Dituding Menampilkan Subjek di Bawah Umur dan Eksploitasi Anak, Pornhub Hapus Jutaan Video

-

Berita Baru, Internasional – Pornhub telah menghapus jutaan videonya setelah sebuah penyelidikan yang mengungkapkan bahwa banyak di antara konten tersebut menampilkan subjek di bawah umur dan perdangan seksual anak.

Pornhub, situs konten dewasa yang populer itu juga menghapus konten yang sebelumnya diunggah oleh pengguna yang tidak diverifikasi. Seperti laporan New york Times, banyak video yang tidak pantas dan ilegal, termasuk beberapa yang melibatkan anak di bawah umur, menyebabkan perusahaan kredit Visa dan Mastercard memutuskan hubungan dengan perusahaan dan semua situs terkait.

“Ini berarti setiap konten Pornhub berasal dari pengunggah terverifikasi, persyaratan yang belum diberlakukan oleh platform seperti Facebook, Instagram, TikTok, YouTube, Snapchat, dan Twitter,” kata perusahaan dalam sebuah blog yang mengumumkan perubahan tersebut. “Di Pornhub, keamanan komunitas kami adalah prioritas utama kami.”

Berita Terkait :  Kudeta Militer: Lebih dari 320 Orang Tewas oleh Kekejaman Militer
Berita Terkait :  Ancam Pemusnahan 52 Situs Iran, Trump Disebut 'Teroris dalam Setelan Jas'

Pembersihan yang dilakukan pada Senin pagi (14/12) sebagaimana dilansir dari The Guardian, membuat jumlah total video di situs turun dari 13 juta menjadi hanya 4 juta video, menurut laporan dari Motherboard.

Penghapusan jutaan video oleh Pornhub dapat menimbulkan ancaman yang signifikan bagi pekerja seks, yang sudah berjuang selama pandemi, yang menggunakan penjualan platform sebagai sumber pendapatan.

“Berita ini menghancurkan ratusan ribu model yang mengandalkan platform kami untuk mata pencaharian mereka,” kata Pornhub tentang langkah awal dari Mastercard.

Sejak Pornhub diluncurkan pada tahun 2007, setiap pengguna dapat mengunggah konten ke situs tersebut. Sekarang, hanya pengguna terverifikasi yang dapat melakukannya. Untuk menjadi terverifikasi, pengguna diharuskan mengirimkan foto diri mereka sendiri memegang selembar kertas dengan nama pengguna mereka, menurut situs Pornhub.

Berita Terkait :  Iran Jadwalkan Perang Teluk Oman Sehari Sebelum Pelantikan Biden
Berita Terkait :  Kudeta Militer: Lebih dari 320 Orang Tewas oleh Kekejaman Militer

Meski perusahaan mengakui beratnya tuduhan itu, mereka mencatat kampanye untuk menindak Pornhub berasal dari kelompok-kelompok yang telah lama berkampanye menentang segala jenis konten seks. Dalam pernyataannya, Pornhub mengatakan “itu menjadi sasaran bukan karena kebijakan kami dan bagaimana kami dibandingkan dengan rekan kami, tetapi karena kami adalah platform konten dewasa”.

Dalam tiga tahun terakhir, Facebook melaporkan sendiri 84 juta contoh materi pelecehan seksual terhadap anak. Selama periode yang sama, Internet Watch Foundation pihak ketiga yang independen melaporkan 118 insiden di Pornhub.

“Itu masih terlalu banyak 118, itulah sebabnya kami berkomitmen untuk mengambil setiap tindakan yang diperlukan,” kata perusahaan itu.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini
Berita Terkait :  Inovasi Kontak Lensa Pintar bisa Mendeteksi Gejala Diabetes atau Stroke

TERBARU