Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Dr Mike Sutton Ungkap Bukti Plagiasi Charles Darwin dari Karya Patrick Matthew

Dr Mike Sutton Ungkap Bukti Plagiasi Charles Darwin dari Karya Patrick Matthew

Berita Baru, Internasional – Dr Mike Sutton, dalam buku terbarunya yang akan segera rilis menuduh Charles  Darwin telah meniru karya sesama naturalis dalam memandang konsep dasar sejarah manusia.

Darwin, adalah seorang ahli biologi Inggris yang cukup fenomenal dan termasuk salah satu tokoh paling berpengaruh karena teori evolusi-nya, di mana Darwin mengatakan bahwa semua spesies kehidupan diturunkan dari nenek moyang yang sama dan berevolusi melalui seleksi alam.

Teori evolusi Charles Darwin telah dianggap sebagai konsep mendasar dalam sains, tetapi Dr Mike Sutton mengatakan bahwa Darwin tidak lebih dari meniru karya sesama naturalis. Dalam bukunya yang akan datang “Science Fraud: Darwin’s Plagiarism of Patrick Matthew’s Theory” ia menyoroti kesamaan antara “On The Origin of Species” karya Darwin dan buku Matthew “On Naval Timber and Arboriculture”.

“Ini adalah penipuan sains terbesar dalam sejarah. Pada tahun 1859 Darwin mereplikasi teori evolusi melalui seleksi alam dalam publikasi Patrick Matthew tahun 1831 sebelumnya. Matthew adalah orang pertama yang menciptakan frasa itu untuk menjelaskan teori tersebut, yang disebutnya Proses Seleksi Alami. Darwin menyadari bahwa dia tidak punya pilihan selain menggunakan kata-kata yang sama sehingga dia menyebutnya Proses Seleksi Alam. Dia mengacak kata-katanya dan berharap tidak ada yang memperhatikan”, kata Dr Sutton.

Perlu dicatat bahwa klaim plagiarisme telah dibuat terhadap Charles Darwin sebelumnya, tetapi buku Dr Sutton berisi apa yang dia sebut “bukti” baru tentang pencurian itu. Pertama, penulis menulis bahwa gagasan Patrick Matthew dibaca dan diulas oleh teman dan kolega Darwin, sementara ahli biologi terkenal itu sendiri membaca setidaknya lima publikasi yang ditulis oleh Patrick Matthew. Hal ini bertentangan dengan pernyataan yang dibuat oleh Charles Darwin, yang menyatakan bahwa dia tidak membaca salah satu karya dari rekan naturalisnya dan menyatakan bahwa baik dia, maupun tampaknya “naturalis lain tidak pernah mendengar pandangan Mr Matthew”.

Dilansir dari Sputnik News, bukti lain yang dikutip oleh Dr Mike Sutton adalah surat yang diduga ditulis oleh istri Darwin, Emma, ​​​​kepada Patrick Matthew. Di dalamnya dia mengakui bahwa teori evolusi adalah “anak aslinya”, tetapi Darwin memeliharanya “seperti anaknya”.

“Dia menulis mengklaim Darwin terlalu sakit untuk menulis, dengan garis jitu untuk Matthew. Dia berkata, ‘Darwin lebih setia kepada anak asli Anda sendiri daripada Anda sendiri. Jika Anda ingin pengakuan, itu dia – Anak asli Anda sendiri ‘”, kata Mike Sutton.

Mengomentari buku itu, Profesor Mark Griffiths, dari Universitas Nottingham Trent, mengatakan bahwa “bukti” yang disajikan oleh Dr Sutton secara meyakinkan menunjukkan teori evolusi pertama kali diajukan oleh Patrick Matthew. “Tidak ada alasan bagus bagi Matthew untuk tidak dianggap sebagai pencetus teori”, kata Profesor Griffiths.

Kebetulan, Patrick Matthew sendiri berbicara tentang kesamaan antara bukunya dan karya Charles Darwin dalam sebuah surat yang diterbitkan di Gardener’s Chronicle. Darwin menanggapi dengan mengakui bahwa rekannya “bertahun-tahun mengantisipasi penjelasan yang telah saya berikan tentang asal usul spesies, dengan nama seleksi alam”, tetapi seperti yang disebutkan sebelumnya Darwin menekankan bahwa dia dan rekan-rekannya tidak mengetahui karya Matthew. Dia menawarkan permintaan maaf kepada naturalis dan berjanji untuk memberikan penghargaan kepada Matthew dalam edisi berikutnya dari bukunya, yang dilakukan Darwin.

“Dia (Patrick Matthew) dengan jelas melihat, bagaimanapun, kekuatan penuh dari prinsip seleksi alam. Sebagai jawaban atas surat saya (diterbitkan di Gard. Chron., 13 April), sepenuhnya mengakui bahwa Tuan Matthew telah mengantisipasi saya, dia dengan keterusterangan yang murah hati menulis sebuah surat (Gard. Chron. 12 Mei) yang berisi bagian berikut: —’Bagi saya konsepsi hukum Alam ini datang secara intuitif sebagai fakta yang terbukti dengan sendirinya, hampir tanpa upaya pemikiran yang terkonsentrasi. Mr Darwin di sini tampaknya memiliki lebih banyak manfaat dalam penemuan daripada yang saya miliki; bagi saya itu tidak muncul sebagai penemuan. Dia tampaknya telah menyelesaikannya dengan alasan induktif, perlahan dan dengan hati-hati untuk membuat jalannya secara sintetis dari fakta ke fakta dan seterusnya. “, bunyi “On The Origin of Species” Darwin.