya harus didiskusikan sebagai masalah terpisah, dan tidak termasuk dalam negosiasi pengayaan nuklir.

Poin berikutnya, yang keenam, dikatakan bahwa meskipun tidak bersedia membahas sistem misilnya, Iran akan merasa dapat diterima untuk berbicara tentang pengendalian senjata di tingkat regional dengan pengawasan Perserikatan Bangsa-Bangsa, meningkatkan kekhawatiran khusus atas rudal Israel dan persediaan nuklir yang dipegang secara ilegal.

Terakhir, Iran tidak akan mengizinkan solusi dua negara untuk Israel dan Palestina, dan sebaliknya menuntut referendum PBB yang mencakup Yahudi Israel dan Palestina atas masalah “tanah”. Tidak ada rincian lebih lanjut tentang konten referendum potensial yang diuraikan.

Rouhani akan memberikan syarat-syarat ini kepada pemerintahan Biden secara langsung, kata laporan itu juga.

Menteri Luar Negeri Iran, Mohammad Javad Zarif mengatakan dalam sebuah artikel Luar Negeri pada hari Jumat bahwa Iran tidak akan menerima tuntutan lebih lanjut, persyaratan, atau penandatangan negara yang ditambahkan ke kesepakatan asli yang diusulkan oleh Washington pada tahun 2015. Zarif mengatakan bahwa jika Washington memulai dengan “penghapusan tanpa syarat , dengan efek penuh, semua sanksi yang dijatuhkan, diberlakukan kembali, atau diberi label ulang sejak Trump menjabat ”, Iran akan membalikkan langkah-langkah yang telah diambil sejak AS menarik tanda tangannya dari kesepakatan pada 2018.

Menurut laporan Channel 12 News pekan lalu mengatakan bahwa pemerintahan Biden telah memulai pembicaraan rahasia dengan para pejabat Iran mengenai kembalinya perjanjian tersebut dan juga telah memperbarui isinya, yang berkaitan dengan Israel.

Hal Ini terjadi di tengah laporan bahwa Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, akan mengirim kepala Mossad Yossi Cohen ke Washington bulan depan untuk mengeluarkan tuntutan Israel sebelum versi baru dari kesepakatan nuklir Iran disetujui.

Bahkan sebelum pemilihannya tahun lalu, Biden telah secara terbuka menyatakan keinginannya agar AS bergabung kembali dengan perjanjian itu, sementara Israel mengatakan bahwa kembali ke kesepakatan itu harus mencakup pembatasan baru pada program rudal balistik Iran dan dugaan dukungan untuk aktivitas teror secara internasional.

JCPOA, yang membatasi pengembangan uranium Iran dengan imbalan keringanan sanksi, ditandatangani oleh Teheran serta enam kekuatan dunia pada 2015. Pada 2018, mantan Presiden Donald Trump menarik diri dari kesepakatan itu dan memberlakukan sanksi keras terhadap negara tersebut, mengklaim bahwa Teheran tidak mematuhi ketentuannya, meskipun pengamat internasional dan Uni Eropa mengklaim bahwa Teheran bertindak sesuai dengan perjanjian tersebut.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments