Emisi CO2 Global Perlu Diturunkan untuk Perjanjian Iklim Paris

CO2
Emisi CO2 global menurun tajam pada tahun 2020, tetapi dengan rebound yang diharapkan pada tahun 2021, upaya harus diintensifkan jika dunia ingin mencapai target Perjanjian Iklim Paris, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Paris – Para ilmuwan memperingatkan, Emisi karbon dioksida (CO2) global masih perlu turun sepuluh kali lipat untuk menghindari keadaan darurat iklim, meskipun penurunan global pada tahun 2020 karena Covid-19.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sebuah tim ahli internasional telah melakukan inventarisasi global sebagai kemajuan umat manusia menuju Perjanjian Paris, yang bertujuan untuk menjaga kenaikan suhu rata-rata global jauh di bawah 3,6ºF (2 ° C), dibandingkan dengan tingkat pra-industri.

Mereka menemukan emisi CO2 global turun sekitar 2,6 miliar ton pada 2020, atau turun sekitar 7 persen dari level 2019.

Musim gugur ini, penurunan terbesar yang diamati hingga saat ini disebabkan oleh berkurangnya aktivitas manusia di bawah masa lockdown pandemi yang dimaksudkan untuk mengekang penyebaran virus corona.

Sementara 2020 telah menjadi “tombol jeda” yang efektif sejauh menyangkut emisi CO2, Covid-19 saja tidak akan menghasilkan pengurangan emisi jangka panjang yang diperlukan, bahkan jika penguncian berlangsung selama sisa dekade ini.

Strategi seperti penyebaran energi terbarukan dalam skala besar dan pentahapan batu bara serta bahan bakar fosil lainnya di seluruh dunia akan diperlukan, kata para penulis.

Di Inggris, ada kemajuan yang stabil – tahun lalu kami memecahkan rekor tanpa tenaga yang dihasilkan batu bara dan menghasilkan lebih banyak listrik dari sumber terbarukan daripada dari bahan bakar fosil untuk pertama kalinya.

Namun, lebih banyak negara perlu mengurangi emisi CO2 mereka dari pembakaran bahan bakar fosil untuk membendung kondisi “darurat iklim”, yang pada akhirnya dapat bermanifestasi sebagai kota pesisir yang banjir, suhu yang tidak tertahankan, dan kerusakan ekosistem yang tidak dapat diperbaiki.

Penelitian baru, yang didasarkan pada berbagai studi dan data energi bulanan terkini, telah dilakukan oleh para ahli di Universitas East Anglia (UEA), Universitas Stanford, dan Proyek Karbon Global.

“Upaya “negara-negara” untuk mengurangi emisi CO2 sejak Perjanjian Paris mulai membuahkan hasil,” kata Profesor Corinne Le Quéré, Profesor Royal Society di Sekolah Ilmu Lingkungan UEA. Pada Kamis (11/03).

“Tetapi tindakannya belum cukup berskala besar dan emisi masih meningkat di banyak negara.”

Penurunan emisi CO2 dari tanggapan terhadap Covid-19 menyoroti skala tindakan dan kepatuhan internasional yang diperlukan untuk mengatasi perubahan iklim.

Para penulis menganalisis tren emisi di berbagai negara sejak adopsi Perjanjian Iklim Paris pada 2015, memperhitungkan perubahan besar-besaran yang disebabkan oleh virus corona, serta pra-pandemi.

Untuk mempertahankan penurunan emisi CO2 global, strategi seperti penggunaan energi terbarukan dalam skala besar (seperti panel surya, dalam gambar) dan disinvestasi dalam infrastruktur bahan bakar fosil di seluruh dunia akan diperlukan.

Meskipun emisi menurun di 64 negara, mereka meningkat di 150 negara antara tahun 2016 dan 2019 dan juga meningkat di seluruh dunia secara keseluruhan.

Emisi CO2 turun rata-rata 0,16 miliar ton setiap tahun di antara 64 negara di mana emisi menurun.

Ini adalah sepersepuluh dari 1 miliar hingga 2 miliar ton pemotongan yang dibutuhkan di tingkat global untuk memenuhi tujuan iklim Perjanjian Paris.

Secara global, emisi tumbuh sebesar 0,21 miliar ton CO2 per tahun antara tahun 2016 dan 2019, dibandingkan dengan tahun 2011 dan 2015.

Hasil juga mengungkapkan bahwa di kelompok negara berpenghasilan tinggi, emisi telah turun rata-rata 0,8 persen per tahun sejak Perjanjian Paris, dengan penurunan lebih lanjut sebesar 9 persen pada 2020 karena Covid-19.

Dari 36 negara berpenghasilan tinggi, 25 negara mengalami penurunan emisi selama 2016 dan 2019 dibandingkan dengan 2011 dan 2015, termasuk AS (-0,7 persen), UE (-0,9 persen) dan Inggris (-3,6 persen) .

Emisi menurun bahkan ketika memperhitungkan jejak karbon barang impor yang diproduksi di negara lain.

Di kelompok negara berpenghasilan menengah ke atas, pertumbuhan emisi juga melambat 0,8 persen per tahun sejak 2015, tetapi turun 5 persen pada 2020.

Dalam kategori ini, 33 dari 99 mengalami penurunan emisi antara 2016 dan 2019 dibandingkan antara 2011 dan 2015.

Meksiko (-1,3 persen) adalah contoh penting dalam kelompok itu, sementara emisi China meningkat 0,4 persen, yang setidaknya merupakan peningkatan dari 6,2 persen pertumbuhan tahunan antara tahun 2011 dan 2015.

Terakhir, di kelompok negara berpenghasilan rendah, emisi telah meningkat 4,5 persen per tahun sejak 2015, dan turun 9 persen pada 2020.

Melihat ke “era pasca-Covid-19”, pengurangan tahunan global antara 1 miliar dan 2 miliar ton CO2 per tahun sangat penting sepanjang tahun 2020-an dan seterusnya.

Hanya ini yang akan menjadi kunci untuk membatasi pemanasan global hingga di bawah 3,6ºF, sejalan dengan Perjanjian Paris.

Kecuali pemulihan Covid-19 mengarahkan investasi dalam energi bersih dan ekonomi hijau, emisi kemungkinan akan mulai meningkat lagi dalam beberapa tahun, penulis penelitian memperingatkan.

Pemerintah harus mempercepat penyebaran kendaraan listrik dalam skala besar dan mendorong berjalan kaki dan bersepeda di kota-kota, kata mereka.

Ini tidak hanya akan mengurangi emisi dari kendaraan diesel dan bensin, tetapi juga akan meningkatkan kesehatan masyarakat.

“Sekarang kita membutuhkan tindakan skala besar yang baik untuk kesehatan manusia dan baik untuk planet ini,” kata Profesor Le Quéré.

“Merupakan kepentingan terbaik setiap orang untuk membangun kembali dengan lebih baik guna mempercepat transisi mendesak menuju energi bersih.”

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini