Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Angkatan Laut AS, bekerja sama dengan Angkatan Darat AS, melakukan uji tembak statis tahap pertama dari rudal hipersonik umum 34,5" yang baru dikembangkan yang akan diterjunkan oleh kedua layanan, di Promontory, Utah, AS, dalam gambar selebaran yang diambil di 28 Oktober 2021. Foto: Reuters.
Angkatan Laut AS, bekerja sama dengan Angkatan Darat AS, melakukan uji tembak statis tahap pertama dari rudal hipersonik umum 34,5″ yang baru dikembangkan yang akan diterjunkan oleh kedua layanan, di Promontory, Utah, AS, dalam gambar selebaran yang diambil di 28 Oktober 2021. Foto: Reuters.

Frank Kendall: Amerika Serikat dalam Perlombaan Senjata Hipersonik dengan China

Berita Baru, WashingtonAmerika Serikat dalam perlombaan senjata hipersonik dengan China, kata kata sekretaris Angkatan Udara AS, Frank Kendall pada Selasa (30/11).

Kedua negara ‘super power’ itu akhir-akhir ini diketahui sedang gencar dalam membangun dan menguji semakin banyak senjata hipersonik dengan berbagai macam inovasi, hingga mempercepat laju penciptaan jenis senjata generasi berikutnya.

“Ada perlombaan senjata, tidak harus untuk peningkatan jumlah, tetapi untuk peningkatan kualitas,” kata Sekretaris Angkatan Udara Frank Kendall kepada Reuters selama wawancara di kantor Pentagon.

“Ini adalah perlombaan senjata yang telah berlangsung cukup lama. Orang Cina telah melakukannya dengan sangat agresif,” imbuhnya.

Pada bulan Oktober, perwira tinggi militer AS, Jenderal Mark Milley, mengkonfirmasi tes senjata hipersonik China yang menurut para ahli militer tampaknya menunjukkan pengejaran Beijing terhadap sistem yang mengorbit Bumi yang dirancang untuk menghindari pertahanan rudal Amerika.

Tahun ini Pentagon telah mengadakan beberapa tes senjata hipersonik dengan keberhasilan yang beragam.

Pada bulan Oktober, Angkatan Laut berhasil menguji motor roket pendorong yang akan digunakan untuk menggerakkan kendaraan peluncur yang membawa senjata hipersonik ke atas.

Senjata hipersonik bergerak di atmosfer atas dengan kecepatan lebih dari lima kali kecepatan suara, atau sekitar 6.200 kilometer (3.853 mil) per jam.

Kendall mencatat bahwa sementara militer AS telah memfokuskan dana pada Irak dan Afghanistan, mereka telah mengalihkan perhatiannya dalam hal senjata hipersonik.

“Ini tidak berarti kami tidak melakukan apa-apa, tetapi kami belum melakukan cukup banyak,” katanya.

Ketika Pentagon memasuki siklus anggaran tahunan 2023, Kendall berharap untuk mengumpulkan dana dengan pensiunnya sistem lama dan mahal untuk dirawat demi sistem baru, termasuk program pengembangan hipersonik.

“Saya suka A-10. C-130 adalah pesawat hebat yang sangat mampu dan sangat efektif untuk banyak misi. MQ-9 sangat efektif untuk kontraterorisme dan sebagainya. Mereka masih berguna, tapi tidak satu pun dari hal-hal ini yang menakut-nakuti China,” kata Kendall, merujuk pada pesawat tempur berusia lebih dari 40 tahun, pesawat untuk membawa kargo, dan drone yang banyak digunakan.

Kontraktor pertahanan berharap untuk memanfaatkan peralihan ke senjata hipersonik tidak hanya dengan membangunnya, tetapi juga dengan mengembangkan mekanisme deteksi dan kekalahan baru.

Pembuat senjata Lockheed Martin Corp, Northrop Grumman Corp dan Raytheon Technologies Corp semuanya telah menggembar-gemborkan program senjata hipersonik mereka kepada investor karena fokus dunia beralih ke perlombaan senjata baru untuk kelas senjata yang sedang berkembang.

Namun, Pentagon ingin perusahaan pertahanan memangkas biaya akhir senjata hipersonik, kata kepala penelitian dan pengembangan, karena generasi berikutnya dari rudal super cepat yang sedang dikembangkan saat ini menelan biaya puluhan juta per unit.

Template Ads