Dituding Menjadi Pengintai, Lebih dari 1.000 Visa Pelajar China Dicabut AS

(Foto: Getty Images)

Berita Baru, Internasional – Lebih dari 1.000 visa pelajar dan peneliti China dicabut oleh Amerika Serikat (AS) karena dituding menjadi spionase atau pengintai militer China, mengingat kedua negara adidaya tersebut kini sedang berselisih dan terlibat persaingan yang memanas.

Seperti dilansir dari The Guardian, Kamis (10/9), beberapa mahasiswa China yang terdaftar di universitas AS mengatakan bahwa mereka menerima pemberitahuan melalui email pada hari Rabu (9/9) dari kedutaan AS di Beijing dan konsulat AS di China yang menginformasikan bahwa visa mereka telah dibatalkan.

Hampir 50 siswa pemegang visa akademik F1 termasuk mahasiswa pascasarjana dan sarjana mengatakan bahwa pemberitahuan tersebut menyatakan bahwa mereka harus mengajukan visa baru jika mereka ingin bepergian ke AS.

Sementara itu, Chad Wolf, pejabat sekretaris Departemen Kemanan Dalam Negeri AS mengatakan pada hari Rabu (9/9), bahwa China telah menyalahgunakan visa pelajar untuk mengeksploitasi akademisi Amerika.

“Kami memblokir visa untuk mahasiswa dan peneliti pascasarjana China tertentu yang terkait dengan strategi fusi militer China untuk mencegah mereka mencuri dan melakukan penelitian sensitif.”

Hal ini mengikuti langkah yang diambil Presiden Donald Trump pada akhir Mei yang menyebut bahwa pelajar yang terkait dengan entitas di China, yang mendukung atau bekerja dengan militer China, Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) akan diblokir dari AS. Trump juga mengatakan bahwa warga negara China yang belajar di AS telah mencuri kekayaan intelektual dan membantu PLA.

Bulan lalu, Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo, mengatakan saat berada dalam acara radio lokal bahwa “tidak setiap pelajar Tiongkok yang ada di sini bekerja atas nama atau atas perintah, arahan partai Komunis Tiongkok, tapi itu adalah sesuatu yang Presiden Trump anggap serius, serius. “

Pada hari Rabu, departemen luar negeri AS mengonfirmasi lebih dari 1.000 visa telah dicabut di bawah otoritas AS sejak mendapat instruksi dari Presiden Trump pada 1 Juni.

Berita Terkait :  Raksasa Teknologi China Percepat Upaya Memerangi Corona

Salah seorang juru bicara departemen menolak untuk memberikan penjelasan mengenai visa yang dicabut, namun ia menagatakan bahwa:

“Para mahasiswa pascasarjana berisiko tinggi dan peneliti yang dibuat tidak memenuhi syarat di bawah proklamasi ini mewakili sebagian kecil dari jumlah total mahasiswa dan cendekiawan China yang datang ke Amerika Serikat.”

Ia juga menambahkan AS akan menyambut pelajar dan sarjana dari China yang tidak emmiliki misi dalam melanjutkan tujuan partai Komunis China untuk mendominasi militer.

James Palmer, wakil editor Kebijakan Luar Negeri dan penulis di China, mengatakan siswa yang visanya telah dicabut mencantumkan rincian mereka di spreadsheet online, dan banyak sekolah hanya memiliki hubungan nominal dengan PLA.

“Salah satu hal tentang sistem universitas China adalah tidak jarang orang lulus dari, seperti, Universitas Studi Militer Jiangxi dengan gelar di bidang kehutanan atau sastra Inggris. Elemen militer adalah warisan dalam banyak kasus,” cuit Palmer.

Pada Juni 2020, China mengatakan pihaknya dengan tegas menentang setiap langkah AS dalam melakukan pembatasan terhadap pelajar China yang belajar di AS dan mendesak Washington untuk melakukan dialog dalam rangka mencapai pemahaman bersama.

Perselisihan antara dua negara tersebut telah merembet ke berbagai bidang termasuk sanksi timbal balik terhadap pejabat, dan perang perdagangan yang meluas. Minggu ini, Reuters melaporkan pejabat bea cukai AS sedang mempersiapkan larangan impor kapas dan tomat dari wilayah Xinjiang, sebuah wilayah yang dihuni oleh orang-orang Uighur dan etnis minoritas lainnya yang sedang mengalami intimidasi dan penindasan – yang menurut para ahli sama dengan genosida budaya.

China membantah tudingan tersebut dan berdalih bahwa kamp-kamp tersebut merupakan pusat pendidikan untuk memerangi terorisme dan ekstremisme.

Dituding Menjadi Pengintai, Lebih dari 1.000 Visa Pelajar China Dicabut AS

Berita Terkait :  Militer China Melabeli AS Sebagai ‘Perusak Perdamaian Dunia’

Beritabaru.co Internasional – Lebih dari 1.000 visa pelajar dan peneliti China dicabut oleh Amerika Serikat (AS) karena dituding menjadi spionase atau pengintai militer China, mengingat kedua negara adidaya tersebut kini sedang berselisih dan terlibat persaingan yang memanas.

Seperti dilansir dari The Guardian, Kamis (10/9), beberapa mahasiswa China yang terdaftar di universitas AS mengatakan bahwa mereka menerima pemberitahuan melalui email pada hari Rabu (9/9) dari kedutaan AS di Beijing dan konsulat AS di China yang menginformasikan bahwa visa mereka telah dibatalkan.

Hampir 50 siswa pemegang visa akademik F1 termasuk mahasiswa pascasarjana dan sarjana mengatakan bahwa pemberitahuan tersebut menyatakan bahwa mereka harus mengajukan visa baru jika mereka ingin bepergian ke AS.

Sementara itu, Chad Wolf, pejabat sekretaris Departemen Kemanan Dalam Negeri AS mengatakan pada hari Rabu (9/9), bahwa China telah menyalahgunakan visa pelajar untuk mengeksploitasi akademisi Amerika.

“Kami memblokir visa untuk mahasiswa dan peneliti pascasarjana China tertentu yang terkait dengan strategi fusi militer China untuk mencegah mereka mencuri dan melakukan penelitian sensitif.”

Hal ini mengikuti langkah yang diambil Presiden Donald Trump pada akhir Mei yang menyebut bahwa pelajar yang terkait dengan entitas di China, yang mendukung atau bekerja dengan militer China, Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) akan diblokir dari AS. Trump juga mengatakan bahwa warga negara China yang belajar di AS telah mencuri kekayaan intelektual dan membantu PLA.

Bulan lalu, Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo, mengatakan saat berada dalam acara radio lokal bahwa “tidak setiap pelajar Tiongkok yang ada di sini bekerja atas nama atau atas perintah, arahan partai Komunis Tiongkok, tapi itu adalah sesuatu yang Presiden Trump anggap serius, serius. “

Pada hari Rabu, departemen luar negeri AS mengonfirmasi lebih dari 1.000 visa telah dicabut di bawah otoritas AS sejak mendapat instruksi dari Presiden Trump pada 1 Juni.

Berita Terkait :  Iran Sempat Menarget Kapal Dagang AS yang Lewat di Teluk Persia dan Teluk Oman

Salah seorang juru bicara departemen menolak untuk memberikan penjelasan mengenai visa yang dicabut, namun ia menagatakan bahwa:

“Para mahasiswa pascasarjana berisiko tinggi dan peneliti yang dibuat tidak memenuhi syarat di bawah proklamasi ini mewakili sebagian kecil dari jumlah total mahasiswa dan cendekiawan China yang datang ke Amerika Serikat.”

Ia juga menambahkan AS akan menyambut pelajar dan sarjana dari China yang tidak emmiliki misi dalam melanjutkan tujuan partai Komunis China untuk mendominasi militer.

James Palmer, wakil editor Kebijakan Luar Negeri dan penulis di China, mengatakan siswa yang visanya telah dicabut mencantumkan rincian mereka di spreadsheet online, dan banyak sekolah hanya memiliki hubungan nominal dengan PLA.

“Salah satu hal tentang sistem universitas China adalah tidak jarang orang lulus dari, seperti, Universitas Studi Militer Jiangxi dengan gelar di bidang kehutanan atau sastra Inggris. Elemen militer adalah warisan dalam banyak kasus,” cuit Palmer.

Pada Juni 2020, China mengatakan pihaknya dengan tegas menentang setiap langkah AS dalam melakukan pembatasan terhadap pelajar China yang belajar di AS dan mendesak Washington untuk melakukan dialog dalam rangka mencapai pemahaman bersama.

Perselisihan antara dua negara tersebut telah merembet ke berbagai bidang termasuk sanksi timbal balik terhadap pejabat, dan perang perdagangan yang meluas. Minggu ini, Reuters melaporkan pejabat bea cukai AS sedang mempersiapkan larangan impor kapas dan tomat dari wilayah Xinjiang, sebuah wilayah yang dihuni oleh orang-orang Uighur dan etnis minoritas lainnya yang sedang mengalami intimidasi dan penindasan – yang menurut para ahli sama dengan genosida budaya.

China membantah tudingan tersebut dan berdalih bahwa kamp-kamp tersebut merupakan pusat pendidikan untuk memerangi terorisme dan ekstremisme.

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan