Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Dokumen Tindakan Keras China Terhadap Muslim Uyghur dan Minoritas Xinjiang Bocor di Tangan Akademisi Jerman

Dokumen Tindakan Keras China Terhadap Muslim Uyghur dan Minoritas Xinjiang Bocor di Tangan Akademisi Jerman

Berita Baru, Internasional – Sebuah dokumen yang bocor tentang tindakan keras China terhadap Muslim Uyghur dan minoritas lainnya di provinsi Xinjiang telah dipublikasikan.

Dokumen tersebut – termasuk tiga pidato oleh presiden China Xi Jinping pada April 2014 – mencakup keamanan, pengendalian populasi dan upaya untuk menghukum penduduk Uyghur telah bocor di tangan akademisi Jerman Adrian Zenz.

Dalam dokumen tersebut, tingkat tertinggi kepemimpinan Partai Komunis Tiongkok (PKT) menyerukan pendidikan ulang dan relokasi Uyghur untuk memperbaiki ketidakseimbangan populasi Uyghur dan Han di Xinjiang.

Zenz, seperti dilansir dari The Guardian mengatakan bahwa dokumen rahasia itu penting karena menunjukkan banyak fakta keterkaitan antara tuntutan kepemimpinan Tiongkok tahun 2014 dan apa yang kemudian terjadi di Xinjiang, termasuk penahanan massal di kamp-kamp pendidikan ulang, pemindahan tenaga kerja paksa dan optimalisasi populasi etnis dengan meningkatkan Bagian populasi Han.

Zenz menuduh bahwa dokumen tersebut menunjukkan visi jangka panjang pemerintahan China untuk melakukan genosida budaya dengan tujuan khusus untuk menjaga aturan PKC.

Dokumen-dokumen tersebut diserahkan penuh dalam bentuk digital ke Pengadilan Uyghur – pengadilan rakyat independen yang berbasis di Inggris – pada bulan September, tetapi belum dipublikasikan secara lengkap untuk melindungi sumber kebocoran.

Alih-alih transkrip dari beberapa dokumen, kutipan panjang, ringkasan dan analisis telah diterbitkan. Transkrip tersebut ditinjau sejawat oleh Dr James Millward, profesor sejarah antar-masyarakat di Universitas Georgetown Washington dan dosen Dr David Tobin dalam studi Asia timur di Universitas Sheffield. Beberapa telah disunting untuk menghapus prangko penerimaan. Bocoran tersebut mencakup 11 dokumen dan 300 halaman rahasia mulai dari April 2014 hingga Mei 2018.

Zenz mengatakan, beberapa dokumen diambil oleh New York Times dalam sebuah laporan pada 2019, tetapi kebocoran itu juga terdiri dari informasi yang sebelumnya tidak terlihat.

Pada akhir 2016, tepat sebelum penerapan serangkaian Tindakan keras di Xinjiang, pernyataan para pemimpin diserahkan kepada kader Xinjiang sebagai bahan studi penting, mempersiapkan mereka untuk menerapkan tindakan tersebut.

Dalam satu pidato tahun 2014 yang diliput oleh kebocoran tersebut, Xi mengatakan bahwa inisiatif sabuk dan jalan, sebuah proyek kebijakan luar negeri yang digagasnya, membutuhkan lingkungan keamanan domestik yang stabil. Dia menegaskan bahwa keamanan nasional seluruh negara dan pencapaian tujuan utama China di abad ke-21 akan berada dalam bahaya jika situasi di Xinjiang selatan tidak dikendalikan.

Pidato itu disampaikan beberapa minggu setelah Xi menyerukan “upaya habis-habisan” untuk mengadili para penyerang yang membunuh 31 orang, melukai lebih dari 140 orang dengan pisau dan parang dalam pembunuhan berdarah di kota barat daya Kunming pada 1 Maret. Beijing menyalahkan separatis Xinjiang atas serangan itu.

Dalam pidatonya, Xi menuntut agar kawasan itu terlibat dalam pertempuran habis-habisan untuk “mencegah aktivitas teroris kekerasan Xinjiang menyebar ke seluruh China”, ia berpendapat bahwa “stabilitas di seluruh Xinjiang dan bahkan di seluruh negeri bergantung pada Xinjiang selatan.”

Dia mencatat bahwa karena tindakan kekerasan telah menyebar ke wilayah lain di Tiongkok, pemerintahannya mengusulkan agar Xinjiang harus menjalani periode Pendidikan “agar terjauh dari intervensi yang menyakitkan”. Para ekstremis agama, katanya, adalah “setan yang akan membunuh tanpa berkedip mata”.

Dia juga memperingatkan ekstremisme agama adalah “obat psikedelik yang kuat”, dan menyerukan reformasi melalui pendidikan, yang bertentangan dengan praktik penangkapan dan pembebasan – referensi untuk pendidikan ulang dan kamp-kamp penahanan.

Dalam dokumen lain, sekretaris partai Xinjiang, Chen Quanguo, secara pribadi memerintahkan para pejabat untuk “mengumpulkan semua yang harus ditangkap” dan mengatakan fasilitas pendidikan ulang kejuruan di kawasan itu harus dioperasikan dengan teguh untuk waktu yang lama.

Dalam salah satu pidatonya, Xi berpendapat bahwa “proporsi populasi dan keamanan populasi adalah fondasi penting untuk perdamaian dan stabilitas jangka panjang”. Pernyataan ini kemudian dikutip kata demi kata oleh seorang pejabat senior Xinjiang pada Juli 2020, yang kemudian berargumen bahwa bagian populasi Han Xinjiang selatan “terlalu rendah”.

Dokumen rahasia lainnya menyebut adanya ketidakseimbangan parah dalam distribusi populasi etnis dan struktur populasi yang sangat mono-etnis (konsentrasi berlebihan dari Uyghur) di Xinjiang selatan. Mereka mengamanatkan bahwa pada tahun 2022, 300.000 pemukim (kebanyakan Han dari China timur) akan dipindahkan ke daerah-daerah di Xinjiang selatan yang dikelola oleh Korps Konstruksi dan Produksi Xinjiang, juga dikenal sebagai “bingtuan”, sebuah entitas paramiliter, dengan tujuan yang dinyatakan secara eksplisit untuk meningkatkan pangsa populasi Han di wilayah tersebut.

Xi sendiri memerintahkan penghapusan kebijakan pengendalian kelahiran preferensial untuk kelompok etnis di Xinjiang selatan yang sebelumnya memungkinkan mereka untuk memiliki lebih banyak anak daripada suku Han. Dia menuntut agar kebijakan pengendalian kelahiran di jantung Uyghur dibuat “sama untuk semua kelompok etnis”.

Kebocoran baru pertama kali disebutkan pada sesi khusus pengadilan yang berbasis di Inggris pada hari Sabtu.

Laporan pemerintah menunjukkan bahwa pada Februari 2017, hanya beberapa minggu sebelum dimulainya kampanye interniran, kader terkemuka di prefektur dan kabupaten menjadi sasaran jadwal studi intensif dari dua pidato Xi selama setidaknya dua jam setiap minggu.

Sementara itu, Zenz dihujani banyak kecaman oleh para pembela Beijing yang menyebutnya sebagai seorang fundamentalis Kristen yang bertekad untuk menghancurkan komunisme China. Pemerintah China telah memberikan sanksi kepadanya.

Zenz mengklaim materi baru tersebut menunjukkan bahwa para pemimpin top China memandang pencapaian “pemeliharaan stabilitas” dan tujuan terkait seperti “de-ekstremifikasi” agama di Xinjiang sebagai masalah keamanan nasional China, penting untuk mencapai tujuan politik jangka panjang utama.

Template Ads