Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Ratna Juwita
Foto: Istimewa

Fraksi PKB Minta Pemerintah Tegas dan Konsisten Jalankan Kebijakan DMO Batu Bara

Berita Bar, Jakarta – Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa (FPKB) Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) menyayangkan adanya indikasi kebijakan pemerintah yang berubah-ubah terkait kewajiban pemenuhan batu bara untuk kepentingan dalam negeri atau Domestic Market Obligation (DMO).

Anggota FPKB dari Komisi VII Ratna Juwita Sari meminta agar pemerintah menjalankan kebijakan DMO batu bara secara konsisten. Menurutnya pemegang izin usaha pertambangan (IUP), izin usaha pertambangan khusus (IUPK), dan perjanjian karya pengusahaan pertambangan batu bara (PKP2B) yang telah melakukan kegiatan operasi produksi tetap wajib memenuhi penjualan untuk kepentingan dalam negeri minimal 25 persen.

“Pemerintah harus konsisten menegakkan peraturan kewajiban penjualan batubara untuk DMO minimal 25 persen bagi pemegang IUP, IUPK, PKP2B yang melakukan kegiatan operasi produksi. Jangan berubah-ubah terus,” kata Ratna, dalam keterangan tertulisnya yang diterima Beritabaru.co, Kamis (13/1).

Ratna menuturkan bahwa kebijakan DMO adalah mandatory yang dijamin Undang-Undang No. 4 tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara sebagaimana telah diubah menjadi UU No. 3 tahun 2020, dan terakhir kali diubah sebagai bagian dari UU No. 11 tahun 2020 tentang Cipta Kerja.

“Kebijakan yang sudah diatur dalam Undang-undang, dan ditegaskan operasionalisasinya dalam Keputusan Menteri bersifat mengikat. Tidak bisa diubah hanya melalui rapat pejabat negara tanpa melalui konsultasi dengan DPR sebagai representasi publik,” tegas Ratna.

Lebih lanjut Ratna mengingatkan hasil Rapat Dengar Pendapat antara Komisi VII DPR dengan Direktur Jenderal Mineral dan Batubara Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (Dirjen Minerba Kementerian ESDM) pada 15 November 2021 silam. 

“Dalam kesimpulan RDP tersebut Komisi VII DPR mendesak Dirjen Minerba KESDM melakukan evaluasi terhadap perusahaan pertambangan yang tidak berkomitmen dalam memenuhi DMO, serta memberikan reward kepada perusahaan yang telah memenuhi,” ulas Ratna.

Jadi, imbuh Ratna, Fraksi PKB DPR RI secara tegas mengajak pemerintah dan semua pihak untuk konsisten menjalankan Politik Pembangunan yang sepenuhnya berpihak pada kepentingan rakyat, serta mendahulukan kepentingan bangsa dan negara.

“Kebijakan DMO Batubara itu bentuk dari afirmasi kebijakan yang mendahulukan kepentingan dalam negeri, mendahulukan hajat hidup rakyat, dan bangsa Indonesia. Bagi kami itulah esensi Politik Pembangunan yang berpihak pada rakyat,” pungkasnya.

Template Ads