Berita

 Network

 Partner

Emmanuel Macron: Pimpinan IS Sahara Telah Dibunuh Pasukan Prancis
(Foto: GETTY Images)

Emmanuel Macron: Pimpinan IS Sahara Telah Dibunuh Pasukan Prancis

Berita Baru, Internasional – Adnan Abu Walid al-Sahrawi, pimpinan kelompok Negara Islam (IS) Sahara telah dibunuh oleh pasukan Prancis, kata Presiden Emmanuel Macron.

Adnan Abu Walid al-Sahrawi membentuk Islamic State in the Greater Sahara (ISGS) pada tahun 2015.

ISGS telah menjadi pelaku atas sebagian besar serangan di kawasan itu, termasuk pembunuhan yang ditargetkan terhadap pekerja bantuan Prancis pada tahun 2020.

Macron, seperti dilansir dari BBC, menyebut kematian Sahrawi sebagai keberhasilan besar perjuangannya melawan kelompok teroris di Sahel.

Sahel adalah wilayah seluas tiga juta km persegi (1,16 juta mil persegi) yang membentang melintasi Afrika di selatan gurun Sahara, dari Senegal di barat hingga Somalia di timur.

Macron tidak mengungkapkan lokasi atau detail operasi apa pun.

Berita Terkait :  Turki Jamin Hagia Sophia Tetap Jadi Warisan Dunia

Menteri Pertahanan Prancis, Florence Parly, mentweet bahwa Sahrawi tewas setelah serangan oleh pasukan Operasi Barkhane Prancis, yang memerangi gerilyawan Islam di Sahel, sebagian besar di Mali, Niger, Chad dan Burkina Faso.

Dia menambahkan bahwa itu adalah “pukulan terhadap kelompok teroris”, dan bahwa “pertarungan terus berlanjut”.

Sahrawi, yang lahir di Sahara Barat – wilayah sengketa pada tahun 1973 – pernah menjadi anggota Front Polisario yang memperjuangkan kemerdekaan dari Maroko.

Dia kemudian bergabung dengan al-Qaeda di Maghreb Islam (AQIM) dan ikut memimpin Mujao, sebuah kelompok Islam Mali yang bertanggung jawab atas penculikan pekerja bantuan Spanyol di Aljazair dan sekelompok diplomat Aljazair di Mali pada tahun 2012.

Berita Terkait :  Muhammadiyah Himbau Macron Minta Maaf Kepada Umat Islam

Agustus lalu, Sahrawi secara pribadi memerintahkan pembunuhan enam pekerja amal Prancis dan pemandu serta pengemudi Niger, kata kepresidenan Prancis.

Pembunuhan itu menyusul serangkaian serangan besar-besaran di pangkalan militer di Mali dan Niger pada akhir 2019. Kelompok itu juga dikatakan berada di balik serangan mematikan terhadap pasukan AS di Niger pada 2017.

Perbatasan Sahel yang keropos sering dimanfaatkan oleh para pengedar narkoba, penyelundup manusia, dan militan seperti ISGS.

Pasukan Prancis telah memburu sel-sel jihad di wilayah itu selama bertahun-tahun. Pada 2013, Prancis melakukan intervensi untuk mencegah afiliasi al-Qaeda mengambil alih ibu kota Mali, Bamako.

Ada beberapa misi yang berjalan secara bersamaan di Sahel – termasuk misi penjaga perdamaian PBB, yang terdiri dari 56 negara dan 14.000 tentara, dan misi kontra-terorisme yang dipimpin Prancis Operasi Barkhane, yang didukung oleh intelijen AS.

Berita Terkait :  Kini di Zimbabwe Perempuan Hamil Boleh Sekolah dan Murid Tidak Boleh Dipukul

Emmanuel Macron: Pimpinan IS Sahara Telah Dibunuh Pasukan Prancis
Sahrawi dibunuh oleh pasukan Prancis yang ditempatkan di wilayah Sahel.

Pada bulan Juni, Macron mengumumkan bahwa Operasi Barkhane akan berakhir jika misinya tercapai, dan bahwa pasukan Prancis akan dipotong di wilayah tersebut selama beberapa tahun. Bulan lalu, Chad mengumumkan akan mengurangi separuh kekuatan kontra-terorismenya di wilayah tersebut.

Setelah mengumumkan kematian Sahrawi, Macron menambahkan dalam sebuah tweet: “Bangsa ini memikirkan semua pahlawannya yang mati untuk Prancis di Sahel dalam operasi Serval dan Barkhane, dari keluarga yang ditinggalkan, dari semua yang terluka. Pengorbanan mereka tidak sia-sia. Dengan mitra Afrika, Eropa, dan Amerika kami, kami akan melanjutkan perjuangan ini.”