Final MPL ID Season 4, EVOS Patahkan Kutukan 3 Musim

Berita Baru, Jakarta – Perjalanan panjang ajang kompetitif paling bergengsi untuk Mobile Legends: Bang Bang Professional League – Indonesia (MPL – ID) Season 4 sudah berakhir dengan babak Grand Final (26-27 Oktober 2019), setelah sebelumnya menjalankan babak Regular Season selama 8 pekan (23 Agustus – 13 Oktober 2019).

Sebanyak 6 tim Mobile Legends yang berhasil meraih peringkat tertinggi di klasemen akhir Regular Season beradu strategi dan ketangkasan di panggung utama yang berlangsung di Tennis Indoor Stadium Gelora Bung Karno.

Tim-tim MPL terbaik (EVOS Esports, RRQ, Alter Ego, AURA, ONIC, dan Bigetron) yang berlaga di babak Grand Final MPL ID Season 4 ini memperebutkan total hadiah lebih dari US$300,000, predikat tim Mobile Legends terbaik di Indonesia, dan 2 tiket untuk bertanding kembali di kejuaraan dunia MLBB yang bertajuk M1 World Championship 2019.

Namun, langkah menuju juara tidaklah mudah karena setiap tim harus menunjukkan tensi dan ambisi untuk menjadi tim terbaik dari yang terbaik.

Ajang pertama dimulai dengan EVOS yang membawa kemenangan mudah terlebih dahulu. RRQ dibuat pusing dengan split push yang ditunjukkan oleh EVOS. Tentunya, RRQ tidak mau kehilangan gengsinya sebagai juara MPL ID Season 2 dan berharap adanya pertandingan ketiga.

Namun EVOS kembali lagi menunjukkan kerja sama tim yang disiplin baik saat menyerang maupun bertahan. Puncaknya, agresi Lord dan wipe-out RRQ memastikan tiket grand final ketiga EVOS Esports sepanjang sejarah gelaran MPL Indonesia (Season 1, 2 dan 4).

Berita Terkait :  Misi Balas Dendam, RRQ Lemon Tampil Menggila Lawan Alter Ego

Alter Ego pun harus kembali berhadapan dengan RRQ di Lower Bracket Final. Namun entah mengapa, Alter Ego gagal menunjukkan panasnya pertandingan layaknya perjuangan mereka di hari pertama. RRQ melaju ke Grand Final setelah menggunduli Alter Ego 2-0.

Pertemuan antara EVOS melawan RRQ pun kembali terjadi sebagai pertandingan pamungkas. Uniknya, pertandingan final antara EVOS vs. RRQ seolah mengulang sejarah MPL ID S2 yang digelar di JX International Convention Center, Surabaya, 17-18 November 2018.

Game pertama, RRQ memberikan kejutan dengan menggunakan strategi yang berbeda, yang terbukti ampuh membawa mereka mengamankan game pertama. Skor 1-0 untuk RRQ. Game kedua, EVOS pun jadi seolah kehilangan kepercayaan diri yang sebelumnya mereka tunjukkan saat melawan RRQ di Final Upper Bracket.

Mereka seolah terlihat gamang dari awal sampai tengah pertandingan. Namun untungnya, bagi Oura dan kawan-kawannya, mereka bisa memutar balik kondisi dan memenangkan game kedua. Skor pun berubah jadi 1-1.

Pertandingan antara RRQ dan EVOS kali ini sungguh mendebarkan dan sangat berbeda dengan Grand Final MPL ID S2. Pasalnya, kala itu, RRQ memang sedang berada di puncak kejayaannya dan mendominasi babak Playoffs.

Nyaris semua fans MLBB, saat itu, menjagokan RRQ dan mereka terbukti menang mudah atas Rekt dan kawan-kawannya. Kali ini, di atas kertas, EVOS harusnya menang jika melihat performa mereka di Regular Season. Namun begitu, EVOS seolah mendapatkan kutukan atas MPL.

Berita Terkait :  Supercell Gamers Day, Ajang Pertandingan Clash Royale & Brawl Stars

Meski dari dulu diisi pemain bintang, EVOS 2x gagal di babak final (Season 1 dan 2) dan gugur di hari pertama Playoffs Season 3.

Game ketiga pun dimulai. Rekt memberikan kejutan dengan menggunakan Zhask serta pemilihan Chang’e oleh Wann. Di game ketiga ini, EVOS kembali tampil lebih percaya diri dan agresif dari awal permainan. Alhasil, EVOS mengamankan poin dari game ketiga. Skor 2-1 untuk EVOS Esports.

Game keempat pun harus dimainkan. EVOS memang sempat tertekan di awal permainan. Namun sejak menit 10, berkat agresifnya permainan Oura, Donkey dan Rekt, EVOS berhasil memimpin perolehan Networth dengan selisih 13K Gold. Tekanan terakhir yang diberikan oleh EVOS tak sanggup lagi dibendung oleh Lemon dan kawankawannya.

EVOS pun akhirnya berhasil mengamankan piala MPL ID setelah gagal 3 Season. Mereka pun seolah menegaskan kutukan MPL ID atas EVOS hanyalah bualan semata.

Oura, satu-satunya pemain yang sejak dari MPL Indonesia S1 selalu bersama EVOS, akhirnya berhasil membawa pulang piala paling bergengsi ini. “Karena dari Season 1 sudah berjuang keras buat juara MPL, perasaan senang atas kemenangan MPL ini sungguh luar biasa.” ujar pemain yang bernama asli Eko Julianto.

Selain keseruan dan kemeriahan yang terjadi selama di lokasi acara, penonton di rumah juga tidak kalah bersemangat, dibuktikan dengan pencapaian 250ribu penonton pada live streaming di platform Facebook. Pencapaian ini tentu telah memecahkan rekor baru setelah sebelumnya tembus 200ribu pada regular season.

Berita Terkait :  Dalam Ajang R6 Seige Pro League Season 10, Aerowolf Wakili Asia Pasifik

EVOS dan RRQ juga akan mewakili Indonesia di ajang M1 World Championship 2019 yang mempertemukan 16 tim Mobile Legends terbaik dari 14 negara. Turnamen ini jadi pertama kalinya ajang kompetitif MLBB untuk tingkat dunia. M1 akan menyajikan total hadiah lebih dari US$250,000 dan diselenggarakan pada 15-17 November 2019 di Axiata Arena, Malaysia.

MPL ID Season 4 dipersembahkan oleh Black Shark, smartphone gaming nomor satu yang baru saja meresmikan kehadirannya di pasar Indonesia, serta DANA, dompet digital yang aman dan terpercaya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini