Empat Kategori Orang-Orang yang Terjangkit Covid-19

(Foto: The Guardian)

Berita Baru, Internasional – Covid-19 atau yang dikenal dengan virus Corona muncul pada akhir 2019 dengan kasus pneumonia yang penyebabnya tidak diketahui. Penyebab pneumonia ini ditemukan menjadi virus baru – sindrom pernafasan akut yang parah coronavirus 2, atau Sars-CoV-2. Penyakit yang disebabkan oleh virus ini disebut sebagai Covid-19.

Dilansir dari The Guardian, Kamis (26/3), penyakit ini kemudian dinyatakan sebagai pandemi oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dan mayoritas orang yang tertular Covid-19 hanya menderita gejala ringan, seperti pilek.

WHO mengatakan sekitar 80% orang dengan Covid-19 akan pulih tanpa memerlukan perawatan khusus. Hanya sekitar satu dari enam orang yang sakit parah dan mengalami kesulitan bernapas.

Lalu bagaimana Covid-19 dapat berkembang menjadi penyakit yang lebih serius dengan pneumonia, dan apa hubungannya dengan paru-paru kita dan seluruh tubuh kita?

Guardian Australia telah melakukan wawancara dengan Prof. John Wilson, presiden terpilih dari Royal Australasian College of Physicians dan seorang dokter pernapasan. Dia mengatakan hampir semua konsekuensi serius dari Covid-19 feature adalah pneumonia.

Berita Terkait :  NBA 2K League Ditunda Karena Wabah COVID-19

Wilson mengatakan orang yang terjangkit  Covid-19 dapat digolongkan dalam empat kategori besar. Pertama yang paling ringan  adalah orang-orang yang “sub-klinis,” yaitu orang-orang yang memiliki virus tetapi tidak memiliki gejala. Kedua adalah mereka yang terinfeksi pada saluran pernapasan bagian atas, yang kata Wilson, “berarti seseorang menderita demam dan batuk dan mungkin gejala yang lebih ringan seperti sakit kepala atau konjungtivitis”.

Ketiga adalah kelompok yang sebagian mereka positif Covid-19 dan menularkan kepada sebagian orang namun mereka tidak menyadarinya. Wilson mengatakan: “Orang-orang dengan gejala ringan masih dapat menularkan virus tetapi mungkin tidak menyadarinya.” Kelompok keempat, kata Wilson, adalah orang-orang yang akan mengembangkan penyakit parah yang disertai pneumonia. Dia mengatakan: “Di Wuhan, ternyata dari mereka yang dites positif dan mencari bantuan medis, sekitar 6% menderita penyakit parah.”

WHO mengatakan orang tua dan orang-orang dengan masalah mendasar seperti tekanan darah tinggi, masalah jantung dan paru-paru atau diabetes, lebih mungkin untuk mengembangkan penyakit serius.

Ketika orang dengan Covid-19 mengalami batuk dan demam, Wilson mengatakan ini adalah hasil dari infeksi yang mencapai pohon pernapasan, saluran udara yang mengalirkan udara antara paru-paru dan bagian luar.

Berita Terkait :  Raja Salman Setuji Pasukan AS Tinggal di Arab Saudi

Ia mengatakan, ”Lapisan pohon pernapasan menjadi terluka, menyebabkan peradangan. Ini pada gilirannya mengiritasi saraf di lapisan jalan napas. Hanya setitik debu dapat merangsang batuk. Tapi jika ini semakin buruk, itu hanya melewati lapisan jalan napas dan pergi ke unit pertukaran gas, yang berada di ujung lorong udara. ika terinfeksi, mereka merespons dengan menuangkan bahan radang ke dalam kantung udara yang ada di bagian bawah paru-paru kita.”

Jika kantung udara kemudian menjadi meradang, Wilson mengatakan ini bisa menyebabkan curahan bahan inflamasi (cairan dan sel inflamasi) ke paru-paru dan berakhir dengan pneumonia.”

Wilson juga mengatakan bahwa paru-paru yang dipenuhi dengan bahan inflamasi tidak mampu mendapatkan oksigen yang cukup untuk aliran darah, mengurangi kemampuan tubuh untuk mengambil oksigen dan menyingkirkan karbon dioksida. “Itulah penyebab kematian yang biasanya disebabkan oleh pneumonia berat,” katanya.

Prof Christine Jenkins, ketua Lung Foundation Australia dan seorang dokter pernapasan terkemuka, mengatakan kepada Guardian Australia: “Sayangnya, sejauh ini kami tidak memiliki apa pun yang dapat menghentikan orang terkena pneumonia Covid-19. Orang-orang sudah menguji coba semua jenis obat dan kami berharap bahwa kami mungkin menemukan bahwa ada berbagai kombinasi obat virus dan anti-virus yang bisa efektif. Saat ini tidak ada perawatan yang ditetapkan selain dari perawatan suportif, yang kami berikan kepada orang-orang dalam perawatan intensif. Kami memberikan ventilasi dan mempertahankan kadar oksigen yang tinggi sampai paru-paru mereka dapat berfungsi dengan cara yang normal lagi ketika mereka pulih.”

Berita Terkait :  Waspada Covid-19, Ulama Madura Serukan Tutup Akses Tol Suramadu

Wilson mengatakan pasien dengan pneumonia virus juga berisiko terkena infeksi sekunder, sehingga mereka juga akan diobati dengan obat anti-virus dan antibiotik.

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan