Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Seorang pekerja memeriksa pipa pengeboran di pengeboran gas. Foto: Andrey Rudakov/Bloomberg.
Seorang pekerja memeriksa pipa pengeboran di pengeboran gas. Foto: Andrey Rudakov/Bloomberg.

G7 Tegaskan Membayar Gas Rusia dengan Rubel Tidak Dapat Diterima

Berita Baru, Berlin – Negara-negara G7 tegaskan membayar gas Rusia dengan Rubel tidak dapat diterima, kata Menteri Ekonomi Jerman Robert Habeck, Senin (28/3).

“Semua menteri [energi] G7 setuju bahwa ini adalah pelanggaran sepihak dan jelas dari perjanjian yang ada,” kata Habeck, yang juga menjabat sebagai presiden negara-negara G7, yang terdiri dari Inggris, Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, dan Amerika Serikat.

“Pembayaran dalam rubel tidak dapat diterima dan … kami meminta perusahaan terkait untuk tidak memenuhi permintaan Putin,” imbuhnya.

Pemimpin Rusia Vladimir Putin mengumumkan pekan lalu bahwa Rusia hanya akan menerima pembayaran dalam rubel untuk pengiriman gas alam ke “negara-negara yang tidak bersahabat”, yang mencakup semua anggota Uni Eropa.

Para ekonom mengatakan langkah itu tampaknya dirancang untuk mencoba mendukung Rubel, yang telah runtuh terhadap mata uang lain sejak Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari dan negara-negara Barat menanggapi dengan sanksi yang luas terhadap Rusia. Tetapi beberapa analis menyatakan keraguan bahwa itu akan berhasil.

Ditanya oleh wartawan sebelumnya pada hari Senin apakah Rusia dapat memotong pasokan gas alam ke pelanggan Eropa jika mereka menolak permintaan untuk membayar dalam rubel, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan dalam panggilan konferensi bahwa “kami jelas tidak akan memasok gas secara gratis.”

“Dalam situasi kami, hampir tidak mungkin dan layak untuk terlibat dalam kegiatan amal untuk Eropa,” kata Peskov, dikutip dari Al Jazeera.

Penegasan dari G7 tersebut dilakukan ketika Rusia berjuang untuk menopang ekonominya dalam menghadapi sanksi yang melemahkan yang dijatuhkan oleh Barat atas invasinya ke Ukraina.

“Saya pikir kita harus menafsirkan permintaan ini karena Putin memunggungi tembok,” kata Habeck kepada wartawan setelah pertemuan virtual dengan rekan-rekan G7-nya.

Presiden Prancis Emmanuel Macron pada hari Jumat (25/3) menolak permintaan gas-untuk-rubel Putin.

Langkah Rusia “tidak sejalan dengan apa yang telah ditandatangani, dan saya tidak melihat mengapa kami akan menerapkannya,” kata Macron.

Seperti negara-negara Eropa lainnya, Jerman berlomba untuk mengurangi ketergantungannya pada impor energi Rusia setelah perang Ukraina.

Jerman harus melepaskan diri dari minyak, gas, dan batu bara Rusia “agar tidak memperkuat rezim”, kata Habeck, dan karena Rusia telah menyatakan dirinya sebagai “pemasok yang tidak dapat diandalkan”.

Berlin dengan cepat menghentikan pipa gas Nord Stream 2 dengan Rusia sebagai protes atas agresi Putin.

Tetapi pemerintah Jerman sejauh ini menolak seruan untuk memberlakukan embargo pada impor energi Rusia, dengan mengatakan bahwa hal itu dapat menjerumuskan ekonomi terbesar Eropa ke dalam kekacauan.