Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

DPR Tolak Naturalisasi Jordi Amat

DPR Tolak Naturalisasi Jordi Amat

Berita Baru, Jakarta – Proses naturalisasi Jordi Amat menjadi warga negara Indonesia (WNI) ditolak Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI. Padahal tujuannya cukup baik demi membantu Timnas Indonesia.

Diketahui, keinginan pelatih Timnas Indonesia Shin Tae Yong menaturalisasi sejumlah pemain muncul sejak pertengahan tahun lalu. Bahkan termasuk salah duanya Jordi Amat dan Sandy Walsh.

Jordi tiba di Indonesia pada 15 Mei 2022 untuk membereskan syarat administrasi menjadi WNI. Saat proses naturalisasinya masih berlangsung, Jordi meneken kontrak dengan klub Malaysia Johor Darul Takzim (JDT) pada 29 Juni 2022.

Keputusan Jordi gabung JDT memicu gelombang protes dari netizen Indonesia. Kualitas pemain berdarah Spanyol itu dikhawatirkan menurun jika tampil di ASEAN.

Anggota DPR Komisi X Syaiful Huda membuat pernyataan secara pribadi di akun Instargramnya bahwa ia menolak naturalisasi Jordi Amat, Rabu (29/6) malam.

“Saya setuju, naturalisasi Jordi Amat dibatalkan. Kita minta STY (Shin Tae Yong) dan Kemenpora bersikap tegas,” tulis Syaiful Huda dalam foto yang diunggahnya di akun instagram miliknya.

Ketika dikonfirmasi media, Syaiful Huda memaparkan alasannya. Pertama, bahwa Jordi Amat bukanlah untuk jangka panjang bagi sepak bola Indonesia.

“Yang kedua, sejak dari awal saya tidak setuju karena naturalisasi itu judulnya obral. Jadi obral naturalisasi. Itu tidak sehat bagi jangka panjang sepak bola kita. Karena itu dinamika dengan Jordi saya kira bisa menjadi evaluasi kepada PSSI dan Kemenpora supaya tidak kejadian lagi,” sambungnya.

Lantaran pemikiran soal jangka panjang, Syaiful memberi lampu hijau bagi proses naturalisasi pemain lain.

“Kalau ada lagi kita lihat lagi perkembangannya. Pokoknya untuk jangka panjang oke. Selama ada road map yang jelas boleh saja,” tukas Syaiful.

Dari faktor usia, Jordi memang lebih tua ketimbang dua calon pemain naturalisasi lainnya yakni Sandy Walsh dan Shayne Pattynama. Jordi kini 30 tahun, sementara Sandy 27 tahun dan Shayne 23 tahun.

Kendati demikian, pernyataan Syaiful menuai pro dan kontra. Sebagian besar netizen mengkritik alasan Syaiful menolak naturalisasi Jordi Amat. Namun, tak segelintir warganet mendukung keputusan Syaiful karena Jordi gabung JDT.