Berita

 Network

 Partner

Dinosaurus
Fosil Dinosaurus Patagonia/Doc. Reuters

Fosil Patagonia Menunjukkan Dinosaurus Jurassic Memiliki Mentalitas Kawanan

Berita BaruSejumlah besar fosil yang digali di wilayah Patagonia selatan Argentina menunjukkan bukti tertua yang diketahui bahwa beberapa dinosaurus berkembang biak dalam struktur kawanan yang kompleks dan terorganisir dengan baik.

Hewan purba tersebut hidup layaknya orang dewasa merawat yang muda dan berbagi tempat bersarang bersama.

Dilansir dari Reuters, para Ilmuwan mengungkapkan fosil Patagonia di antaranya adalah lebih dari 100 telur dinosaurus, tulang dari sekitar 80 remaja dan dewasa dari spesies pemakan tumbuhan Periode Jurassic yang disebut Mussaurus patagonicus, dan juga termasuk 20 kerangka yang sangat lengkap.

“Hewan-hewan itu mengalami peristiwa kematian massal, mungkin disebabkan oleh kekeringan, dan tubuh mereka kemudian terkubur oleh debu yang tertiup angin,” kata para peneliti, dikutip Berita Baru, Minggu (24/10/21).

Berita Terkait :  Salah Mengutip Peristiwa Sejarah, Trump Tuai Cibiran

“Ini adalah pemandangan yang cukup dramatis dari 193 juta tahun lalu yang membeku dalam waktu,” kata ahli paleontologi Diego Pol dari Museum Paleontologi Egidio Feruglio di Trelew, Argentina, yang memimpin penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Scientific Reports tersebut.

Mussaurus, yang tumbuh hingga sekitar 20 kaki (6 meter) panjang dan sekitar 1,5 ton, memiliki leher dan ekor yang panjang, dengan kepala kecil. Itu bipedal sebagai orang dewasa tetapi bayi yang baru lahir berkaki empat. Mussaurus hidup pada awal Jurassic, periode kedua dari tiga periode yang terdiri dari zaman dinosaurus. Itu adalah binatang yang relatif besar pada masanya, jauh lebih besar dari dinosaurus pemakan daging pada zamannya. Dinosaurus menjadi raksasa sejati kemudian di Jurassic.

Berita Terkait :  Pengunjuk Rasa Thailand Desak Jerman Usir Pulang Raja Maha Vajiralongkorn

“Situs ini unik,” kata Pol. “Ini melestarikan tempat bersarang dinosaurus termasuk kerangka dinosaurus kecil dan halus serta telur dengan embrio di dalamnya. Spesimen yang kami temukan menunjukkan bahwa perilaku kawanan ada pada dinosaurus berleher panjang sejak sejarah awal mereka. Ini adalah hewan sosial, dan kami pikir ini mungkin menjadi faktor penting untuk menjelaskan kesuksesan mereka.”

Hewan-hewan itu ditemukan telah dikelompokkan berdasarkan usia pada saat kematian mereka, dengan tukik dan telur di satu area sementara kerangka remaja berkerumun di dekatnya. Telur-telur itu disusun berlapis-lapis di dalam parit. Sementara kerangka dewasa ditemukan sendiri atau berpasangan.

Fenomena ini, yang disebut “pemisahan usia,” menandakan struktur sosial yang kompleks, kata para peneliti, termasuk orang dewasa yang mencari makan dan merawat anak muda. Para peneliti menduga bahwa anggota kawanan kembali ke tempat yang sama selama musim berturut-turut untuk membentuk koloni berkembang biak.

Berita Terkait :  Vaksin COVID-19 Tidak Sebabkan Keguguran Pada Ibu Hamil