Berita

 Network

 Partner

Seorang pasien menerima booster vaksin penyakit coronavirus (COVID-19) mereka selama klinik vaksinasi Pfizer-BioNTech di Southfield, Michigan, AS, 29 September 2021. Foto: Reuters.
Seorang pasien menerima booster vaksin penyakit coronavirus (COVID-19) mereka selama klinik vaksinasi Pfizer-BioNTech di Southfield, Michigan, AS, 29 September 2021. Foto: Reuters.

FDA Mengizinkan Booster COVID-19 dari Pfizer-BioNTech dan Moderna

Berita Baru, Washington – Badan Pengawas Obat dan Makanan AS atau FDA mengizinkan Booster COVID-19 dari Pfizer-BioNTech dan Moderna untuk semua orang dewasa pada Jumat (19/11).

Keputusan FDA itu akan memberikan kesempatan kepada jutaan orang Amerika untuk mendapatkan perlindungan tambahan dan diharapkan dapat mengurangi angka kasus harian saat varian Delta mengganas.

“Menyederhanakan kriteria kelayakan dan membuat dosis booster tersedia untuk semua individu berusia 18 tahun ke atas juga akan membantu menghilangkan kebingungan tentang siapa yang dapat menerima dosis booster dan memastikan dosis booster tersedia untuk semua orang yang mungkin membutuhkannya,” kata Direktur Pusat Evaluasi dan Penelitian Biologi FDA, Peter Marks dalam sebuah pernyataan, sebagaimana dikutip dari Reuters.

Lebih dari 31 juta orang Amerika telah menerima suntikan booster, tetapi pedoman CDC AS saat ini merekomendasikan dosis tambahan hanya untuk beberapa kelompok populasi.

Berita Terkait :  Bentrok, Pimpinan Petani India Mengutuk Tindakan Represif Polisi Kepada Masa Aksi

Rekomendasi luas dapat membawa keseragaman di negara tersebut pada saat masing-masing negara bagian seperti Colorado, California, dan Massachusetts telah membuat semua orang dewasa memenuhi syarat untuk penguat vaksin COVID-19.

FDA mengatakan bahwa keputusan tersebut didukung oleh data yang menunjukkan bahwa booster vaksin meningkatkan respon imun dalam studi vaksin Moderna dan Pfizer/BioNTech.

Pfizer juga telah melaporkan data dari studi klinis besar yang menunjukkan dosis booster vaksinnya adalah 95,6% efektif melawan virus corona bila dibandingkan dengan kelompok yang divaksinasi yang tidak mendapatkan suntikan ketiga.

Data Israel juga menunjukkan bahwa pemberian suntikan penguat Pfizer/BioNTech secara luas memperlambat penularan virus.

Telah ada “gelombang minat pada booster-for-all,” kata Dr. William Schaffner, pakar penyakit menular terkemuka dari Vanderbilt University School of Medicine.

Berita Terkait :  Vaksin Merah Putih Akan Digunakan Booster

Dosis booster vaksin messenger RNA (mRNA) dari Pfizer/BioNTech atau Moderna telah tersedia untuk orang-orang dengan gangguan kekebalan, mereka yang berusia 65 tahun ke atas, dan untuk individu yang berisiko tinggi terkena penyakit parah atau yang secara teratur terpapar virus melalui pekerjaan atau kondisi hidup.

Laporan anekdotal menunjukkan bahwa orang Amerika sebagian besar bisa mendapatkan booster, terlepas dari apakah mereka memenuhi syarat atau tidak.

“Ada banyak peningkatan yang terjadi yang tidak sesuai dengan rekomendasi saat ini, yang agak lebih membatasi,” kata Schaffner.

Hampir 60% orang dewasa Amerika – sekitar 195,6 juta orang – dianggap telah divaksinasi lengkap, setelah menerima dua dosis vaksin Pfizer/BioNTech atau Moderna, atau satu suntikan vaksin Johnson & Johnson.

Berita Terkait :  Jerman: Pengiriman Vaksin China Mempunyai Tujuan Politik