Festival di Jepang Putar Film Dokumenter PSK Masa Perang

(Foto : AFP)

Berita Baru, Internasional – Sebuah festival film di Jepang memutuskan untuk menayangkan film dokumenter tentang pekerja seks masa perang. Sebelumnya keputusan untuk memutar film sempat dibatalkan karena memicu reaksi publik.

Salah satu pihak dari festival yang akan berlangsung di Kawasaki itu mengatakan masalah keamanan kini telah diselesaikan.

Dalam film tersebut, menceritakan puluhan ribu wanita penghibur dari seluruh Asia yang dipaksa masuk ke rumah pelacuran untuk bekerja sebagai budak seks bagi militer Jepang.

Namun, kaum nasionalis Jepang menyangkal bahwa para wanita dipaksa untuk melakukan pekerjaan seks.

Tidak hanya film, awal tahun ini sebuah pameran tentang ‘wanita penghibur’ juga terpaksa ditutup selama dua bulan setelah terancam pembakaran.

Keputusan untuk tetap memutar film tersebut karena banyak suara menawarkan untuk bekerja sama mengatasi masalah keselamatan, kata anggota komite penyelenggara kepada kantor berita AFP.

Beberapa sutradara yang terlibat dalam festival film telah mengkritik rencana untuk tidak menampilkan film. Satu bahkan menarik filmnya sendiri dari festival sebagai protes.

Berita Terkait :  Assassins Pride Resmi Tayang pada 10 Oktober

“Medan pertempuran utama dari isu wanita penghibur sekarang akan ditampilkan pada hari terakhir festival.” Kata Sushenjo.

Sementara itu, beberapa dari mereka yang tampil dalam film dokumenter tersebut telah mengajukan gugatan ke Pengadilan Distrik Tokyo, menuntut kompensasi dan bahwa film tersebut tidak ditayangkan.

Mereka mengklaim bahwa mereka setuju terlibat dalam film dokumenter itu karena mereka pikir itu adalah bagian dari penelitian dan bukan bagian dari sebuah film, Asahi Shimbun melaporkan.

Sejarawan mengatakan sekitar 200.000 wanita dipaksa bekerja di rumah bordil untuk tentara Jepang. Diantaranya kebanyakan orang Korea. Yang lain datang dari Cina, Filipina, Indonesia, dan Taiwan.

Beberapa nasionalis Jepang menyangkal klaim tersebut dan bersikeras bahwa tidak ada bukti yang terdokumentasi bahwa militer Jepang diperintahkan untuk merekrut wanita yang bertentangan dengan keinginan mereka.

Keterangan media Para wanita penghibur yang bertahan hidup sekarang berusia akhir 80-an dan 90-an, seperti yang dilaporkan Rupert Wingfield-Hayes.

Tokyo berpendapat bahwa perjanjian 1965 yang memulihkan hubungan diplomatik dan menyediakan lebih dari $ 800 juta (£ 618 juta) dalam bantuan keuangan Jepang ke Korea Selatan telah menyelesaikan masalah ini.

Berita Terkait :  Olimpiade Jepang 2020 Berpotensi Ditunda

Pada 2015, Jepang menandatangani perjanjian dengan Korea Selatan dalam upaya lain untuk menyelesaikan masalah ini. Jepang meminta maaf dan berjanji akan membayar 1 miliar yen ($ 9,5 juta, £ 7,9 juta) – jumlah yang diminta oleh Korea Selatan – kepada para korban. Para kritikus mengatakan itu dicapai tanpa berkonsultasi dengan para korban.

Sumber : BBC
- Advertisement -

Tinggalkan Balasan