Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Dua Bank Investasi Memangkas Perkiraan PDB China Mereka Lebih Rendah Lagi

Dua Bank Investasi Memangkas Perkiraan PDB China Mereka Lebih Rendah Lagi

Berita Baru, Internasional – Tahun ini, untuk ketiga kalinya, dua bank investasi memangkas perkiraan PDB China mereka minggu berdasarkan jumlah kontrol Covid yang terus-menerus.

Seperti dilansir dari CNBC, kedua perkiraan tersebut berada di bawah 4% — jauh di bawah target resmi sekitar 5,5% pertumbuhan untuk tahun 2022.

UBS memangkas perkiraannya menjadi 3%, turun dari 4,2% sebelumnya dan terendah di antara perkiraan yang dilacak oleh CNBC.

JPMorgan memangkas perkiraannya menjadi pertumbuhan 3,7%, turun dari 4,3%.

“Pelonggaran pembatasan Covid tidak akan secepat pada tahun 2020 mengingat sifat Omicron,” tulis ekonom UBS Tao Wang dan sebuah tim dalam sebuah laporan Selasa.

“Pembatasan yang masih ada dan kurangnya kejelasan tentang strategi keluar dari kebijakan Covid saat ini kemungkinan akan mengurangi kepercayaan perusahaan dan konsumen dan menghambat pelepasan permintaan yang terpendam,” kata laporan itu.

China adalah satu-satunya negara dengan ekonomi utama yang tumbuh pada tahun 2020, dengan revisi PDB sebesar 2,2%, karena negara tersebut dapat dengan cepat melanjutkan produksi sementara sebagian besar dunia tetap dikunci.

Namun, wabah Covid tahun ini telah berubah ke varian omicron yang lebih menular. Banyak negara telah beralih ke strategi “hidup dengan Covid”. Beijing telah mempertahankan “kebijakan nol-Covid dinamis” yang jauh lebih ketat, dengan alasan risiko membanjiri sistem perawatan kesehatan masyarakatnya dan tingkat vaksinasi yang lebih rendah di antara orang tua di negara itu.

“Ketidakpastian terkait dengan perkiraan ekonomi tinggi,” tulia kepala ekonom JPMorgan China Haibin Zhu dan sebuah tim dalam sebuah laporan Senin.

“Implementasi kebijakan nol-COVID tetap menjadi ketidakpastian terbesar, termasuk risiko gangguan berkepanjangan terhadap kegiatan ekonomi dan risiko gelombang Omicron berulang,” kata para analis, seraya menambahkan pemerintah dapat memperkenalkan lebih banyak stimulus kebijakan dalam beberapa bulan ke depan.

Para ekonom juga mengkhawatirkan kualitas pertumbuhan China, mengingat peningkatan stimulus dan pengeluaran untuk pengujian Covid.

Zhu JPMorgan memperkirakan biaya untuk pengujian Covid reguler akan mencapai 40 miliar hingga 50 miliar yuan ($ 5,97 miliar hingga $ 7,46 miliar), atau minimal 0,4% hingga 0,5% dari PDB per tahun.

“Ini tidak termasuk biaya kesehatan masyarakat, penyediaan layanan masyarakat selama penguncian dan pembangunan stasiun pengujian dan pusat karantina,” kata laporan itu, mencatat bahwa pekerja juga perlu meluangkan waktu untuk mengantre untuk pengujian virus.