Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Emmanuel Macron: Rusia dan Rakyatnya Harus Diperlakukan dengan Hormat

Emmanuel Macron: Rusia dan Rakyatnya Harus Diperlakukan dengan Hormat

Berita Baru, Internasional – Presiden Prancis, Emmanuel Macron, mengatakan pada hari Selasa bahwa Rusia dan rakyatnya harus diperlakukan dengan hormat di tengah situasi yang terjadi di Ukraina, karena perdamaian jangka panjang tidak mungkin terjadi tanpa partisipasi Rusia.

“Kami bertanggung jawab untuk menjaga semua kemungkinan ikatan manusia: untuk terus berbicara dengan orang-orang Rusia dan Belarusia dengan bantuan seniman, intelektual, kerja sama di bidang teknis, bisnis, dan LSM. Ini adalah tugas saya untuk terus berbicara dengan para pemimpin, bahkan jika kita memiliki perbedaan dan selalu menghormati Rusia sebagai negara dan rakyat Rusia,” kata Macron pada pertemuan pra-pemilihan di komune Poissy.

Macron, seperti dilansir dari Sputnik News, menekankan bahwa tidak mungkin membicarakan perdamaian abadi jika Rusia bukan bagian dari arsitektur perdamaian besar benua Eropa.

Pada 24 Februari, Rusia memulai operasi khusus untuk demiliterisasi dan denazifikasi Ukraina, menanggapi seruan bantuan dari republik rakyat Donetsk dan Lugansk dalam melawan agresi pasukan Ukraina. Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan operasi khusus menargetkan infrastruktur militer Ukraina saja dan penduduk sipil tidak dalam bahaya. Moskow telah berulang kali menekankan bahwa mereka tidak memiliki rencana untuk menduduki Ukraina.

Di tengah operasi Rusia yang sedang berlangsung, gelombang sentimen Russophobia telah berlalu di negara-negara UE, termasuk serangan terhadap misi, organisasi, dan warga diplomatik Rusia. Pada 7 Maret, kantor perwakilan Badan Kerjasama Kemanusiaan Internasional Rusia (Rossotrudnichestvo) di Paris diserang. Pada hari yang sama, sebuah truk menabrak gerbang Kedutaan Besar Rusia di Dublin.