Ethiopia: Puluhan Orang Tewas dalam Serangan Udara Militer

-

Berita Baru, Internasional – Puluhan orang dilaporkan tewas dan terluka setelah angkatan udara Ethiopia mengebom sebuah pasar di wilayah utara Tigray.

Saksi mata mengatakan kepada BBC bahwa angkatan udara Ethiopia menyerang kota Togoga pada hari Selasa, 25 km (15 mil) dari ibu kota wilayah itu, Mekelle.

Militer Ethiopia membantah menargetkan warga sipil, mengatakan mereka melakukan serangan untuk menetralisir “teroris”.

Seorang dokter medis di rumah sakit utama, Aider di Mekelle, mengatakan kepada BBC bahwa setidaknya 60 orang tewas dan lebih dari 40 lainnya terluka. Dikhawatirkan jumlahnya akan bertambah lagi.

Dokter mengatakan mereka merawat puluhan orang, termasuk seorang anak berusia dua tahun yang terluka akibat serangan udara tersebut.

Berita Terkait :  Ethiopia: 1.900 Orang Tewas Dibantai
(Foto: BBC)

Personel medis mengatakan kepada Reuters bahwa militer Ethiopia menghalangi mereka mencapai lokasi serangan untuk membantu korban lain yang tertinggal.

Berita Terkait :  Ethiopia: 1.900 Orang Tewas Dibantai

Seorang anak laki-laki berusia 16 tahun mengatakan kepada BBC dari rumah sakit Aider bahwa tangannya terkena pecahan peluru dan dia melihat beberapa orang terlempar ke tanah. Dia mengatakan bahwa serangan udara itu menewaskan seorang pria yang dia kenal.

“Kami tidak pernah melakukan serangan udara di pasar. Bagaimana mungkin? Tentara mampu secara akurat mengenai sasarannya. Kami melakukan serangan udara, tetapi hanya pada sasaran tertentu,” kata seorang juru bicara militer.

Pemerintah Ethiopia, dibantu oleh pasukan dari negara tetangga Eritrea, melancarkan serangan pada November tahun lalu untuk menggulingkan partai yang berkuasa di kawasan itu, Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF).

Berita Terkait :  Terus Berinovasi, Netflix Uji Sleep Timer Aplikasi Android
Berita Terkait :  Mesir, Sudan dan Ethiopia Sepakat Melanjutkan Negosiasi Pembangunan Bendungan Nil

TPLF memiliki perselisihan besar-besaran dengan Perdana Menteri Abiy Ahmed atas reformasi politiknya, meskipun perebutan pangkalan militer federal di Tigray adalah katalis untuk invasi.

TPLF sejak itu bergabung dengan kelompok-kelompok lain di wilayah itu untuk membentuk kelompok pemberontak Pasukan Pertahanan Tigray (TDF).

Saat berbicra kepada BBC pada hari Senin (21/6), setelah memberikan suaranya dalam pemilihan nasional yang dua kali tertunda, Abiy mengatakan dia bekerja dengan pasukan di negara tetangga Eritrea untuk membuat mereka pergi tetapi mengatakan dia tidak akan “mendorong mereka keluar”.

Mereka dituduh melakukan pembantaian, pemerkosaan massal dan memblokir bantuan kemanusiaan – tuduhan yang dibantah Eritrea.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini
Berita Terkait :  Korut Tolak Undangan dari Korsel Hadiri Rapat ASEAN

TERBARU