Berita

 Network

 Partner

Eksodus Massal: Ratusan Ribu Warga Afghanistan Melarikan Diri ke Pakistan
(Foto: The Guardian)

Eksodus Massal: Ratusan Ribu Warga Afghanistan Melarikan Diri ke Pakistan

Berita Baru, Internasional – Sejumlah orang melakukan perjalanan dari Afghanistan ke Pakistan setelah terjadinya pembantaian di Kabul, sebuah serangan bunuh diri yang mendorong warga Afghanistan melakukan eksodus massal.

Sementara Pakistan telah mengatakan tidak akan menerima pengungsi Afghanistan, perbatasan darat Spin Boldak-Chaman antara Pakistan dan Afghanistan tetap terbuka, dan dalam beberapa hari terakhir ratusan ribu orang Afghanistan telah menyeberang.

Sejauh ini, hanya orang-orang dengan kepentingan perawatan medis atau memiliki bukti tempat tinggal yang diizinkan menyeberang ke Pakistan, tetapi para penyelundup telah membantu keluarga untuk melewati perbatasan.

Pada hari Jumat, setelah serangan bunuh diri di bandara Kabul yang menewaskan lebih dari 100 warga sipil Afghanistan dan 13 tentara AS, jumlah orang yang berkerumun di perbatasan semakin meningkat.

Seorang pejabat kesehatan setempat, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada media, mengatakan: “Telah terjadi peningkatan angka pengungsi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Mereka  memasuki Pakistan dari berbagai provinsi Afghanistan dalam beberapa tahun terakhir. Hari ini, bahkan lebih banyak orang menyeberang ke Chaman daripada kemarin.”

Berita Terkait :  Setelah AS, Jerman Kini Selidiki Kegagalan Teknologi Tesla

Laporan lain menyebut bahwa jumlah orang di perbatasan hampir dua kali lipat pada hari Jumat. Setiap hari, puluhan ribu orang berkumpul di perbatasan dan sekitar 20.000 orang menyeberang setiap hari, hampir tiga kali lipat dari biasanya yang berkisar 6.000. Mereka yang melarikan diri termasuk Pashtun, kelompok etnis terbesar di Afghanistan, serta Tajik dan minoritas seperti Hazara Syiah.

Pakistan sudah menjadi rumah bagi sebagian besar dari 2,2 juta warga Afghanistan yang terdaftar di luar negeri. Badan pengungsi PBB, UNHCR, sedang mempersiapkan sebanyak setengah juta orang atau lebih untuk melarikan diri dari Afghanistan dalam “skenario terburuk” untuk beberapa bulan mendatang, dengan Pakistan kemungkinan akan menjadi tempat mayoritas tempat pelarian diri.

Berita Terkait :  Gadis 7 Tahun Kritis Akibat Penembakan Malam Halloween

Menurut UNHCR, sekitar 515.000 pengungsi telah melarikan diri baru-baru ini dan situasi di Afghanistan belum pasti.

Sementara pejabat kesehatan Pakistan menyebut banyak yang menyeberang sebagai pengungsi, pengakuan bahwa mereka melarikan diri ke Pakistan, secara resmi pemerintah telah membantah telah terjadi eksodus massal warga Afghanistan yang memasuki negara itu secara ilegal melalui penyeberangan perbatasan.

“Kami tidak mengizinkan pengungsi Afghanistan untuk masuk dan melintasi perbatasan kami. Mungkin ada beberapa kasus individu tetapi tidak ada arus masuk,” kata Liaquat Shahwani, juru bicara pemerintah negara bagian Balochistan.

Shahwani mengatakan bahwa bagi mereka yang menyeberang, mereka akan dikurung di kamp-kamp pengungsi yang dibangun di daerah perbatasan, dan dia meminta UNHCR dan lembaga internasional lainnya untuk membantu membangun dan menjalankannya.

Berita Terkait :  WHO: 115 Ribu Petugas Kesehatan Meninggal Akibat Covid-19 Sejak Pandemi

Balochistan, wilayah di mana kota perbatasan Chaman berada, sudah menjadi salah satu wilayah yang paling bergejolak dan dilanda perang di Pakistan, dan sering menjadi sasaran serangan yang dilakukan oleh kelompok pemberontak Baloch dan militan Islam, termasuk Negara Islam.

Setelah serangan di bandara Kabul pada hari Kamis, di mana militan ISIS meledakkan bom bunuh diri di kerumunan orang yang menunggu evakuasi, Shahwani mengatakan keamanan sedang ditingkatkan di daerah perbatasan Chaman.

“Tidak ada peringatan resmi untuk setiap serangan teroris di daerah perbatasan tetapi pasukan keamanan di perbatasan dalam keadaan siaga dan mereka menjaga perbatasan,” kata Shahwani. “Mereka sangat siap untuk menghadapi situasi apa pun. Dalam beberapa hari dan minggu terakhir, ada beberapa serangan teroris tetapi keadaan berada di bawah kendali kami di Balochistan.”